//

Isolasi sosial meningkatkan risiko demensia

Sebuah penelitian besar selama 12 tahun yang melibatkan 30.000 partisipan telah menunjukkan bahwa isolasi sosial dan kesepian dapat menyebabkan demensia di usia lanjut.

Sebuah penelitian interdisipliner yang diterbitkan dalam jurnal Neurology telah mengaitkan isolasi sosial dengan risiko demensia yang lebih tinggi. Studi ini menemukan bahwa orang yang terisolasi secara sosial memiliki kemungkinan 26% lebih besar untuk mengalami demensia di hari tua.

Isolasi sosial, yaitu suatu keadaan terputus dari jaringan sosial, mempengaruhi sejumlah besar orang, terutama orang dewasa yang lebih tua. Hal ini membuat mereka berisiko mengalami kondisi kesehatan medis yang serius seperti demensia, masalah kesehatan masyarakat yang sering dikaitkan dengan usia lanjut.

Para peneliti di Universitas Warwick, Universitas Cambridge dan Universitas Fudan menyelidiki hubungan antara isolasi sosial dan kesepian dengan demensia di hari tua.

Pandemi Covid-19 meningkatkan isolasi sosial di seluruh dunia. Hal ini memudahkan para peneliti untuk mengidentifikasi orang-orang yang terisolasi secara sosial dan menyediakan sumber daya untuk membantu mereka menjalin hubungan yang lebih kuat dalam komunitas mereka. 

Hasil penelitian ini dipublikasikan dalam sebuah makalah berjudul Associations of Social Isolation and Loneliness With Later Dementia, yang ditulis oleh Shen, Rolls, Cheng, Kang, Dong, Xie, Zhao, Sahakian, dan Feng.

Dampak dari isolasi sosial

Penelitian ini menganalisis data dari lebih dari 460.000 orang di seluruh Inggris Raya dengan usia rata-rata 57 tahun. Penelitian ini dilakukan selama hampir 12 tahun sebelum pandemi Covid-19 dimulai. Dari jumlah tersebut, hampir 5.000 orang mengalami "demensia yang disebabkan oleh berbagai hal" selama penelitian berlangsung.

Para peneliti mengumpulkan data neuroimaging dari lebih dari 30.000 peserta. Para peserta juga membagikan data survei, pengukuran fisik dan biologis mereka, serta melakukan tes berpikir dan memori untuk menilai fungsi kognitif mereka.

Untuk menentukan isolasi sosial, mereka ditanya tiga pertanyaan tentang tingkat kontak sosial mereka dengan orang lain: apakah mereka tinggal bersama orang lain, melakukan kunjungan dengan keluarga dan teman setidaknya sebulan sekali, atau berpartisipasi dalam kegiatan sosial setidaknya seminggu sekali. Peserta yang menjawab negatif pada setidaknya dua dari tiga pertanyaan tersebut dianggap terisolasi secara sosial.

Data yang dikumpulkan menunjukkan perubahan struktur otak yang terkait dengan memori dan fungsi kognitif. Ditemukan bahwa individu yang melaporkan tingkat isolasi sosial yang lebih tinggi memiliki volume materi abu-abu yang lebih rendah pada daerah otak yang terlibat dalam memori dan pembelajaran. Ini berarti bahwa isolasi sosial merupakan faktor risiko yang jelas dan independen serta indikator awal demensia.

Faktor risiko lain yang berkontribusi terhadap demensia

Dengan menggunakan data dari UK Biobank, para peneliti menggunakan teknik pemodelan untuk menyelidiki hubungan relatif antara isolasi sosial dan kesepian dengan semua penyebab demensia. 

Profesor Edmund Rolls dari Departemen Ilmu Komputer Universitas Warwick menguraikan perbedaan utama antara isolasi sosial dan kesepian. Isolasi sosial, kata ahli saraf ini, adalah kondisi objektif dari rendahnya hubungan sosial, sementara kesepian adalah isolasi sosial yang dirasakan secara subjektif.

