Bagaimana kita dapat menavigasi pemulihan pariwisata pasca COVID untuk memastikan masa depan yang berkelanjutan - sebuah penelitian dari Universitas Strathclyde
//

Menavigasi tatanan normal baru: Dampak COVID-19 terhadap destinasi wisata yang sedang berkembang

Bagaimana kita dapat menavigasi pemulihan pariwisata pasca COVID untuk memastikan masa depan yang berkelanjutan - sebuah penelitian dari Universitas Strathclyde

Dampak pandemi COVID-19 baru-baru ini terhadap pariwisata dan wisatawan merupakan sebuah bencana besar dan tidak terduga. Meskipun banyak negara telah mengalami pemulihan yang cepat dalam bidang pariwisata, masing-masing destinasi dan operasi di seluruh dunia terus menderita akibat dampaknya. COVID-19 telah menyebabkan dampak terbesar yang pernah dialami oleh industri pariwisata, melebihi gangguan selama perang dunia. Yang membuatnya sangat menghancurkan adalah sifatnya yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak diketahui, karena dunia belum pernah menghadapi pandemi global dengan dampak yang begitu signifikan terhadap kegiatan perjalanan.

Satu abad sebelumnya, Flu Spanyol berpotensi lebih fatal dan lebih cepat penyebarannya daripada COVID-19. Namun, kurangnya perjalanan udara global pada saat itu berarti dampaknya menjadi terlokalisir, dengan pembatasan dan penghentian perjalanan yang minimal. Hal ini berarti bahwa skala dan dampak jangka panjang terhadap pariwisata masih belum dapat dipastikan, termasuk implikasinya terhadap destinasi wisata yang sudah ada. Ketika pembatasan secara bertahap dicabut dan pariwisata dilanjutkan, industri ini tidak siap untuk pemulihan yang cepat namun tidak lengkap. Karena saling terkait erat dengan berbagai sektor ekonomi, pariwisata menanggung beban terberat dari akumulasi masalah yang diakibatkan oleh pandemi.

Dampak diferensial pada tujuan wisata berdasarkan tahap perkembangan

Kekhawatiran yang signifikan berkisar pada dampak diferensial COVID-19 terhadap berbagai tujuan wisata, serta bagaimana dampak tersebut berkorelasi dengan tahap perkembangan pariwisata mereka. Diakui secara luas bahwa sebagian besar destinasi mengalami lintasan perkembangan atau siklus hidup yang serupa. Pada awalnya, pariwisata secara bertahap memasuki sebuah komunitas, diikuti dengan pertumbuhan yang cepat melalui upaya pengembangan dan promosi. Pada akhirnya, kecepatannya menurun seiring dengan tercapainya puncak fasilitas dan jumlah pengunjung, yang mengarah pada berbagai lintasan potensial untuk masa depan.

Destinasi dapat mengalami pertumbuhan yang berkelanjutan, memilih untuk melakukan ekspansi sederhana atau minimal, atau menghadapi penurunan jika atraksi mereka menjadi terlalu sering digunakan atau ketinggalan zaman. Dinamika ini memiliki implikasi yang besar terhadap jalur perkembangan komunitas wisata di masa depan dan memerlukan tindakan strategis oleh entitas lokal dan pemerintah untuk memfasilitasi pemulihan pasar dan daya tarik pengunjung.

The impact of the recent COVID-19 pandemic on tourism and tourists was both catastrophic and unexpected. While many countries have seen a rapid recovery in tourism, individual destinations and operations worldwide continue to suffer from its after-effects. COVID-19 has caused the largest impact ever experienced by the tourism industry, surpassing the disruptions during world wars.
Kredit. Midjourney

Destinasi yang berada pada tahap awal pengembangan mungkin tidak terlalu terpengaruh oleh COVID-19 dibandingkan dengan destinasi yang berada pada tahap lanjut. Hal ini dikarenakan destinasi tahap awal belum berinvestasi secara signifikan dalam infrastruktur dan layanan pariwisata, dan hanya mengandalkan struktur lokal yang sudah ada. Selain itu, sebagian kecil penduduk bergantung pada pariwisata sebagai sumber pendapatan utama mereka, dan pendapatan yang dihasilkan dari pariwisata hanya merupakan sebagian kecil dari pajak kota.

Di sisi lain, destinasi yang berada pada tahap tengah pengembangan, dengan investasi besar dalam pariwisata dan perubahan konstruksi serta layanan yang sedang berlangsung, lebih mungkin mengalami dampak yang signifikan. Hilangnya bisnis dapat menyebabkan penurunan pendapatan yang signifikan, yang berpotensi mengakibatkan gagal bayar pinjaman, terhentinya investasi, dan dampak ekonomi yang merugikan bagi bisnis lokal lainnya. Meskipun destinasi yang telah mencapai puncaknya dalam hal jumlah pengunjung dan mengalami perlambatan pada investasi baru juga dapat mengalami kehilangan pendapatan, namun tidak akan mengalami penutupan permanen. Operasi-operasi ini dapat ditutup sementara namun berpotensi untuk dibuka kembali ketika pariwisata kembali pulih.

