Apa yang dikatakan ilmu kedokteran saraf tentang kecanduan judi
/

Apa yang dikatakan ilmu kedokteran saraf tentang kecanduan judi

Cara perjudian mempengaruhi otak sama dengan narkotika.

Perjudian diakui sebagai kegiatan yang legal dan menyenangkan di banyak negara, dan jutaan orang terlibat di dalamnya. Perjudian modern sekarang sebagian besar dilakukan secara online dan mencakup berbagai kegiatan olahraga dan non-olahraga. Ukuran pasar global industri perjudian dan kasino adalah sekitar 262 miliar dolar AS pada tahun 2019, dan terus meningkat. Amerika Serikat, Cina, Singapura, Inggris, dan Australia adalah beberapa negara dengan jumlah penjudi tertinggi.

Berjudi adalah kegiatan yang berani mengambil risiko, dan dalam jumlah sedang, sesuai dengan kemampuan finansial penjudi, sebagian besar dapat dilakukan tanpa konsekuensi yang merugikan. Masalah dengan perjudian mulai muncul ketika aktivitas ini berubah dari aktivitas yang menyenangkan menjadi kecanduan dan gangguan. Seseorang yang kecanduan judi harus berulang kali berjudi untuk mencapai rasa puas melalui pelepasan dopamin. Dengan kata lain, cara perjudian mempengaruhi otak sama dengan penggunaan narkotika. Diperkirakan sekitar 0,2-5,3% orang dewasa di seluruh dunia menderita gangguan perjudian. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga mengakui kecanduan judi sebagai sebuah gangguan.

Proses menjadi kecanduan terhadap sesuatu terjadi ketika seseorang berulang kali melatih otaknya untuk mendapatkan kepuasan dari suatu tindakan. Individu tersebut juga dapat menerima imbalan dari tindakan tersebut - seperti dalam kasus perjudian, di mana seseorang dapat melipatgandakan uang yang dipertaruhkan. Orang dengan penyakit mental yang menyertai atau gangguan penggunaan narkoba memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk melakukan perjudian yang berlebihan.

Sekitar 0,2-5,3% orang dewasa di seluruh dunia menderita gangguan perjudian

Mempelajari kecanduan judi

Para ahli saraf bekerja pada masalah perjudian karena dua alasan utama. Pertama, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih akurat tentang proses pembentukan kebiasaan dan pengambilan keputusan manusia. Kedua, perjudian adalah salah satu bentuk kecanduan perilaku dan dapat memberikan informasi penting tentang mekanisme kecanduan non-narkotika.

Menurut American Psychiatric Association, seseorang dengan gangguan perjudian perlu berjudi dengan jumlah yang semakin meningkat untuk mencapai kepuasan yang sama seperti sebelumnya. Orang tersebut akan merasa gelisah atau mudah tersinggung ketika mencoba untuk mengurangi atau berhenti berjudi, mirip dengan orang yang mengalami ketergantungan zat. Tanda-tanda lain dari gangguan ini termasuk pemikiran yang berlebihan tentang perjudian, kembali berjudi bahkan setelah kehilangan uang, dan upaya berulang kali dan tidak berhasil untuk berhenti berjudi.

Kecanduan judi adalah masalah psikologis, dan dari semua pihak yang terlibat dalam proses pengobatan, individu itu sendiri yang memainkan peran paling penting dalam pengobatan mereka sendiri. Hingga saat ini, belum ada obat yang ditemukan untuk mengobati gangguan ini, tetapi menggunakan konselor dan berbagai jenis terapi dapat membantu.

Peran dopamine

Proses menjadi kecanduan judi sama seperti jenis kecanduan lainnya, dan menerima imbalan fisiologis adalah stimulus pendorongnya. Menerima imbalan dan menciptakan rasa senang memicu pelepasan dopamin di otak. Ketika melakukan aktivitas tertentu yang menyenangkan bagi seseorang, seperti berjudi, aktivitas seksual, atau makan makanan favorit, sekresi dopamin terjadi. Hal ini membuat seseorang kecanduan terhadap aktivitas tersebut. Jika hal ini terjadi saat berjudi, ini didefinisikan sebagai perjudian patologis.

