/

Ekstrak biji anggur terbukti dapat membuat tambalan gigi yang lebih kuat dan tahan lama

Sebuah tim peneliti dari Universitas Illinois Chicago menemukan bahwa ekstrak biji anggur dapat memperkuat ikatan antara resin dan dentin pada tambalan gigi.

Sebuah penelitian pada tahun 2017 menemukan bahwa ekstrak biji anggur dapat memperpanjang masa pakai tambalan gigi.  

Para peneliti dari Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Illinois Chicago (UIC) menemukan bahwa ekstrak dari biji anggur dapat memperkuat dentin dan memperkuat jangka waktu tambalan resin komposit yang digunakan oleh dokter gigi, yang memungkinkannya bertahan lebih lama. Penelitian ini diterbitkan dalam Journal of Dental Research.

Ekstrak ini mengandung senyawa organik yang dapat digunakan untuk memperkuat dentin, lapisan materi yang terkalsifikasi di bawah enamel gigi yang melindungi pulpa gigi. 

Pertarungan melawan gigi berlubang

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari 90% orang dewasa yang berusia antara 20 dan 64 tahun memiliki gigi berlubang. Gigi berlubang adalah bagian gigi yang rusak secara permanen. Disebabkan oleh pembusukan, gigi berlubang berkembang menjadi lubang kecil pada gigi.

Gigi berlubang terbentuk pada gigi ketika asam yang dihasilkan oleh bakteri dalam plak mengikis lapisan luar gigi yang keras lebih cepat daripada yang dapat diperbaiki oleh gigi itu sendiri. Hal ini pertama-tama menyebabkan lubang kecil pada enamel luar yang keras dan kemudian, setelah area enamel terkikis, pembusukan dapat mencapai lapisan gigi berikutnya yang disebut dentin. 

Untuk melindungi gigi saat gigi berlubang mulai terbentuk, dokter gigi akan menghilangkan pembusukan dengan bor dan kemudian menutup lubang dengan tambalan. Tetapi tambalan gigi ini tidak bertahan selamanya.

Apa yang menyebabkan tambalan gigi gagal?

Ada berbagai jenis tambalan gigi, termasuk tambalan resin komposit dan amalgam. Tambalan resin komposit terbuat dari plastik dan partikel kaca halus. Bahan ini memberikan warna yang sesuai dengan gigi pasien. Ini merupakan pilihan yang baik untuk tambalan yang lebih kecil dan pengikatan gigi.

Amalgam terlihat lebih gelap karena merupakan kombinasi dari merkuri, perak, timah, dan bahan lainnya dan akhirnya terlihat lebih gelap daripada gigi asli. Meskipun tidak seindah tambalan resin komposit, tambalan ini lebih disukai oleh dokter gigi karena efektivitas biaya dan ketahanannya. Namun, merkuri dalam tambalan amalgam telah disalahkan karena membahayakan kesehatan pasien.

Sementara tambalan resin komposit biasanya hanya bertahan selama lima hingga tujuh tahun, tambalan amalgam dapat bertahan antara 10-15 tahun - dua kali lipat dari tambalan resin komposit. Meskipun pasien dapat kembali ke dokter gigi mereka untuk melakukan pencabutan tambalan, mereka terkadang mengalami kegagalan restorasi perekat (adhesif).

Menurut Ana Bedran-Russo, seorang profesor kedokteran gigi restoratif di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Illinois Chicago, restorasi perekat yang gagal ini sering kali disebabkan oleh karies sekunder dan patahnya margin amalgam secara bertahap. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan terbentuknya celah antara tambalan amalgam dan gigi.

Ketika tambalan gagal, pembusukan terbentuk di sekitarnya dan tambalan hilang. Kami ingin memperkuat lapisan antarmuka, yang akan membuat ikatan resin lebih baik dengan dentin... lapisan antarmuka dapat diubah melalui penggunaan bahan alami yang baru.

