Assessing Government Performance in Times of Uncertainty: A Study of the Arab World
//

Mengatasi ketidakpastian politik: Pendekatan baru untuk mengevaluasi pemerintahan di dunia Arab

Apa yang mempengaruhi evaluasi pemerintah selama ketidakstabilan politik? Mengkaji pengaruh kuat perspektif informasi dalam membentuk evaluasi pemerintahan.

Artikel ini ditulis oleh penulis pihak ketiga, yang independen dari The Academic. Artikel ini tidak mencerminkan pendapat editor atau manajemen The Academic, dan semata-mata mencerminkan pendapat penulis artikel.

Ada keyakinan umum di antara banyak orang bahwa politik luar negeri dan dalam negeri telah mengalami transformasi yang signifikan selama beberapa dekade terakhir, sehingga semakin sulit untuk diprediksi. Dalam studi, terbaru kami yang berfokus pada bagaimana individu-individu menyikapi ketidakpastian politik dalam mengevaluasi pemerintahan di negara-negara non-demokratis. Judul "Era Ketidakpastian", yang dipilih oleh editor Foreign Affairs untuk edisi ulang tahun keseratus mereka tahun lalu, mencontohkan keunggulan ketidakpastian dalam wacana politik kontemporer. Pilihan ini menangkap persepsi luas bahwa saat ini kita hidup di era yang ditandai dengan instabilitas dan volatilitas politik yang tak tertandingi. Namun demikian, manusia tidak pasif atau acuh tak acuh terhadap ketidakpastian. Sebaliknya, kita memiliki keinginan yang melekat untuk mengatasi ketidakpastian dan memahami dunia kita yang kompleks dan tidak dapat diprediksi. Dalam penelitian kami, kami menunjukkan bagaimana masyarakat mencoba mengatasi ketidakpastian politik dengan mengevaluasi kinerja pemerintah mereka.

Ketidakpastian di dunia Arab

Selama gejolak dan ketidakstabilan nasional, bagaimana warga negara dapat menemukan kepastian yang lebih besar dalam menilai apakah akan memuji atau menyalahkan pemerintah mereka? Untuk mengeksplorasi pertanyaan ini, saya beralih ke Dunia Arab, sebuah wilayah yang ditandai dengan tantangan politik yang kompleks dan bertahan lama yang telah meningkatkan rasa ketidakpastian. Secara historis, negara-negara mayoritas Arab di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) dikenal dengan stabilitas rezim dan kegigihan otoriternya. Namun, lanskap ini berubah secara dramatis setelah Pemberontakan Arab yang dimulai pada akhir 2010, dengan Tunisia di garis depan. Pemberontakan ini memicu serangkaian protes dan revolusi yang bergema di seluruh wilayah, mengakibatkan ketidakstabilan politik, perubahan rezim, dan, dalam beberapa kasus, keruntuhan negara. Pada saat yang sama, situasi keamanan mengalami transformasi yang signifikan ketika orang-orang di Dunia Arab bergulat dengan ancaman internal seperti kekerasan dalam negeri di Mesir dan intervensi eksternal di negara-negara seperti Libya dan Yaman. Pemberontakan Arab dan turbulensi politik yang terjadi setelahnya telah menimbulkan kekhawatiran yang meluas di kalangan masyarakat Arab mengenai bahaya dalam dan luar negeri.

Selain ancaman keamanan ini, orang-orang di Dunia Arab juga menghadapi ketidakpastian tentang situasi politik dan ekonomi mereka. Pemberontakan Arab menggulingkan para pemimpin yang telah lama berkuasa dan menyebabkan perang saudara dan protes yang melemahkan negara. Selama beberapa tahun setelah pemberontakan, arah rezim di sejumlah negara tidak jelas, karena kekuatan-kekuatan sosial yang saling bersaing memperebutkan kekuasaan politik. Krisis politik juga mengancam stabilitas keuangan di seluruh kawasan dan menyebabkan kondisi ekonomi yang tidak stabil. Selain itu, transisi politik menciptakan ketidakpastian tentang agenda kebijakan sosial terhadap kelompok minoritas dan perempuan. Manipulasi informasi dan praktik otoriter lainnya semakin menimbulkan keraguan tentang tujuan dan kebijakan pemerintah yang sebenarnya. Media sosial dan teknologi baru menunjukkan potensinya dalam aktivisme politik dan akses informasi selama Pemberontakan Arab, namun juga memicu bentuk-bentuk baru dari kontrol, penipuan, dan informasi yang salah dari para elit yang ada.

