/

Disabilitas dan humor: memberi pencerahan kepada orang lain tentang pengalaman sebagai disabilitas

Siapa pun penyandang disabilitas/memiliki keterbatasan diharapkan dapat menggunakan humor. Bukan karena mereka merasa perlu 'menyesuaikan diri', untuk mendidik orang lain atau untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, tetapi hanya karena mereka menginginkannya. 

Sejak kapan sepatu menjadi lucu?

Saya duduk di area resepsionis, menunggu ahli saraf saya. Itu adalah hari terakhir kami bersama di pusat kebugaran rehabilitasi. Saya telah tinggal di sebuah hotel dengan alasan dirawat di rumah sakit. Ada beberapa orang lain yang juga menunggu, dan beberapa koper berdiri di lantai di tengah ruangan.

Ketika neuro-fisioterapis/ahli saraf saya tiba, dia berpura-pura terkejut dan bertanya kepada saya, "Apakah ini semua barang bawaan Anda?" Segera, saya menjawab: "Ya, itu semua sepatu saya." Semua orang mulai tertawa.

Namun apa yang begitu lucu? Lagi pula, beberapa orang melakukan perjalanan dengan beberapa pasang sepatu. Mungkin itu sebabnya orang tertawa, tapi bukan itu alasan saya tertawa. Dengan berkomentar, saya mengolok-olok diri saya sendiri dan mencoba menjelaskan situasi saya. 

Selama tiga tahun terakhir, saya hidup dengan penyakit neurologis/saraf yang berdampak signifikan pada kemampuan saya untuk berjalan. Saya tidak yakin ada orang yang membutuhkan banyak pasang sepatu, tetapi saya menertawakan gagasan bahwa saya akan membutuhkan begitu banyak.

Baru-baru ini saya mengetahui bahwa kata 'humor' berasal dari kata Latin 'umor', yang berarti cair. Seperti yang dijelaskan McDonald dalam bukunya, The Philosophy of Humor (2012), dalam pengobatan abad pertengahan, umor “merujuk secara khusus pada cairan (darah, dahak, empedu hitam, dan empedu kuning) yang dianggap terliputi atau terkandung di manusia, dan perlu dalam proporsi jika seseorang ingin menjadi sehat”. Dengan kata lain, secara etimologis, kata humor dikaitkan dengan kesehatan dan keseimbangan.

Selama tiga tahun terakhir, saya telah menggunakan humor sebagai cara untuk menjaga kesehatan emosional saya dan keseimbangan (bahkan ketika keseimbangan fisik saya mati) dalam arti menjaga pikiran negatif secara natural dengan pemikiran 'gelas setengah kosong' dan cara berpikir yang terkendali. Saya menggunakan kisah pribadi saya, pada gilirannya, sebagai cara untuk menyampaikan diskusi yang lebih luas tentang humor dan disabilitas. 

Berpikir tentang humor

Humor memiliki banyak tujuan berbeda — dan ternyata, ada lebih dari 100 teori berbeda tentang humor. Namun, pada intinya, menurut Simon Critchley, “humor mengungkapkan kedalaman dari apa yang kita sampaikan… Tawa tiba-tiba pecah dalam antrean bus, menonton siaran politik partai di pub, atau saat seseorang kentut di dalam lift.” 

Humor mengungkapkan kedalaman dari apa yang kita sampaikan.

Simon Critchley, filsuf Inggris

Banyak dari kita mungkin dapat membayangkan diri kita sendiri dalam situasi ini — dan membayangkan diri kita tertawa bersama. Humor, singkatnya, dapat menciptakan ikatan, menyoroti hal-hal dasar yang kita miliki bersama, dan ini adalah bagian dari nilainya. Memang, saya menggunakan humor, jika memungkinkan, sebagai cara untuk menunjukkan bahwa saya tidak 'berbeda' - karena saya tidak ingin terlihat berbeda. Saya hanyalah Janine dan, seperti semua orang, saya juga memiliki otak yang unik.

Terkadang aku dibuat marah karenanya. Mengapa saraf kaki tidak bisa hanya melakukan apa yang 'seharusnya' dilakukan? Bagaimana cara menciptakan perasaan bahwa saya memiliki karung pasir yang menempel di kaki saya setiap kali saya berjalan? Namun kemudian saya mengingatkan diri sendiri bahwa beberapa kondisi neurologis mempengaruhi kemampuan pasien untuk mengapresiasi humor.

Penyakit neuron motorik (juga dikenal sebagai amyotrophic lateral sclerosis) hanyalah satu contoh. Penyakit Parkinson adalah hal lain. Kembali ke gagasan 'keseimbangan', saya senang setidaknya otak saya mengizinkan saya untuk tetap menghargai humor. Itu merupakan bagian integral dari siapa kita dan bagaimana kita berinteraksi dengan orang lain. Meningkatnya jumlah komedian penyandang disabilitas dan keanekaragaman saraf adalah contohnya.

