home schoolers
/

Anak-anak homeschooling adalah kelompok yang terlupakan selama karantina wilayah COVID-19

Homeschooling adalah kelompok pendidikan yang paling cepat berkembang di dunia dan harus masuk dalam radar departemen pendidikan.

Dalam serial kartun The Simpsons, kalimat khas Helen Lovejoy adalah 'Tidak adakah orang yang mau memikirkan anak-anak! Selama COVID-19, Helen Lovejoy akan senang mengetahui bahwa departemen pendidikan negara bagian Australia melakukan hal tersebut. Banyak pihak yang peduli dengan kesehatan mental dan fisik anak-anak dan bagaimana pendidikan mereka terpengaruh oleh sekolah jarak jauh yang terus berlanjut seiring dengan berlanjutnya pembatasan pemerintah.

Tautan Video Pendek:ย Para Anak Homeschooling yang Terlupakan dari Karantina Wilayah COVID-19: Perjuangan yang Tak Terlihat #shorts

Namun, tidak semuanya tentang Helen Lovejoy. Ada satu kelompok anak yang sama sekali terlupakan, setidaknya pada awalnya. Kelompok anak ini adalah kelompok anak dengan pertumbuhan pendidikan tercepat di dunia dan seharusnya masuk dalam radar departemen pendidikan.

Mereka adalah para anak-anak yang bersekolah di rumah/Homeschooling.

Homeschooler, kadang-kadang disebut pendidik rumah (home educator), adalah keluarga yang memilih untuk tidak mendaftarkan anak-anak mereka di sekolah institusional dan, sebagai gantinya, mengambil semua tanggung jawab untuk mendidik anak-anak mereka dirumah.

Mereka cenderung lebih menyukai istilah pendidik rumah (home educator), karena istilah ini menghilangkan adanya perbandingan dengan sekolah.

Homeschooling di Australia

Periode sekolah jarak jauh memiliki dua dampak utama bagi para pendidik dari rumah di Australia. Salah satunya adalah meningkatnya jumlah mereka secara besar-besaran, meskipun jumlahnya sudah meningkat sebelum pandemi COVID-19. Dampak kedua adalah terbatasnya akses para pendidik rumahan terhadap layanan yang mereka andalkan untuk mendidik anak-anak mereka dan membangun komunitas.

Jumlah homeschooling di Australia meningkat sebelum pandemi. Angka-angka ini mencerminkan pengalaman internasional, di mana pendidikan di rumah telah tumbuh secara konsisten dan merupakan kategori pendidikan yang paling cepat berkembang dalam hal persentase pertumbuhan.

Jauh dari stereotip orang aneh yang tinggal di dalam rumah tanpa keterampilan sosial, atau keluarga religius yang fanatik yang melindungi anak-anak mereka dari pengaruh buruk dunia sekuler, para pendidik rumahan berasal dari berbagai latar belakang.

Banyak yang memilih pendidikan di rumah sebagai tanggapan atas diagnosis anak seperti Autisme, Gangguan Perhatian Defisit (Hiperaktif), atau kesulitan belajar. Bagi sebagian orang, perundungan adalah katalisator untuk memilih pendidikan di rumah. Bagi yang lain, seorang anak yang tidak cocok di sekolah. Bagi banyak keluarga yang memilih pendidikan di rumah, ada beberapa kombinasi faktor.

Komunitasnya beragam. Ada banyak cara untuk mendidik di rumah sama banyaknya dengan jumlah keluarga yang memilih cara tersebut. Biasanya, hal ini dipahami sebagai sebuah spektrum dari pendekatan yang sangat terstruktur (sekolah di rumah) hingga yang sangat tidak terstruktur (eklektik atau tidak bersekolah). Keluarga juga cenderung berpindah dari pendekatan yang sangat terstruktur ke pendekatan yang lebih tidak terstruktur semakin lama mereka melakukan pendidikan di rumah.

Terlepas dari kata 'rumah' pada namanya, pendidikan di rumah terjadi di banyak tempat. Biasanya, para pendidik rumahan memanfaatkan taman, museum, galeri seni, perpustakaan, dan ruang publik lainnya. Mereka mengorganisir diri dalam kegiatan kelompok dan membentuk koperasi atau kelompok. Mereka sering terlibat aktif dalam komunitas yang lebih luas, berpartisipasi dalam kegiatan seperti teater musikal, festival lokal, olahraga dan acara komunitas, dan kesempatan menjadi sukarelawan. Namun, kebutuhan mereka jarang diperhatikan.

Pendidikan rumah melibatkan berbagai kegiatan "di luar rumah", termasuk olahraga dan acara komunitas.

Bagaimana karantina wilayah mempengaruhi anak-anak homeschooling

Di Australia, karantina wilayah merupakan pemikiran ulang yang radikal tentang bagaimana sekolah bagi anak-anak yang bersekolah dan, dalam banyak kasus, aturan karantina wilayah dilonggarkan agar generasi muda tetap dapat mengakses sekolah. Pemerintah dan pejabat kesehatan melaporkan bahwa generasi muda kita akan aman karena anak-anak tidak berkontribusi terhadap penyebaran COVID, dan mengalami gejala yang lebih ringan daripada orang dewasa.