ANA BEDRAN-RUSSO, FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI DI UNIVERSITAS ILLINOIS CHICAGO

Meskipun bahan restorasi gigi telah mengalami banyak kemajuan selama beberapa dekade terakhir, masih ada risiko degradasi antarmuka perekat. Sebagai hasilnya, para peneliti telah bekerja keras untuk menemukan cara-cara inovatif agar gigi dapat memperbaiki dirinya sendiri.

Diperlukan pengikatan yang lebih kuat antara gigi dan tambalan

Para peneliti UIC menemukan bahwa ekstrak biji anggur dapat memperkuat tambalan resin komposit dan memungkinkan tambalan tersebut untuk menahan gigi dengan lebih baik. Ekstrak ini juga dapat memperkuat dentin, sehingga tambalan menjadi lebih awet dan tahan lama. 

Menurut Bedran-Russo, ketika tambalan rusak, tambalan tersebut menjadi kurang aman pada gigi dan menyebabkan terbentuknya karies. Memperkuat lapisan antarmuka ini akan memungkinkan resin untuk merekat lebih baik pada dentin. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan material baru.

Ekstrak biji anggur dapat meningkatkan kekuatan dentin. Dentin, yang sebagian besar terbuat dari kolagen, yang terdiri dari sebagian besar jaringan pada gigi yang disebabkan oleh penumpukan kalsium.

Resin harus melekat pada dentin, kata Bedran-Russo, tetapi antarmuka antara gigi dan resin merupakan titik lemah. Hal ini dapat menyebabkan restorasi rusak. Namun, menggunakan ekstrak biji anggur, membantu resin untuk terikat lebih baik pada dentin. 

Membuat tambalan menjadi lebih tahan lama

Stabilitas antarmuka antara gigi dan tambalan gigi adalah kunci untuk daya tahan sambungan perekat dan, oleh karena itu, masa hidup untuk memulihkan dan meminimalkan kehilangan gigi, kata Bedran-Russo.

Stabilitas antarmuka adalah kunci untuk daya tahan sambungan adhesif tersebut, dan oleh karena itu, masa hidup dari restorasi dan meminimalkan kehilangan gigi.

ANA BEDRAN-RUSSO, FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI DI UNIVERSITAS ILLINOIS CHICAGO

Dia menemukan bahwa kolagen yang rusak dapat memperbaiki dirinya sendiri ketika ekstrak dari biji anggur dikombinasikan dengan oligomer proanthocyanidins (OPC). 

OPC adalah flavonoid yang ditemukan di sebagian besar makanan dan sayuran. Mereka adalah sekelompok partikel yang terbentuk secara alami dengan manfaat kesehatan yang penting. Pertama kali ditemukan dan dinamai oleh Profesor Jacques Masquelier, OPC memberikan beragam manfaat kesehatan di seluruh tubuh karena dukungan yang mereka tawarkan pada tingkat fisiologis.

Mereka membantu melindungi dan mendukung kolagen dan elastin yang sehat dan regenerasinya. Mereka juga memiliki banyak efek luar biasa pada sistem pembuluh darah dan kekebalan tubuh. 

Ketika dentin yang berlimpah dalam kolagen saling bertautan dengan resin komposit, dentin akan memberikan daya rekat yang lebih baik dan tidak bergantung pada kelembaban untuk tetap berada di tempatnya.

Ekstrak biji anggur juga memiliki manfaat lain. Bedran-Russo menunjukkan bahwa hal itu dapat mencegah kerusakan gigi. Pusat Nasional untuk Kesehatan Komplementer dan Integratif menunjukkan bahwa ekstrak biji anggur dapat membantu menurunkan kadar kolesterol serta efek stres pada tubuh dan pikiran.

Tersedia dalam bentuk kapsul dan tablet, produk ini juga dapat membantu memperbaiki kondisi kesehatan lainnya seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi, dan gangguan pencernaan.