Mengevaluasi pemerintah di masa-masa yang tidak menentu

Ketika ketidakpastian tentang lingkungan politik di Dunia Arab meningkat, hal ini membatasi kemampuan individu untuk mengevaluasi kepemimpinan politik mereka. Sebagian besar penelitian tentang bagaimana masyarakat menilai pemimpin dan pemerintah telah dilakukan di negara-negara demokratis, tetapi akhir-akhir ini, ada peningkatan penelitian tentang opini publik di lingkungan non-demokratis. Penelitian-penelitian ini menunjukkan bahwa bahkan orang-orang yang hidup di bawah rezim otoriter masih peduli dengan seberapa baik kinerja para pemimpin dan pemerintah. Namun, ketika sistem politik menjadi lebih tidak stabil dan kurang dapat diprediksi, masyarakat mungkin menghadapi lebih banyak kesulitan dalam mengakses informasi yang dapat dipercaya dan membentuk opini yang konsisten tentang para pemimpin dan pemerintah. Peneliti lain telah menemukan hal ini dalam konteks yang berbeda di mana ketidakpastian membuat orang lebih sulit untuk menilai tindakan dan kebijakan pemerintah. Ketidakpastian juga mempersulit masyarakat untuk memprediksi bagaimana pemerintah akan berperilaku dalam isu-isu tertentu dan meminta pertanggungjawaban atas kinerjanya.

Apa yang menjadi perhatian utama warga negara ketika mereka menilai kinerja pemerintah dan meminta pertanggungjawaban pemerintah atas tindakan-tindakannya? Para ahli telah lama memfokuskan pada dua faktor utama sebagai penentu utama popularitas pemerintah: kemakmuran dan keamanan. Kemakmuran mengacu pada kesehatan ekonomi dan kesejahteraan rakyat, sementara keamanan mencakup kemampuan pemerintah untuk melindungi negara dari bahaya luar dan dalam negeri. Faktor-faktor ini diharapkan dapat membentuk dukungan atau ketidakpuasan publik terhadap pemerintah yang sedang berkuasa dan kebijakan-kebijakannya.

Peran informasi dan isyarat dalam pembentukan opini

Sebuah penelitian terhadap evaluasi pemerintah di Dunia Arab pada dekade setelah Pemberontakan Arab mengungkapkan bahwa warga negara sering menggunakan kombinasi faktor ekonomi dan keamanan untuk memutuskan apakah pemerintah layak mendapatkan penghargaan atau hukuman. Khususnya, penyelarasan kedua isu ini, baik secara positif maupun negatif, memiliki dampak yang lebih besar pada popularitas pemerintah. Warga negara yang menganggap ancaman keamanan eksternal sebagai tantangan nasional utama lebih cenderung mendukung petahana jika mereka juga menganggap ekonomi berjalan dengan baik. Mereka yang khawatir tentang ancaman keamanan internal lebih cenderung tidak puas dengan pemerintah jika mereka berpikir bahwa ekonomi berjalan buruk. Yang penting, warga negara merasa lebih yakin tentang tindakan mereka ketika ada indikasi tambahan bahwa mengekspresikan kepuasan atau ketidakpuasan terhadap pemerintah adalah tindakan yang tepat.

Studi tentang evaluasi warga negara terhadap pemerintah dalam kondisi politik yang tidak menentu ini memberikan gambaran yang menarik tentang seluk-beluk menavigasi masa-masa yang penuh gejolak. Dunia Arab adalah studi kasus di mana buntut dari Pemberontakan Arab mengantarkan gelombang ketidakstabilan politik, ketidakstabilan ekonomi, dan ancaman keamanan. Dalam konteks ini, individu-individu menghadapi tantangan yang signifikan dalam menilai dan meminta pertanggungjawaban kinerja pemerintah mereka. Namun, di tengah kabut ketidakpastian, secercah kejelasan muncul - yaitu kekuatan informasi yang konsisten dari berbagai sumber. Dengan memanfaatkan pendekatan multifaset untuk mengumpulkan informasi, warga negara di Dunia Arab dapat membentuk opini yang lebih yakin dan penuh nuansa tentang tindakan dan kebijakan pemerintah mereka.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Kraitzman, A. P., & Genauer, J. (2023). The impact of security issues on government evaluation: evidence from the Arab World. Democratization, 1-22. https://doi.org/10.1080/13510347.2023.2177639

Alon P. Kraitzman adalah dosen tamu di Sekolah Politik dan Hubungan Internasional di Universitas Nasional Australia. Ia meraih gelar Ph.D. dalam bidang Ilmu Politik dari Universitas Negara Bagian Michigan, serta gelar M.A. dan B.A. dari Universitas Tel Aviv. Bidang penelitian dan pengajaran utamanya meliputi perbandingan politik, perilaku politik, opini publik, dan institusi politik. Dia meneliti bagaimana warga negara dalam sistem politik yang beragam mengevaluasi kompetensi para pemimpin mereka dan merespons kinerja pemerintah mereka dalam masalah domestik dan internasional. Penelitiannya telah dipublikasikan di Democratization, Political Behavior, PS: Political Science & Politics, dan Presidential Studies Quarterly.