Implikasi untuk pekerjaan dan bisnis

Dalam hal ketenagakerjaan, destinasi yang baru mulai beroperasi diperkirakan akan memiliki dampak yang lebih rendah karena sering kali mengandalkan tenaga kerja lokal dan kecil, yang sering kali merupakan bisnis yang dikelola oleh keluarga. Sebaliknya, destinasi tahap menengah dan tahap selanjutnya umumnya mempekerjakan staf sementara selama musim wisatawan. Oleh karena itu, COVID-19 akan memiliki dampak yang lebih kecil secara langsung terhadap lapangan kerja penduduk lokal. Namun, hal ini akan memiliki dampak tidak langsung yang signifikan terhadap bisnis seperti penyewaan akomodasi dan makanan serta pembelian lain yang dilakukan oleh para karyawan.

Mengidentifikasi dan merencanakan dampak pandemi relatif mudah, dan pemulihan ke tingkat sebelumnya dapat dilakukan setelah pembatasan dicabut. Namun, konsekuensi dari investasi yang hilang, baik yang aktual maupun potensial, jauh lebih sulit untuk diukur dan dipahami. Di beberapa destinasi tertentu, terutama yang berada pada tahap awal hingga menengah dalam pengembangan, investasi pada tahap perencanaan mungkin telah dihentikan atau ditinggalkan, sehingga menimbulkan dampak jangka panjang terhadap prospeknya. Beberapa destinasi baru mungkin tidak akan pernah berkembang lebih jauh karena kehilangan peluang investasi akibat pandemi, karena calon pengembang mengalihkan perhatian dan sumber daya mereka ke tempat lain atau menghadapi kendala keuangan dan, dalam beberapa kasus yang tidak menguntungkan, kehilangan nyawa.

Apa yang salah?

Destinasi yang mengalami pertumbuhan maksimum sebelum pandemi tiba-tiba terhenti perkembangannya. Terlepas dari upaya promosi, mereka mungkin akan kesulitan untuk mendapatkan kembali posisinya di pasar dan dapat memasuki fase stagnasi atau bahkan penurunan. Di sisi lain, destinasi yang berada pada tahap pengembangan lebih lanjut mungkin tidak terlalu terdampak karena mereka biasanya tidak mengantisipasi investasi dan pengembangan baru yang signifikan. Kemampuan tempat wisata untuk memulihkan sebagian besar bisnis mereka, terutama jika tempat wisata tersebut memiliki pasar wisatawan domestik yang kuat, dapat berkontribusi pada hasil yang lebih baik.

Negara-negara seperti Selandia Baru, misalnya, mengalihkan fokus mereka dari pariwisata internasional ke pariwisata domestik setelah berakhirnya karantina wilayah, yang mengakibatkan konsekuensi yang tidak terlalu parah bagi destinasi yang sangat bergantung pada pengunjung lokal dibandingkan dengan destinasi yang lebih menitikberatkan pada pariwisata internasional. Satu hal yang pasti adalah bahwa dampak pandemi COVID-19 secara menyeluruh akan membutuhkan waktu untuk dipahami sepenuhnya. Ketika berbicara tentang investasi yang hilang, kerugian tersebut mungkin tidak akan pernah sepenuhnya dipahami atau dihargai.

Ada gerakan yang berkembang di antara para aktivis yang mengadvokasi pergeseran dalam pendekatan industri pariwisata seiring dengan dicabutnya pembatasan COVID. Mereka berpendapat bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk beralih dari asumsi lama tentang pertumbuhan yang berkelanjutan dan merangkul model operasi yang lebih berkelanjutan. Tahap perkembangan yang dicapai oleh komunitas tertentu dapat secara signifikan mempengaruhi kemampuannya untuk memfokuskan kembali dan menyelaraskan kembali daya tariknya. Beberapa destinasi dapat mengurangi atau membatasi jumlah pengunjung untuk mencegah atau mengurangi dampak negatif dari pariwisata yang berlebihan, terutama bagi destinasi yang telah mengembalikan jumlah pengunjung ke tingkat sebelum COVID-19.

Kesimpulan

Terlepas dari dampak bencana yang meluas dari pariwisata terhadap destinasi, kemungkinan besar sebagian besar tempat pariwisata akan memprioritaskan pemulihan dan mendapatkan kembali pangsa pasar sebelum mempertimbangkan perubahan signifikan yang dapat menyebabkan jumlah pengunjung yang lebih sedikit dan berpotensi menurunkan pendapatan pariwisata. Fokus awal pada upaya pemulihan ini dapat dipahami, mengingat perubahan semacam itu berpotensi mengatasi masalah pariwisata yang berlebihan dan menandakan langkah nyata menuju keberlanjutan.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Gössling, S., Scott, D., & Hall, C. M. (2020). Pandemics, tourism and global change: a rapid assessment of COVID-19. Journal of sustainable tourism29(1), 1-20. https://doi.org/10.1080/09669582.2020.1758708

Dr Richard Butler adalah Profesor Emeritus bidang Pariwisata di Universitas Strathclyde, Glasgow, Skotlandia. Beliau pernah mengajar di Universitas Western Ontario di London, Kanada, dan di Universitas Surrey di Fakultas Studi Manajemen Pelayanan, serta di Universitas Strathclyde. Selain itu, beliau juga bertindak sebagai konsultan untuk berbagai agensi, pemerintah, dan Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Beliau telah membimbing lebih dari 40 mahasiswa doktoral, menerbitkan 25 buku, dan menulis lebih dari 200 makalah dan bab dalam buku. Bidang penelitian utamanya meliputi pengembangan destinasi, keberlanjutan, perang pariwisata dan perubahan politik, pariwisata masyarakat adat, dan pariwisata di daerah pinggiran. Pada tahun 2016, beliau dianugerahi medali Ulysses UNWTO untuk "excellence in the creation and dissemination of knowledge."