LexicaArt Generative AI Art - Mushroom
//

Ekstrak tumbuhan untuk melawan infeksi jamur

Apakah meneliti ekstrak tanaman untuk mengetahui khasiat antijamur sangat penting untuk mengatasi resistensi yang muncul pada dermatofita, terutama di negara-negara dengan sumber daya terbatas?

Pernahkah Anda merasakan kesemutan di antara jari-jari kaki Anda atau gatal pada skrotum Anda? Sebelum Anda mencari penyebabnya di Google, rasa gatal tersebut dapat disebabkan oleh Dermatofita. Dermatofita adalah sekelompok jamur patogen yang bertanggung jawab atas sebagian besar infeksi jamur pada kulit. Ini termasuk segala sesuatu mulai dari kutu air hingga kurap, sariawan, dan infeksi jamur kuku. Jamur ini tumbuh subur pada keratin yang membentuk lapisan pelindung kulit, rambut dan kuku. Dermatofita mempengaruhi satu miliar orang setiap tahun, dengan tingkat tertinggi di daerah tropis dengan iklim lembab. Mereka mempengaruhi manusia dan hewan, meskipun spesies yang berbeda memiliki inang alami yang berbeda.

Tautan Video Pendek: Serahkan pada TANAMAN: Solusi Hijau untuk Infeksi Jamur #shorts

Resistensi terhadap obat antijamur meningkat

Data terbaru yang memprihatinkan menunjukkan bahwa ada peningkatan kasus infeksi jamur kulit kronis yang kambuh yang disebabkan oleh dermatofita. Krim dan obat antijamur yang biasa diresepkan gagal untuk mengobati infeksi karena meningkatnya resistensi. Meskipun sudah menjadi endemik di beberapa bagian India, kasus resistensi multi-obat telah dilaporkan di Jepang, negara-negara Eropa, Iran, Meksiko, dan Amerika Serikat. Perkembangan ini belum diketahui penyebabnya, tetapi mungkin disebabkan oleh penyalahgunaan krim antijamur yang tersedia secara luas dengan steroid, kepatuhan penggunaan yang buruk, serta mekanisme kerja dan target obat yang terbatas.

LexicaArt Generative AI Art - Mushroom
Kredit: Dihasilkan oleh LexicaArt

Tumbuhan mungkin memegang kunci untuk melawan resistensi obat

Sejak zaman prasejarah, produk alami dalam bentuk tanaman, hewan, atau mikroorganisme telah digunakan untuk meringankan gangguan kesehatan. Hal ini telah digunakan terutama dalam pengobatan tradisional atau etnomedisin selama ribuan tahun. Hal ini telah digantikan sebagian besar oleh pengobatan modern di sebagian besar negara, tetapi masih menyediakan sumber daya yang berharga untuk mengidentifikasi dan menyaring senyawa antimikroba baru. Sebagai contoh, artemisinin, obat revolusioner untuk mengobati malaria, dikembangkan dari tanaman qinghao. Qinghao telah digunakan dalam pengobatan tradisional selama lebih dari 2000 tahun sebelum isolasi senyawa aktif. Tentu saja, banyak obat yang menyelamatkan nyawa dan banyak digunakan saat ini berasal dari tanaman-seperti aspirin dari kulit pohon willow, morfin dari tanaman opium-dan masih ada banyak lagi.

Karena tanaman mengembangkan sistem pertahanan alami mereka sendiri untuk menghindari infeksi dari bakteri, jamur, dan virus lain, mereka menyediakan sumber tak terbatas untuk senyawa antimikroba baru.

Menemukan obat dari laboratorium rumah kaca

Pengujian berbasis laboratorium menunjukkan bahwa tujuh puluh ekstrak tanaman menunjukkan khasiat antijamur, dan dari jumlah tersebut, dua puluh satu di antaranya telah diuji dalam penelitian pada hewan atau manusia. Tanaman-tanaman ini diidentifikasi di seluruh dunia dan diselidiki berdasarkan penggunaannya dalam pengobatan tradisional. Ini termasuk tanaman yang terkenal seperti rosemary, thyme, minyak pohon teh, minyak oregano, cengkeh, bawang putih, kayu putih, kayu manis, pacar kuku dan kemangi hutan

Kemampuan dari ekstrak tumbuhan untuk menghambat pertumbuhan jamur diukur dengan mencampurkan jamur dan berbagai konsentrasi ekstrak tumbuhan untuk menemukan konsentrasi terendah dari ekstrak tumbuhan yang menghalangi pertumbuhan jamur yang terlihat. Ekstrak tumbuhan tersebut dibandingkan dengan obat komersial yang digunakan sebagai kontrol, yang menunjukkan tingkat aktivitas antijamur yang sedikit lebih rendah atau sama. Namun demikian, mereka jauh lebih baik daripada tidak ada pengobatan. 