Membawa humor disabilitas ke atas panggung

Tim Renkow adalah seorang komedian dan aktor Amerika yang menderita kelumpuhan otak dan membuat lelucon tentang topik sensitif seperti keintiman dan kecacatan. Aturan utama dalam komedi, katanya, adalah bahwa "Anda tidak bisa mengolok-olok orang yang kondisinya lebih buruk dari Anda." Dia menambahkan: “Ya, saya cacat, Yahudi dan Meksiko. Jadi saya diizinkan untuk mengolok-olok semua orang.

Anda tidak bisa mengolok-olok orang yang lebih buruk dari Anda, jadi saya diizinkan untuk mengolok-olok semua orang.

Tim Renkow, komedian dan aktor Amerika Serikat
Happy audience applauding in the theater
Sekelompok orang tersenyum bertepuk tangan di teater, foto tangan dari dekat. Warna gelap.
Sumber: iStock

Ted Shiress, seorang komedian Welsh, memandang kelumpuhan otaknya sebagai "titik fokus yang luar biasa" untuk selera humornya yang khusus. Dia memperjelas, kiranya, bahwa "komika penyandang disabilitas yang hanya berbicara tentang kecacatan mereka akan menjadi seperti komika tinggi yang berbicara secara eksklusif tentang ketinggiannya". Dengan kata lain, humor semacam itu perlu memiliki tujuan.

Komedian Australia Adam Hills, misalnya, lahir tanpa kaki kanan dan mulai membuat lelucon tentang hal itu setelah berkali-kali mengalami kaki prostetiknya memicu detektor logam di bandara. Baginya, membuat lelucon tentang kecacatannya telah menjadi cara untuk mencoba dan membuat orang lebih nyaman dengan topik tersebut. Dia berkata, “Saya berbicara tentang itu di atas panggung, dan intinya adalah jangan takut. Jangan khawatir jika Anda bertanya apa yang terjadi mengenai kaki saya dan saya memberitahu Anda dan Anda berkata, 'Ya Tuhan, saya sangat menyesal telah bertanya.' Tidak ada yang perlu disesali.” 

Contoh lainnya adalah komedian perempuan Skotlandia, Fern Brady, yang mengidap autisme. Dia tidak membuat lelucon tentang keragaman saraf (autisme) itu sendiri, tetapi autismenya merupakan bagian integral dari humornya dan bagaimana dia memandang dunia. Dalam kata-katanya, "Itulah yang membantu saya terjun ke dunia komedi." 

Komedian ini memiliki peran penting dalam menangani beberapa prasangka sosial dan kesalahpahaman yang terus menyelimuti masalah disabilitas. Menurut Shawn Chandler Bingham dan Sara Green, humor kecacatan (berlawanan dengan humor kecacatan, yang merendahkan) “memberikan pencerahan terhadap orang lain tentang pengalaman kecacatan, menegaskan kemanusiaan individu dengan kecacatan, melawan pandangan luas bahwa kecacatan adalah sebuah tragedi, dan menantang stereotip”.

Ini adalah pengamatan yang sangat penting. Namun, pada akhirnya, harapan saya adalah para komedian ini, dan siapa saja yang memiliki keterbatasan, dapat menggunakan humor bukan karena mereka merasa perlu untuk 'menyesuaikan diri', untuk mendidik orang lain atau untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, dll., tetapi hanya karena mereka ingin melakukannya. 

Saya berharap suatu hari nanti saya akan diundang dalam sebuah acara panel di mana saya bukanlah 'si cacat', saya hanyalah Rosie.

Rosie Jones, komedian Inggris

Komedian Inggris, Rosie Jones, mengatakan pernyataan yang paling tepat: "Saya berharap suatu hari nanti saya akan diundang untuk tampil di sebuah acara panel di mana saya bukanlah 'si cacat', saya hanyalah Rosie. Bagaimanapun, itulah mimpinya.

Janine Natalya Clark adalah Profesor Keadilan Transisi dan Hukum Pidana Internasional di Universitas Birmingham, Inggris. Karya interdisiplinernya telah dipublikasikan di berbagai jurnal akademis, termasuk International Journal of Transitional Justice, International Affairs, dan British Journal of Sociology. Buku terbaru Clark, "Ketahanan, Kekerasan Seksual Terkait Konflik dan Keadilan Transisi: Sebuah Pembingkaian Sosial-Ekologis", didasarkan pada studi penelitian selama lima tahun yang didanai oleh Dewan Riset Eropa.