The sports industry's global worth is roughly pegged at US$756 billion each year. According to the European Platform for Sport Innovation (EPSI),
//

Bagaimana COVID-19 mencetak krisis keuangan dalam industri olahraga?

COVID-19 menghantam dunia olahraga, dan berbagai acara dihentikan sementara. Olimpiade, FIFA, dan EURO terkena dampaknya. Bagaimana industri olahraga global senilai 756 miliar dolar per tahun terdampak oleh COVID-19?

Nilai industri olahraga secara global mencapai 756 miliar dolar AS per tahun. Menurut Platform Eropa untuk Inovasi Olahraga (EPSI), sektor olahraga menghasilkan setiap 47 euro, dan setiap 37 karyawan bekerja di bidang olahraga dalam beberapa kapasitas. Munculnya pandemi COVID-19 pada awal tahun 2020 sangat mempengaruhi industri olahraga global, seperti halnya sektor-sektor lainnya. Di seluruh dunia, liga olahraga profesional menghentikan sementara musim mereka, membahayakan ribuan pekerjaan yang terkait dengan penyelenggaraan acara olahraga. Ini mencakup atlet profesional dan individu yang bekerja di sektor ritel terkait dan layanan yang terkait dengan liga dan acara olahraga.

Studi kami menyelidiki dampak COVID-19 terhadap acara olahraga besar seperti Olimpiade 2020, Piala Dunia FIFA 2022, Kejuaraan Sepak Bola Eropa UEFA, acara-acara bola basket utama, dan industri hiburan lainnya.

Pertandingan Olimpiade 2020

Keputusan untuk menunda Olimpiade karena pandemi COVID-19 dapat merugikan perekonomian Jepang. Goldman Sachs mengantisipasi bahwa pemanfaatan inbound dan residensial akan menjadi kunci pembangunan dan menghasilkan sekitar 5 miliar dolar dari Olimpiade.

Piala Dunia FIFA 2022

Jika pembatasan COVID-19 diperpanjang hingga tahun 2022, FIFA dapat menghadapi kemunduran finansial yang parah, yang berpotensi mengalami penurunan pendapatan hingga 83%. Berdasarkan pendapatan dari Piala Dunia 2018 di Rusia, FIFA telah memproyeksikan anggaran 2019-2022 untuk meningkatkan pendapatannya dari penyiaran dan pemasaran lebih dari 400 juta dolar AS.

Tercatat bahwa lebih dari setengah pendapatan FIFA akan berasal dari hak siar media, "86% di antaranya sudah ditandatangani". Jika pandemi terus berlanjut, jumlah ini bisa berkurang lebih dari setengahnya. FIFA telah merencanakan untuk menginvestasikan 6,46 miliar dolar dari tahun 2019-2022, dengan peningkatan rata-rata 250.000 dolar untuk setiap organisasi anggota, yang dengan demikian masing-masing organisasi akan mendapatkan 1,5 juta dolar per tahun. FIFA bertujuan untuk mengakhiri Piala Dunia 2022 dengan dana cadangan sebesar 1,9 miliar dolar, tetapi tujuan ini mungkin tidak akan tercapai jika pandemi COVID-19 tidak terkendali.

Kejuaraan Sepak Bola Eropa UEFA (EURO) 2020

Menunda Kejuaraan Sepak Bola Eropa UEFA (EURO) 2020, sebagai akibat dari merebaknya COVID-19, dapat menelan biaya sekitar 327 juta dolar, sementara membatalkan acara tersebut akan menelan biaya hampir 436 juta dolar. Kompetisi ini dapat menghasilkan sekitar 2,5 miliar dolar jika diadakan pada musim panas berikutnya. Dengan mengurangi 300 juta dolar dari 2,1 miliar dolar, maka akan tersisa 1,8 miliar dolar. Hal ini akan menimbulkan efek riak dari menurunnya keuangan klub dan pemain yang berpartisipasi dalam turnamen ini. FIFA dan UEFA memiliki keputusan besar yang harus diambil, termasuk apakah akan menghabiskan cadangan uang mereka atau melonggarkan pedoman Financial Fair Play.

The sports industry's global worth is roughly pegged at US$756 billion each year. According to the European Platform for Sport Innovation (EPSI),
Kredit. Midjourney

Acara-acara bola basket besar

Setiap tahunnya, NBA menghasilkan sekitar 8 miliar dolar. Sebagian besar berasal dari hak siar televisi, pemasaran, sponsor, dan tiket masuk. Tidak adanya pemasukan di masing-masing area ini menunjukkan seberapa besar dampak COVID-19 terhadap aspek bisnis bola basket profesional. Khususnya, pendapatan masuk akan hilang jika pertandingan dibatalkan atau dimainkan di arena yang kosong.

