Green Filmmaking -LexicaArt Generative AI Art
///

Keberlanjutan dan pembuatan film ramah lingkungan di sekolah film dan media

Memprioritaskan keberlanjutan dalam produksi media melalui sertifikasi dan antisipasi terhadap regulasi membutuhkan kolaborasi antara pendidik, industri, dan regulator/para pembuat kebijakan.

Selama tahun 1980-an, Partai Ramah Lingkungan Jerman mendapatkan dukungan dan menjadi kekuatan politik yang tangguh. Keberlanjutan dan lingkungan selalu menjadi isu penting bagi Partai Ramah Lingkungan. Memasuki tahun 2023, sebuah artikel mengenai sekolah film dan media mulai menyadari urgensi krisis iklim.

Hubungan antara emisi karbon dioksida dari bahan bakar fosil dan perubahan iklim ditetapkan pada tahun 1896 oleh Profesor Svante Arrhenius (Gambar 1). Selama lebih dari satu abad, penelitian Arrhenius telah dikonfirmasi oleh para ilmuwan, namun lebih dari seratus tahun sejak publikasinya, sekolah-sekolah film dan media masih lamban dalam memasukkan isu-isu keberlanjutan ke dalam kurikulum mereka.

Gambar 1. Sejarah emisi karbon dioksida dari bahan bakar fosil dan perubahan iklim. Sumber: Robert A. Rohde

Keberlanjutan dalam Sekolah Film dan Media

Penelitian ini meneliti mengapa belum banyak kemajuan yang dicapai dalam pengajaran keberlanjutan di institusi pendidikan. Meskipun ada organisasi yang mempromosikan praktik-praktik ramah lingkungan dalam pembuatan film, sekolah-sekolah film dan media belum menjadi yang terdepan dalam upaya ini.

Sebagai contoh, Inisiatif Jerman untuk Green Filmmaking/Pembuatan Film Ramah Lingkungan yang berbasis di Amerika Serikat Green Production Guide, menawarkan sumber daya untuk produksi yang berkelanjutan. Di Inggris, Albert menyediakan kalkulator karbon dan sertifikasi untuk praktik pembuatan film ramah lingkungan. Namun, sekolah-sekolah film dan media tidak secara aktif mempromosikan keberlanjutan pada situs web mereka.

Berdasarkan pengetahuan sebelumnya, tingkat ketertarikan terhadap Pembuatan Film Ramah Lingkungan di kalangan mahasiswa, kolega, dan jaringan industri peneliti tampaknya relatif rendah. Untuk mengetahui apakah hal ini benar, sebuah survei dilakukan terhadap para mahasiswa dan profesional industri dalam jaringan peneliti.

Hasil survei menunjukkan bahwa masyarakat peduli dengan Pembuatan Film Ramah Lingkungan. Peserta survei menilai bahwa Pembuatan Film Ramah Lingkungan itu penting. Namun, ketika ditanya apakah keberlanjutan merupakan bagian dari pendidikan mereka, terlihat jelas bahwa keberlanjutan tidak terintegrasi dengan baik ke dalam pendidikan media (Gambar 2).

Gambar 2. Praktik pembuatan film ramah lingkungan dan keberlanjutan. Sumber: Fritz Kohle

Beberapa profesional industri menyatakan bahwa praktik keberlanjutan mengubah cara mereka menghasilkan karya dan bahkan meningkatkan daya saing mereka: 

Kami telah mulai mempekerjakan tenaga kerja lokal ketika kami perlu membuat film di luar negeri, kami menyelenggarakan acara virtual untuk klien, kami menggabungkan peran di lokasi syuting untuk menghemat biaya perjalanan. Kami bekerja tanpa kertas di kantor dan mencoba mendaur ulang sebanyak mungkin. Kami merasa hal ini membuat perubahan yang kecil namun nyata.

