///

Diplomasi olahraga membantu negara dalam mendapatkan pengaruh: studi kasus dari Olimpiade Tokyo 2020

Diplomasi olahraga adalah strategi untuk mendapatkan kekuatan lunak (soft power), yang memungkinkan negara-negara untuk menggunakan pengaruh satu sama lain melalui cara yang halus dengan kooptasi dan daya tarik.

Apa yang dimaksud dengan diplomasi olahraga?

Sering dikatakan bahwa politik dan olahraga tidak dapat bercampur, ini adalah salah satu kekeliruan besar. Meskipun sebagian besar penyelenggara acara dan turnamen olahraga mengklaim (atau bermaksud) untuk beroperasi dengan cara yang apolitis, politik dapat diamati melalui lokasi negara tuan rumah, anggota staf, sponsor, atlet, serta penonton dan penggemarnya. Olahraga modern adalah salah satu industri paling internasional dalam masyarakat modern. Misalnya, liga olahraga internasional telah menemukan cara untuk kembali ke televisi audiens global mereka dengan menyiarkan dan streaming konten, sehingga menghindari gangguan perjalanan yang disebabkan oleh perjalanan terbatas karena COVID-19. Daya tarik yang luas dan sifat menghibur dari olahraga menjadikannya target yang menarik untuk aksi politik, di mana mata dunia sedang menonton. Daya tarik olahraga untuk mempromosikan ideologi politik menjadi dasar pemikiran diplomasi olahraga. Namun, karena tidak semua diciptakan sama dalam olahraga, tidak semua cara sama dalam olahraga dapat digunakan untuk keuntungan diplomatik. Diplomasi olahraga itu kompleks, dan ada teori yang menunjukkan bagaimana diplomasi olahraga dapat digunakan secara efektif oleh suatu negara (atau kelompok yang bekerja untuk kepentingan nasional) untuk mempromosikan pesan politik yang menguntungkan kepada audiens yang terpikat.

Bagaimana cara kerja diplomasi olahraga?

Diplomasi olahraga didasarkan pada gagasan soft power, sebuah konsep yang diperkenalkan oleh ilmuwan politik Amerika, Joseph Nye. Soft power menjelaskan setengah dari pendekatan 'wortel dan tongkat' dalam diplomasi internasional. Pendekatan hard power (seperti perang) adalah tongkatnya, sedangkan pendekatan soft power mencoba untuk memungkinkan negara-negara untuk mendapatkan pengaruh satu sama lain melalui cara kooptasi dandiya Tarik secara halus. Olahraga adalah komoditas yang sangat menarik yang secara alami cocok dengan pendekatan soft power. Penggemar pahlawan olahraga dari suatu negara akan berkeliling dunia untuk mendapatkan kesempatan melihat mereka berpartisipasi, dan bintang serta tim olahraga ternama sering kali menjadi subjek kampanye pariwisata. 

Penting untuk diingat bahwa bintang olahraga, atau tim milik mereka, harus menarik bagi penonton. Daya tarik dalam diplomasi olahraga biasanya berarti bahwa atlet dan tim menunjukkan tingkat kesuksesan dan keterampilan yang tinggi, bebas dari skandal, dan sama-sama menghargai kepada audiens mereka. Soft power (dengan tambahan, diplomasi olahraga) bekerja ketika pesan yang dibagikan sesuai dengan audiens, tanpa kesesuaian ini tidak ada unsur ketertarikan. Inilah salah satu alasan mengapa, terlepas dari hype dan niat (bersama dengan kekuatan finansial yang besar) dari Liga Super Tiongkok (liga sepak bola perdana Tiongkok), perbedaan yang jelas dalam budaya dan nilai menjadikannya prospek yang tidak menarik bagi sebagian besar penggemar di luar Tiongkok.

Sama seperti soft power dalam arti yang lebih luas, diplomasi olahraga bergantung pada tingkat dasar hubungan budaya dan sosial antara negara yang berpikiran sama dan negara yang bersahabat untuk menjadi sukses. Inilah salah satu alasan mengapa upaya β€˜Diplomasi Ping Pong’, meski signifikan, belum bisa benar-benar dianggap sebagai diplomasi olahraga yang efektif. Diplomasi ping pong adalah istilah yang diberikan untuk Perjalanan Tenis Meja A.S. ke Tiongkok tahun 1971, di mana sembilan pemain dari tim A.S. menjadi delegasi orang Amerika pertama yang mengunjungi negara tersebut dalam beberapa dekade. pelaksanaan Diplomasi Ping Pong terbukti efektif dalam Perang Dingin tetapi tidak mampu memberikan dampak yang bertahan lama atau menjangkau luas di antara masyarakat umum baik di Amerika Serikat maupun Tiongkok. Memang, misi Diplomasi itu sendiri diselimuti misteri dengan kehadiran Presiden Nixon di menit-menit terakhir.

The Model diplomasi olahraga berbeda dari diplomasi Ping Pong di beberapa bidang, termasuk hasil yang diharapkan, terutama daya tarik yang bertahan lama, dan kooptasi nilai. Alih-alih, diplomasi Ping Pong berusaha mengurangi ketegangan Perang Dingin daripada membangun hubungan fungsional dalam mendorong perdamaian. 

Diplomasi olahraga internasional beraksi

Diplomasi olahraga dapat dilihat dengan menggunakan studi kasus Kedutaan Besar Australia di Tokyo 2019 dari Piala Dunia Rugby 2019 di Jepang dan Olimpiade Tokyo 2020 yang ditunda. Kedutaan Besar Australia di Tokyo (dengan dukungan Pemerintah Australia) melakukan kampanye diplomasi olahraga selama tiga tahun yang disebut AUS+RALLY. Kampanye ini dijalankan oleh Kedutaan Besar Australia dengan tujuan untuk menciptakan dan membina hubungan diplomatik antara Australia dan Jepang dengan mengadakan acara di (dan bertema) dua acara olahraga internasional besar yang diselenggarakan oleh Jepang, yaitu Piala Dunia Rugby 2019, dan Olimpiade Tokyo 2020.

Kegiatan utama kampanye AUS+RALLY meliputi diplomasi digital melalui Twitter Resmi @AustraliaInJPN, acara tatap muka yang berlangsung selama kedua acara besar tersebut, dan Program Tomodachi Australian Olympic Connect 2020. Kombinasi dari ketiga tindakan utama ini memungkinkan banyak peluang bagi warga Jepang untuk berinteraksi dengan budaya Australia serta bintang Olimpiade Australia. Tujuannya adalah untuk secara luas meningkatkan keterikatan hubungan Jepang dengan Australia dan atlet Olimpiadenya. Ada beberapa hal yang menunjukkan upaya ini. Spanduk Fuchu, misalnya, membantu mengenali hubungan antara Kota Fuchu dan atlet Australia yang berkunjung. Ada juga buklet berbahasa Jepang tentang tim Olimpiade renang Lumba-Lumba Australia, yang diterbitkan oleh warga Kota Nagaoka di mana gaya Lumba-lumba menjadi dasar untuk pelatihan pra-pertandingan mereka. Sumber daya publik dan dwibahasa ini membuktikan bagaimana media olahraga dapat membangun hubungan dan niat baik yang diinginkan antara Australia dan Jepang.

Spanduk Fuchu (kiri) dan buklet berbahasa Jepang tentang tim renang Olimpiade Lumba-lumba Australia (kanan). Penulis disertakan, digunakan dengan Izin dari: Kedutaan Australia Tokyo.

Apa arti semua ini bagi diplomasi olahraga dan acara olahraga besar ke depannya?

Kasus kampanye AUS+RALLY menunjukkan hubungan antara teori diplomasi olahraga dan pelaksanaan praktis kampanye diplomasi olahraga. Menariknya, bahkan sebelum efek COVID-19 memindahkan penonton olahraga ke lingkungan online, Kedutaan Besar Australia di Tokyo masih menggunakan media sosial sebagai alat yang efektif untuk upaya diplomasi olahraga mereka. Penggunaan media sosial adalah sesuatu yang tidak secara khusus dipertimbangkan dalam model diplomasi olahraga, meskipun pada kasus Tokyo menunjukkannya sebagai alat diplomasi olahraga yang efektif. AUS+RALLY juga menunjukkan, tidak seperti pendekatan standar untuk diplomasi olahraga, sangat mungkin untuk menjalankan tindakan diplomasi olahraga yang efektif di acara yang diselenggarakan di negara lain. Kasus seperti di atas memberikan contoh negara mana yang mungkin ingin direplikasi selama acara besar seperti Piala Dunia FIFA 2022. Namun, sangat penting bahwa upaya diplomasi olahraga apa pun harus dilanjutkan dengan pemahaman fungsional tentang soft power dan dampaknya terhadap upaya mereka. Upaya diplomasi olahraga perlu dikembangkan dan diimplementasikan dengan baik untuk memungkinkan dampak yang lebih besar daripada era 'Ping Pong' sebelumnya.

Alex Best adalah kandidat PhD dan Sessional Academic di Sekolah Bisnis dan Hukum, Universitas Edith Cowan, Australia Barat. Saat ini, Alex mengajar di berbagai disiplin ilmu bisnis dan manajemen di Sekolah Bisnis dan Hukum. Minat penelitian utamanya meliputi manajemen olahraga, teknologi, inovasi, dan olahraga nirlaba, khususnya dalam konteks Jepang. Alex pernah tinggal dan belajar di Jepang selama satu tahun sebagai penerima beasiswa New Colombo Plan Scholar yang didukung oleh Pemerintah Australia.