Para peneliti menganalisis faktor risiko lain termasuk usia, jenis kelamin, faktor sosio-ekonomi, penyakit kronis, gaya hidup (asupan alkohol dan merokok), genotipe APOE, dan kondisi seperti depresi dan kesepian. Kesepian, meskipun merupakan faktor risiko lain yang memungkinkan terjadinya demensia, tidak menunjukkan korelasi yang kuat dengan demensia. Hal ini karena depresi dapat menjelaskan 75% hubungan antara kesepian dan demensia. 

Dengan menggunakan data ekstensif dari UK Biobank, para peneliti dapat menunjukkan bahwa, meskipun keduanya memiliki risiko terhadap kesehatan seseorang, isolasi sosial merupakan faktor risiko independen untuk demensia di hari tua, bukan karena perasaan kesepian. Hal ini menunjukkan bahwa isolasi dapat menjadi indikator awal yang independen dari peningkatan risiko demensia di hari tua.

Sebuah masalah bagi kesehatan masyarakat

Penelitian ini mengangkat kekhawatiran besar tentang meningkatnya prevalensi isolasi sosial dan kesepian selama beberapa dekade terakhir, yang merupakan masalah kesehatan masyarakat yang serius namun kurang diperhatikan. Masalah ini diperparah oleh pandemi Covid-19, terutama pada populasi yang lebih tua.

Sebuah laporan tahun 2020 dari National Academies of Sciences, Engineering and Medicine (NASEM) menyebutkan bahwa hampir 25% orang dewasa berusia di atas 65 tahun terisolasi secara sosial. Lansia ini lebih cenderung menghadapi faktor-faktor seperti hidup sendiri, kehilangan keluarga dan teman, serta mengalami penyakit kronis, yang membuat mereka lebih berisiko terisolasi secara sosial.

Dengan lebih banyak pengetahuan tentang risiko isolasi sosial terhadap kesehatan otak dan demensia, maka diperlukan langkah-langkah untuk melindungi individu yang lebih tua dari efek-efek ini.

Melawan isolasi sosial dan dampaknya

Karena manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial, hubungan sosial yang berkualitas tinggi dapat membantu orang untuk hidup lebih lama dan lebih sehat. Oleh karena itu, mereka yang mungkin berisiko mengalami isolasi sosial perlu dinilai secara berkala dan diberikan sumber daya masyarakat yang dapat meningkatkan interaksi sosial mereka.

Peneliti Profesor Jianfeng Feng dari Departemen Ilmu Komputer Universitas Warwick menyoroti pentingnya metode lingkungan untuk mengurangi risiko demensia pada orang dewasa yang lebih tua dengan memastikan mereka tidak terisolasi secara sosial. Dia mengatakan bahwa penting bagi individu, terutama orang dewasa yang lebih tua yang menghadapi risiko demensia yang lebih besar, untuk tidak mengalami isolasi sosial.

Untungnya, orang-orang - bahkan mereka yang lebih suka menyendiri - dapat melakukan beberapa perubahan sederhana untuk mengurangi efek negatif dari isolasi. Banyak orang yang beralih ke teknologi untuk melengkapi interaksi sosial di kehidupan nyata dan menemukan cara praktis untuk tetap terhubung dan mengurangi rasa kesepian dan isolasi sosial.

Media sosial dan aplikasi pengiriman pesan juga telah menyediakan sarana bagi orang-orang untuk terhubung ke seluruh dunia. Aplikasi seperti TikTok, misalnya, menyediakan hiburan bagi individu dari berbagai kelompok usia, dan orang-orang dapat mengunduh video Tik Tok yang mereka sukai untuk ditonton lagi nanti atau dibagikan kepada orang lain.

Psikolog Jo Hemmins mengatakan bahwa aplikasi ini menyediakan oasis sementara bagi banyak orang, dan video berdurasi 15 detik dapat memberi Anda ledakan singkat hormon dopamin yang membuat Anda merasa senang. Beberapa organisasi seperti AARP juga menawarkan sumber daya yang berguna untuk membantu para lansia mengidentifikasi dan melawan kesepian dan isolasi sosial serta meningkatkan kualitas hidup mereka.

Menurut Profesor Barbara J. Sahakian dari Departemen Psikiatri Universitas Cambridge, ada kebutuhan bagi pemerintah dan masyarakat untuk mengambil tindakan guna memastikan bahwa para lansia secara teratur berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain.