///

Kegagalan kontrasepsi meningkat di Bangladesh: sebuah ancaman baru bagi kesehatan ibu dan anak

Bangladesh mengalami peningkatan kegagalan kontrasepsi yang mengkhawatirkan, yang mengancam kesehatan ibu dan anak.

Penggunaan kontrasepsi tetap menjadi intervensi kesehatan masyarakat yang penting dan strategi yang hemat biaya untuk meningkatkan hasil kesehatan ibu dan anak. Ini membantu untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan dan konsekuensi buruk terkait, termasuk morbiditas dan mortalitas ibu dan anak. Selama beberapa tahun terakhir, penggunaan kontrasepsi telah meningkat secara drastis di Bangladesh. Survei Demografi dan Kesehatan Bangladesh (BDHS) terbaru, yang dilakukan pada tahun 2017/18, mengungkapkan sekitar 62% wanita usia subur di Bangladesh menggunakan kontrasepsi, meningkat dari hanya 8% pada tahun 1971. Ini sekitar dua kali lebih tinggi dari persentase rata-rata. penggunaan kontrasepsi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMICs).

Kemajuan ini didorong oleh investasi berkelanjutan dari Pemerintah Bangladesh untuk memastikan layanan kesehatan reproduksi dan ibu yang disediakan secara nasional, dan telah dikaitkan dengan rencana jangka panjang Bangladesh untuk menstabilkan pertumbuhan populasi. Tingkat kesuburan total telah turun dari 6,87 pada tahun 1971 menjadi 2,3 pada tahun 2017, yang sekarang lebih rendah dari rata-rata untuk LMICs (3,8 pada tahun 2015). Pengurangan angka fertilitas total, serta peningkatan keluarga berencana dan kontrasepsi, merupakan pencapaian besar bagi Bangladesh dalam hal menurunkan angka kematian ibu dan balita, yang ditargetkan dalam Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs, 2000-2015).

Statistik di balik kegagalan kontrasepsi

Secara umum Bangladesh mengalami kebutuhan yang tidak terpenuhi akan kontrasepsi, dan khususnya untuk kontrasepsi modern. Hal-hal tersebut tetap menjadi hambatan utama bagi peningkatan hasil keluarga berencana di negara ini. Akibatnya, kehamilan yang tidak diinginkan sering dilaporkan sebagai ancaman kesehatan masyarakat yang signifikan di Bangladesh, dengan prevalensi sekitar 25% pada tahun 2018. Prevalensi kehamilan yang tidak diinginkan yang sama juga dilaporkan pada tahun-tahun sebelumnya.

Namun, penelitian kami di Universitas Islam Jatiya Kabi Kazi Nazrul di Bangladesh, yang diterbitkan dalam Scientific Reports, menemukan peningkatan 20% pada kehamilan yang disebabkan oleh kegagalan kontrasepsi antara 2011 dan 2017/18. Kegagalan kontrasepsi ditemukan sangat umum di antara dua pengguna metode kontrasepsi yang dominan: pil dan kondom pria. Jumlah ini sekitar dua pertiga dari total pengguna kontrasepsi di Bangladesh (lihat Gambar 1). 

Gambar 1: Pola penggunaan kontrasepsi pada masa pra-kehamilan terakhir
Sumber: Scientific Reports

Kami menemukan bahwa kemungkinan kegagalan kontrasepsi lebih tinggi pada wanita berusia di bawah 19 tahun, yang memiliki lebih dari 2 anak pada saat survei, dan tinggal di daerah perkotaan bagian Rangpur di Bangladesh.

Berdasarkan temuan ini, kami tidak dapat mengatakan apakah kejadian sebenarnya dari kegagalan kontrasepsi telah meningkat di Bangladesh. Namun, angka yang tinggi jelas merupakan masalah yang memprihatinkan dan menuntut perhatian serius karena mengancam kemajuan Bangladesh dalam mencapai target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pada angka kematian ibu dan balita.

Meningkatnya kegagalan kontrasepsi dapat dikaitkan dengan peningkatan pendidikan dan status sosial ekonomi

Ironisnya, satu temuan yang berpotensi positif adalah meningkatnya pemerataan kegagalan kontrasepsi di Bangladesh dapat dikaitkan dengan perkembangannya secara keseluruhan. Persepsi di Bangladesh tentang jumlah anak ideal telah berubah selama dekade terakhir dan semakin banyak keluarga kini enggan memiliki lebih dari dua anak. Selain itu, meningkatnya tingkat pendidikan dan perkembangan sosial-ekonomi secara umum selama beberapa tahun terakhir membuat pasangan lebih sadar akan tujuan reproduksi mereka, memungkinkan mereka untuk berbagi pengalaman tentang penggunaan kontrasepsi dan kegagalannya.

Situasi yang membaik ini sangat ideal untuk menerapkan program-program untuk mengurangi kehamilan yang tidak diinginkan, yang mungkin disebabkan oleh meningkatnya prevalensi kegagalan kontrasepsi. Jika ini benar, maka langkah-langkah tambahan perlu diambil dalam program kesehatan masyarakat yang ada untuk membuat kemajuan lebih lanjut dalam mengurangi kegagalan kontrasepsi dan kehamilan yang tidak diinginkan, serta meningkatkan kesehatan ibu dan anak. 

Siapa yang bertanggung jawab atas kegagalan kontrasepsi?

Dalam beberapa tahun terakhir, Bangladesh telah mengalami penurunan fokus pada keluarga berencana dan promosi kontrasepsi. Ini bisa menjadi faktor utama yang berkontribusi terhadap peningkatan prevalensi kegagalan kontrasepsi.

Program kesehatan masyarakat untuk keluarga berencana dan kontrasepsi di Bangladesh dipandu oleh “Rencana Lima Tahun” pemerintah – sebuah rencana nasional yang menguraikan semua tujuan negara untuk lima tahun ke depan. Studi kami dilakukan selama 2011-2017, dan dengan demikian bertepatan dengan dua Rencana Lima Tahun nasional. Dibandingkan dengan Rencana Lima Tahun sebelumnya, dua Rencana Lima Tahun yang bertepatan dengan penelitian kami memiliki fokus yang lebih lemah pada keluarga berencana dan promosi kontrasepsi, dan fokus yang lebih kuat pada perawatan intrapartum, persalinan, dan pascapersalinan, yang bertujuan untuk mengurangi kematian ibu dan anak. Meskipun penyediaan pelayanan KB di tingkat rumah tangga tetap berfungsi, tampaknya ada sedikit antusiasme terhadapnya dibandingkan tahun 1990-an.

Selain itu, Bangladesh mengalami kekurangan pekerja Keluarga Berencana, serta keterampilan, pemantauan, dan pengawasan yang tidak memadai. Masalah-masalah ini menjadi semakin akut dari hari ke hari. Akibatnya, jumlah kunjungan KB di tingkat rumah tangga menjadi lebih rendah. Bersama-sama, faktor-faktor ini menyebabkan meningkatnya prevalensi kegagalan kontrasepsi. 

Tantangan tingkat sistem dan kegagalan kontrasepsi di Bangladesh

Keluarga berencana dan kontrasepsi kini disediakan secara terpadu di Bangladesh, mulai tahun 2016 sebagai program yang direkomendasikan dalam Rencana Lima Tahun yang ketujuh di negara tersebut. Konsekuensinya, baik pusat layanan kesehatan maupun pekerja keluarga berencana sekarang bekerja untuk memastikan keluarga berencana dan kontrasepsi yang optimal di Bangladesh. Integrasi tersebut mengurangi tanggung jawab petugas KB untuk memastikan kontrasepsi di wilayah cakupan mereka, yang memang telah ada sebelum integrasi ini dilaksanakan. Ini juga meningkatkan kepadatan fasilitas kesehatan, meskipun di Bangladesh kontrasepsi dianggap sensitif secara budaya dan menjamin privasi untuk didiskusikan oleh penyedia.

Akibatnya, petugas layanan kesehatan, yang memberikan layanan kesehatan ibu sebagai prioritas, tidak mendapatkan cukup waktu untuk mendiskusikan kontrasepsi dan dihadapkan pada masalah privasi. Prioritas yang relatif rendah ini dapat mengakibatkan preferensi wanita untuk memilih kontrasepsi tradisional, yang tersedia, tetapi kurang efektif dibandingkan dengan metode yang lebih efektif dan tahan lebih lama.

Bersama-sama, isu-isu ini menunjukkan tantangan tingkat sistem terhadap penggunaan kontrasepsi dan penggunaannya yang konsisten, dan dengan demikian, kemungkinan terjadinya peningkatan kegagalan kontrasepsi.

Selanjutnya, hanya ada sedikit atau bahkan tidak ada koordinasi antara layanan yang diberikan di tingkat rumah tangga dan di pusat kesehatan. Penyampaian yang tidak terkoordinasi tersebut mengakibatkan cakupan yang tidak merata, termasuk beberapa orang kehilangan layanan penting sama sekali. Pendekatan yang terputus-putus ini juga dapat meningkatkan risiko campuran metode kontrasepsi, yang merupakan prediktor penting dari kegagalan kontrasepsi. 

Apapun alasannya, prevalensi kegagalan kontrasepsi yang meningkat di Bangladesh perlu pertimbangan serius untuk memastikan bahwa Bangladesh melanjutkan kemajuannya menuju target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan untuk angka kematian ibu dan balita.

Dr. Md Nuruzzaman Khan adalah Asisten Profesor Ilmu Kependudukan di Universitas Jatiya Kabi Kazi Nazrul Islam, Bangladesh. Beliau adalah seorang peneliti dengan berbagai metode yang berfokus pada kesehatan ibu dan anak dalam konteks negara berpenghasilan rendah dan menengah. Dia telah menerbitkan lebih dari 100 artikel ilmiah di jurnal internasional yang ditinjau oleh rekan sejawat dan artikelnya telah dikutip lebih dari 10.000 kali. Dia juga bekerja sebagai asosiasi editor di tiga jurnal tinjauan sejawat internasional, termasuk PLoS One, PLoS Global Public Health, dan BMC Public Health.