Tiket bukanlah sumber pendapatan utama bagi mereka yang bekerja di olahraga ini. Hal ini ditunjukkan oleh data Forbes yang diperoleh oleh peneliti olahraga Rodney Fort, dan tiket menyumbang sekitar 20-25% dari pendapatan liga pada tahun 2018-19. Jumlah ini mencapai sekitar 2 miliar dolar dalam setahun, menunjukkan bahwa pengurangan 21% dalam pertandingan dapat menelan biaya antara 350 juta dolar AS dan 450 juta dolar AS sebelum akhir musim.

Anggaran olahraga dan mata pencaharian terkait

Kegiatan yang ditunda atau dibatalkan karena COVID-19 dapat berkontribusi pada berkurangnya pendapatan bagi penyelenggara acara dan penyiaran. Penyedia layanan televisi kabel sebagian besar bergantung pada iklan, yang menyiratkan bahwa penurunan penjualan akan mempengaruhi profitabilitas. National Basketball Association (NBA) dan NHL telah menunda kompetisi mereka di Amerika Serikat untuk waktu yang belum ditentukan. Major League Baseball (MLB) dan Major League Soccer (MLS) menunda atau membatalkan kampanye mereka selama empat minggu, dan pertandingan dihentikan pada Tur Asosiasi Pemain Golf Profesional.

Industri hiburan lainnya

Wabah COVID-19 telah berdampak buruk pada industri hiburan lainnya. Hiburan adalah industri yang juga bergantung pada berbagai outlet penghasil uang. Seiring dengan penyebaran COVID-19, semakin banyak orang yang diminta untuk tetap berada di rumah dan menerapkan "jaga jarak sosial". Dari tanggal 23 Februari hingga 1 Maret 2020, terhitung bahwa organisasi media di Italia melaporkan penurunan industri film sekitar 26,3 juta dolar. Angka ini dibandingkan dengan perkiraan pada periode yang sama di tahun 2019. Kerugian yang diukur dari bisnis film bertambah sekitar 8,3 juta dolar.

Kesimpulan

Merebaknya pandemi COVID-19, dalam banyak hal, telah berdampak buruk pada industri olahraga dunia, yang sangat penting bagi semua negara maju dan negara berkembang. Akibatnya adalah penurunan pendapatan yang sangat besar bagi banyak cabang olahraga di seluruh dunia. Selain itu, karier dan mata pencaharian jutaan orang juga terpengaruh dalam hal kehilangan pekerjaan, pemotongan upah atau gaji, kenaikan biaya hidup, hilangnya kebugaran dan kesejahteraan umum, dll. Berdasarkan temuan-temuan ini, kami mengajukan saran anggaran dan rekomendasi kebijakan dalam artikel lengkap, yang akan membantu para pembuat kebijakan dan pemangku kepentingan untuk memulihkan sektor olahraga dari krisis keuangan COVID-19.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal
Alam, M. M., & Abdurraheem, I. I. (2023). COVID-19 and the financial crisis in the sports sector around the world. Olahraga di Masyarakat26(1), 154-167. https://doi.org/10.1080/17430437.2021.1979964

Dr. Mahmudul Alam adalah seorang Profesor Keuangan dan Peneliti Senior di Universiti Utara Malaysia. Beliau juga memegang posisi Rekan Peneliti di Universitas Teknologi MARA, Malaysia. Alam adalah seorang Perencana Keuangan bersertifikat dan Pakar terakreditasi di bidang Keuangan Adaptasi Iklim. Beliau dianugerahi AFFP Research Fellowship dari Frankfurt School (Jerman) & TDRI (Thailand) dan juga mendapat penghargaan dari BDRC (Amerika Serikat) sebagai salah satu dari "Peneliti Pembangunan Bangladesh Terbaik di Milenium ini". Dia memiliki lebih dari satu juta pembaca di berbagai platform repositori online. Fokus penelitiannya meliputi pasar keuangan, literasi keuangan, keuangan Islam, keuangan berkelanjutan, dan pembangunan berkelanjutan.

Ishola Abdurraheem berafiliasi dengan KPMG Layanan Profesional Nigeria. Beliau memiliki keanggotaan di Institute of Chartered Accountants of Nigeria (ICAN). Beliau memperoleh gelar Master di bidang Keuangan dari Universiti Utara Malaysia, Malaysia, dan gelar Sarjana Ekonomi dari Universitas Ilorin, Nigeria. Minat penelitian utamanya meliputi bidang Keuangan, Perbankan, dan Ekonomi.