Perusahaan dan para pekerja lepas juga membuat perubahan penting:

Saya telah menginvestasikan banyak uang untuk lampu LED, karena perusahaan produksi tidak ingin memiliki generator yang boros bensin di set. Saat menggunakan HMI misalnya, Anda memerlukan generator 40 kVa.

Namun, ada juga yang tetap skeptis:

Keberlanjutan adalah hal yang penting bagi saya, tetapi sejauh mana hal itu benar-benar memungkinkan (penggunaan energi dan standar bisnis yang terstruktur secara hirarkis saat ini) masih menjadi pertanyaan bagi saya. Saya percaya bahwa istilah "pembuatan film ramah lingkungan" lebih merupakan upaya greenwashing/penghijauan daripada yang sebenarnya.

Pandangan ini tidak jarang terjadi di industri ini dan sering kali berkaitan dengan kesalahpahaman di kalangan pekerja lepas dan SME/UKM tentang potensi mereka di sektor ini - yang tercermin dari pernyataan seorang pekerja lepas yang kami survei: 

Saya rasa ada dampak yang lebih signifikan yang mungkin terjadi pada pembuatan film ramah lingkungan dalam produksi skala besar .... Saya tidak melihat dampak yang berarti selain fakta bahwa setiap hal membantu.

Perspektif ini dapat dimengerti, namun perspektif ini akan bergeser ketika seseorang memahami gambaran yang lebih besar: sebagian besar bisnis di industri kreatif di Eropa dan wilayah maju lainnya adalah usaha kecil dan menengah (UKM).

UKM adalah bagian penting dari ekonomi, dan mereka memiliki potensi untuk membuat dampak yang signifikan dalam keberlanjutan dengan mengikuti panduan. Namun, pengetahuan ini perlu diajarkan di sekolah-sekolah film dan media untuk menciptakan perubahan secara efektif.

Sektor pendidikan harus mengambil peran yang lebih proaktif dan berinovasi dengan cara-cara baru untuk menerapkan praktik-praktik keberlanjutan. Terlepas dari impian para ekonomi dan kapitalis Schumpeter, regulasi diperlukan karena pengaturan mandiri telah terbukti tidak efektif. Penting untuk dicatat bahwa regulasi yang dibuat dengan buruk tidak didukung, sebaliknya, regulasi yang dibuat dengan baik yang berfungsi untuk menjaga manusia, planet, dan menghasilkan keuntungan, yang juga dikenal sebagai 3P dari Elkington, sangat dianjurkan.

Membangun di atas Porter dan Elkington

Pertanyaannya kemudian menjadi, "Bagaimana kita dapat mengajarkan keberlanjutan di sekolah film dan media?" Menghilangkan sampah plastik di truk pengangkut katering saja tidak cukup. Sebuah kerangka teori telah disintesis dengan menggabungkan rantai nilai Porter dan tiga P dari Elkington yang dapat diajarkan sebagai sebuah solusi (Tabel 1).

Tabel 1. Kerangka teori untuk mengajarkan keberlanjutan di sekolah film dan media. Sumber: Fritz Kohle

Tabel ini memberikan gambaran umum tentang berbagai kegiatan, termasuk pemain baru di bidang sosial dan lingkungan, yang dapat menjadi titik awal bagi para pengajar. Namun, tidak semua perusahaan mampu mempekerjakan orang yang berdedikasi untuk fokus pada isu-isu sosial dan lingkungan. Usaha kecil dan menengah (UKM) mungkin tidak memiliki anggaran. Untuk mengatasi masalah ini, penelitian ini mengusulkan pendekatan berjenjang yang lebih inklusif (Tabel 2).

Tabel 2. Gambaran umum dari berbagai kegiatan yang dapat menjadi titik awal bagi para pengajar. Sumber: Fritz Kohle

Dengan cara ini, setiap orang dapat memberikan kontribusi positif. Penelitian ini juga mengidentifikasi tiga area praktik keberlanjutan, yang dikembangkan dari pekerjaan yang telah dilakukan oleh organisasi-organisasi seperti Albert (Tabel 3).