Namun, keluarga yang mendidik anaknya di rumah tidak mendapatkan hak yang sama. Kemampuan mereka untuk bertemu, mengakses layanan, dan berpartisipasi dalam olahraga yang biasa dilakukan oleh keluarga yang bersekolah dibatasi, bahkan ketika anak-anak sekolah diberi lebih banyak kebebasan.

Di Queensland selama karantina wilayah awal tahun 2020, siswa sekolah tidak dapat masuk sekolah selama dua bulan. Mereka kemudian diizinkan untuk kembali dengan persyaratan kebersihan yang lebih ketat, tetapi tidak diharuskan untuk menjaga jarak secara sosial.

Sebaliknya, anak-anak muda yang dididik di rumah dikurung sebelum sekolah ditutup, dan dibatasi dalam kegiatan pendidikan mereka selama 100 hari lebih lama daripada siswa sekolah. Mereka juga diharuskan menjaga jarak secara sosial dalam situasi yang tidak dilakukan oleh siswa sekolah.

Contoh terbaik dari kesenjangan ini adalah berenang di kolam renang umum. Sekolah-sekolah dapat melanjutkan pelajaran renang dan karnaval di kolam renang umum, tetapi anak-anak muda yang belajar di rumah tidak dapat mengikuti pelajaran atau karnaval. Semua tempat yang dikunjungi oleh keluarga yang melakukan pendidikan di rumah berada di bawah pembatasan yang membuat mereka tidak dapat menikmati kesempatan pendidikan reguler.

Di New South Wales (NSW), situasinya serupa, tetapi berlangsung lebih lama. Meskipun siswa sekolah diliburkan selama 63 hari, sama seperti di Queensland, pembatasan yang berlaku bagi anak-anak muda yang belajar di rumah berlangsung selama 214 hari. Mereka tidak dapat mengatur kegiatan pendidikan kelompok mereka sampai tanggal 23rd Oktober 2020. Mereka kehilangan sebagian besar tahun ajaran.

Sebuah badan tertinggi bagi para pendidik rumah, yaitu Home Education Association, mengimbau pemerintah-pemerintah ini untuk mempertimbangkan kebutuhan komunitas yang sedang berkembang ini, namun baik pemerintah Queensland maupun NSW menganggap hal ini tidak perlu.

Kurangnya konsultasi perlu diperbaiki di masa mendatang

Meskipun pemerintah berkonsultasi dengan otoritas pendidikan seperti asosiasi sekolah negeri, kelompok sekolah independen, dan sektor Katolik, tidak ada kelompok pendidikan rumah yang dimintai konsultasi.    

Sepertinya hanya adil jika keluarga yang mendidik anak di rumah diberikan peraturan yang sama dengan yang berlaku untuk guru dan murid di sekolah. Jika anak-anak tidak memiliki resiko besar terhadap COVID, maka tempat pendidikan mereka tidak akan menjadi masalah.

Kurangnya praktik inklusi dari pemerintah kemungkinan besar telah merugikan pendidikan di rumah. Secara anekdot, mereka sudah menghadapi lebih banyak tantangan dalam mendidik anak-anak mereka, dan pendidikan di rumah jarang menjadi pilihan pertama keluarga. Sepertinya pemerintah tidak terlalu memikirkan pendidikan di rumah, mungkin karena mereka tidak terlalu mengerti mengapa dan bagaimana keluarga melakukannya.

Sudah saatnya pemerintah dan departemen pendidikan memikirkan semua anak yang berada di bawah asuhan mereka. Memang lebih menantang untuk memikirkan kebutuhan para pendidik di rumah yang tersebar dan berbeda-beda, namun sangat penting untuk mempertimbangkan kebutuhan mereka ke depannya. Dengan mengingat mereka, dan memikirkan bagaimana anak-anak yang tidak mengenyam pendidikan di sekolah akan terpengaruh, kita dapat memperbaiki masalah ini dan mendorong lebih banyak keterlibatan dengan pemerintah.

Dr. Rebecca English adalah Dosen Senior di Sekolah Pendidikan Guru dan Kepemimpinan, Fakultas Industri Kreatif, Pendidikan dan Keadilan Sosial, Universitas Teknologi Queensland. Beliau adalah seorang peneliti, guru, dan ibu yang karyanya berkaitan dengan pengasuhan anak dan pendidikan. Dia memiliki ketertarikan pada cara orang tua membuat pilihan untuk anak-anak mereka yang selaras dengan keyakinan mereka tentang keluarga, pengasuhan anak, dan faktor-faktor lainnya. Minat khususnya adalah pada pilihan pendidikan non-mainstream, terutama sekolah demokratis dan pendidikan di rumah dan bagaimana pilihan-pilihan ini mempengaruhi pengalaman anak-anak dalam hal agensi dan otonomi.