Sebagian penelitian juga mengisolasi komponen antijamur yang paling efektif, yang secara konsisten menunjukkan aktivitas antijamur yang lebih besar dibandingkan dengan bentuk mentahnya. Sebagai contoh, sebuah senyawa yang diisolasi dari getah biru Tasmania, yang dilambangkan sebagai 'Macrocarpal C', memiliki tingkat aktivitas antijamur yang serupa dibandingkan dengan obat antijamur komersial Lamisilยฎ dan nistatin.

Temuan penting lainnya meliputi ekstrak tumbuhan yang efektif melawan strain dermatofita yang memiliki resistensi. Sebagai contoh, ekstrak alkohol dari Pothomorphe umbellate, tanaman asli Brasil, menunjukkan keefektifan terhadap strain Trichophyton rubrum dengan gen yang berkaitan dengan resistensi multi-obat. Cinnamaldehyde, produk alami kayu manis, juga mampu secara efektif menghambat jamur yang resisten terhadap obat Cinnamaldehyde juga luar biasa karena kemampuannya untuk berinteraksi secara sinergis dengan flukonazol, obat antijamur yang umum digunakan: penambahan ekstrak tumbuhan meningkatkan kemampuan flukonazol untuk mengurangi pertumbuhan jamur secara signifikan.

Penelitian pada hewan dan penelitian secara terbatas pada manusia menunjukkan potensi terapeutik

Banyak penelitian pada hewan, dan beberapa uji klinis pada manusia juga menunjukkan hasil yang menjanjikan. Minyak pohon teh adalah salah satu perawatan yang paling terkenal untuk infeksi jamur pada kulit, dan telah terbukti seefektif obat antijamur yang dioleskan. Ekstrak yang diisolasi dari tanaman umum seperti akar ular, cemara Norwegia, bawang putih, getah salju, dan pohon takokak menunjukkan hasil yang menjanjikan.

Bagaimana cara kerjanya?

Tumbuhan ini telah terbukti bekerja melawan jamur dengan berbagai cara melalui berbagai senyawa tanaman aktif. Sebagai contoh, eugenol adalah bahan kimia tanaman aktif yang umum ditemukan pada banyak tumbuhan seperti timi dan oregano. Jika dilihat di bawah mikroskop, senyawa ini telah terbukti menyebabkan kerusakan pada membran pelindung sel jamur, memungkinkan kebocoran pada isinya dan pada akhirnya menyebabkan kematian sel. Selain itu, tumbuhan telah terbukti memblokir produksi spora, yang merupakan struktur reproduksi utama yang terlibat dalam penularan penyakit di masyarakat, yang menyoroti banyak cara yang dapat dilakukan tumbuhan untuk memerangi jamur. Selain itu, tidak mengherankan jika tumbuh-tumbuhan juga memiliki banyak efek samping lain yang bermanfaat pada kulit dalam penelitian pada hewan dan manusia, dengan banyak penelitian yang menunjukkan efek anti-inflamasi dan efek pada kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk merespons infeksi jamur.

Ke mana selanjutnya setelah dari sini?

Dalam menghadapi resistensi dermatofita yang muncul dan kasus infeksi jamur kronis yang tidak responsif terhadap pengobatan, diperlukan respons global terhadap ancaman kesehatan masyarakat ini. Investasi dalam penelitian lebih lanjut untuk menemukan obat antijamur baru harus didorong, di mana ekstrak tumbuhan menyediakan sumber senyawa antijamur yang luas dan hampir tak terbatas. Ada beberapa jalur inovasi yang tersedia: aplikasi secara langsung, terutama di negara-negara yang kekurangan sumber daya tanpa akses yang tersedia untuk obat antijamur komersial, kombinasi dengan obat-obatan yang sudah ada, atau isolasi dan eksplorasi lebih lanjut sebagai obat antijamur baru.

๐Ÿ”ฌ๐Ÿงซ๐Ÿงช๐Ÿ”๐Ÿค“๐Ÿ‘ฉโ€๐Ÿ”ฌ๐Ÿฆ ๐Ÿ”ญ๐Ÿ“š

Referensi jurnal

Mei, A., Ricciardo, B., Raby, E. and Kumarasinhe S.P. (2022) Plant-based therapies for dermatophyte infections, Tasman Medical Journal, 4(3), pp. 21-37.

Dokter Angela Mei adalah seorang petugas medis yang bekerja di Rumah Sakit Sir Charles Gairdner di Perth, Australia Barat. Beliau lulus dari Universitas Australia Barat dengan gelar MD dan BSci pada tahun 2020. Saat ini beliau sedang dalam masa pelatihan dokter dasar dengan ketertarikan yang besar pada bidang dermatologi dan kesehatan masyarakat.