Tabel 3. Tiga area praktik keberlanjutan. Sumber: Fritz Kohle

Produksi ramah lingkungan, konten ramah lingkungan, dan distribusi ramah lingkungan merupakan faktor penting dalam upaya menuju keberlanjutan. Praktik produksi ramah lingkungan membantu mengurangi jejak karbon di sektor ini, sementara konten ramah lingkungan memiliki kekuatan untuk meningkatkan kesadaran dan menormalkan praktik-praktik berkelanjutan di dalam layar. 

Distribusi ramah lingkungan merupakan tantangan keberlanjutan terbesar yang dihadapi oleh industri film. Sektor film dan TV mengandalkan laptop, komputer desktop, layar TV, dan ponsel untuk mendistribusikan konten. Teknologi ini menyumbang persentase yang signifikan terhadap gas rumah kaca global.

Untuk mengatasi masalah distribusi ramah lingkungan, ada beberapa solusi potensial yang telah diusulkan. Salah satunya adalah meminimalkan ukuran file dari konten yang di-streaming, yang dapat mengurangi sebagian emisi karbon yang terkait dengan streaming video. 

Namun, hal ini tidak banyak membantu mengatasi masalah limbah elektronik. Uni Eropa sedang mempertimbangkan peraturan yang akan meningkatkan masa pakai produk TIK, seperti ponsel pintar, laptop, dan komputer desktop, tetapi ini tidak akan menyelesaikan masalah limbah elektronik secara global.

Penting bagi sektor pendidikan, industri, dan para pembuat kebijakan untuk bekerja sama dan mengintegrasikan praktik-praktik keberlanjutan ke dalam pendidikan untuk membangun budaya baru dalam industri media. Baik UKM maupun perusahaan besar di sektor industri harus memprioritaskan dan mengintegrasikan keberlanjutan ke dalam praktik produksi mereka dan mengantisipasi kemungkinan peningkatan regulasi. 

Berkolaborasi dengan sektor pendidikan dan organisasi seperti Albert membantu mendapatkan pemahaman yang sama mengenai keberlanjutan dalam media, mengeksplorasi solusi untuk membuat distribusi konten global yang berkelanjutan di berbagai bidang, dan mendapatkan sertifikasi keberlanjutan. 

Upaya ini akan membantu para profesional muda untuk mentransformasi sektor ini menjadi industri yang lebih berkelanjutan. Dan berbagi pengetahuan akan hal ini dimulai dari sekolah-sekolah film dan media seperti sekolah saya. Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, kunjungi https://wearealbert.org/.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š

Referensi jurnal

Kohle, F. H. (2022). Green, clean and sustainable: transforming education in Film, TV, and Media integrating the triple bottom line into the Film, TV, and Media value chain in a Dutch Applied Sciences University F. Kohle, PhD, June 8, 2022. Media Practice and Education23(4), 365-387. https://doi.org/10.1080/25741136.2022.2124034

Fritz Kohle adalah seorang ahli produksi dan pascaproduksi yang sangat dihormati di seluruh dunia. Ia memiliki pengalaman manajemen yang luas dan hasrat yang besar terhadap pendidikan. Sejak tahun 2009, ia telah mengajar produksi film dan TV di Universitas Ilmu Terapan di Breda (BUAS) dan memperoleh jabatan penuh pada tahun 2012. Di BUAS, ia mengambil spesialisasi dalam pembuatan film dokumenter dan produksi yang memberikan dampak. Fritz saat ini menjabat sebagai ketua dewan partisipasi dan penguji eksternal untuk Universitas Nord di Norwegia. Dia telah memproduksi beberapa film dokumenter, termasuk "A Safe Haven" dan "God, Church, Pills & Condoms," dan karya terbarunya, "The Old Normal is Killing Us," yang tayang perdana di Festival Internasional GBIENNALE GECO21 Australia pada tahun 2021.