Beberapa stimulan dopamin, seperti Bromocriptine (Parlodel), Cabergoline, dan Apomorphine (Apokyn), yang diresepkan untuk pasien tertentu, seperti mereka yang menderita Parkinson, dapat meningkatkan keinginan seseorang untuk melakukan perilaku berbasis hadiah, terutama perjudian. Ketika seseorang menjadi kecanduan judi, sekresi alami dopamin menurun, dan mereka dipaksa untuk mencari dopamin yang mereka butuhkan melalui perjudian. Aktivitas yang merangsang dopamin sebelumnya, seperti makan kue favorit atau menonton pertandingan sepak bola yang menarik, tidak dapat lagi menghasilkan dopamin sebanyak yang diberikan oleh perjudian.

Pelepasan dopamin adalah hadiah yang diterima para penjudi untuk terus bermain. Hal ini juga terjadi pada norepinefrin (juga dikenal sebagai noradrenalin) - hormon dan neurotransmitter yang kuat. Satu studi yang diterbitkan dalam Indian Journal of Psychological Medicine menemukan bahwa penjudi patologis memiliki tingkat norepinefrin yang lebih rendah daripada penjudi normal. Dengan demikian, penjudi patologis menggunakan perjudian sebagai cara untuk meningkatkan sekresi norepinefrin.

Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa ada kesamaan biologis antara perjudian dan penggunaan narkotika. Mengingat perjudian adalah perilaku yang berorientasi pada imbalan, maka perjudian dapat diterapkan pada hewan laboratorium. Dalam sebuah percobaan yang dilakukan pada tikus, mereka belajar untuk menghindari pilihan tertentu untuk memaksimalkan keuntungan pelet gula, mirip dengan perjudian. Temuan penelitian lain menunjukkan bahwa lesi apa pun di korteks prefrontal ventromedial otak dapat mempengaruhi kekuatan pengambilan keputusan seseorang. Pola ini juga terlihat pada beberapa hewan.

Perjudian dari perspektif ekonomi perilaku

Perjudian juga dapat ditinjau dari perspektif ekonomi perilaku. Menurut Teori Prospek (PT), orang yang berada dalam situasi berisiko selalu berusaha memilih opsi yang lebih menguntungkan dan cenderung tidak mempertaruhkan modal. Ini juga dikenal sebagai penghindaran kerugian. Itulah sebabnya menawarkan taruhan dengan peluang 50-50 untuk menang atau kalah sering kali ditolak oleh para penjudi. Penjudi cenderung tidak mengambil lebih banyak risiko saat mendapat untung, tetapi ketika mereka mengalami kerugian, kekuatan pengambilan risiko mereka meningkat dengan harapan bahwa mereka akan dapat menebus kerugian tersebut. Fenomena ini dikenal sebagai "mengejar kerugian".

Dalam hal distorsi kognitif, salah satu distorsi yang umum terjadi adalah 'kekeliruan penjudi' - istilah yang digunakan untuk menggambarkan kesalahan penjudi dalam memprediksi urutan berikutnya dari kejadian yang berulang. Distorsi kognitif menciptakan ilusi bagi para penjudi bahwa mereka memenangkan permainan. Hal ini terutama disebabkan oleh ketidakseimbangan antara mekanisme pengambilan keputusan kognitif dan emosional di otak.

The ilusi kontrol adalah distorsi lain di antara para penjudi, dan ini adalah salah satu alasan utama kegagalan mereka. Distorsi semacam ini memberi tahu para penjudi bahwa mereka dapat menggunakan keterampilan mereka untuk memenangkan permainan yang sebenarnya sebagian besar ditentukan oleh peluang. Hal ini dapat dipicu lebih lanjut dengan memberikan pilihan dan membuat orang berpikir bahwa mereka memiliki kendali atas permainan.

Sejumlah besar faktor yang berhubungan dengan ilmu saraf dapat mempengaruhi kemungkinan seseorang untuk berjudi, termasuk regulasi dopamin dan fenomena ekonomi perilaku tertentu. Memahami faktor-faktor ini sangat penting untuk mengobati penderita kecanduan judi dan membantu mereka menjalani hidup yang lebih sehat.