//

Limbah tekstil menjadi sumber energi terbarukan

92 juta ton limbah tekstil diproduksi setiap tahunnya. Para peneliti sedang mencari cara untuk menggunakannya untuk menghasilkan energi panas.

Sebagai ikon mode abad ke-20th perancang busana dan pengusaha wanita asal Prancis, Coco Chanel, pernah berkata, "Hal-hal terbaik dalam hidup ini adalah yang gratis. Yang terbaik kedua adalah yang sangat mahal."

Fesyen di antara industri yang paling berpolusi

Industri fesyen adalah salah satu industri dengan tingkat polusi tertinggi di dunia, dan oleh karena itu, sangat merugikan planet ini. Sebagai contoh, industri fesyen bertanggung jawab atas 10% emisi karbon global, dan hampir 20% air limbah dunia. Menurut perkiraan PBB, satu celana jeans terdiri dari satu kilo kapas, yang dalam proses produksinya membutuhkan sekitar 7.500-10.000 liter air, yang setara dengan jumlah air yang dikonsumsi seseorang dalam 10 tahun.

Yulia Omelich, salah satu pendiri perusahaan fesyen berkelanjutan bernama CODOGIRL memberikan wawasan mengenai industri ini, "Ketika kita berpikir tentang keberlanjutan, kita berpikir tentang sumber daya yang terbatas dan seberapa banyak polusi yang kita timbulkan pada lingkungan, tetapi saya juga berpikir tentang tenaga kerja murah dan berapa banyak orang yang bekerja dalam kondisi ekstrem untuk memenuhi permintaan."

Selain itu, seperti yang umumnya terjadi, ketika pakaian baru hadir di pasaran, orang cenderung membuang pakaian lama mereka. Diperkirakan rata-rata orang Amerika menghasilkan sekitar 40 kg limbah tekstil setiap tahunnya.

Omelich terlihat kesal. "Dapatkah Anda bayangkan? Orang-orang yang tidak memiliki cukup uang untuk makan atau menghidupi diri mereka sendiri, menciptakan produk sekali pakai dan tidak kita butuhkan yang kita sebut fesyen, untuk masyarakat yang lebih mementingkan penampilan pribadi mereka daripada dunia tempat kita hidup?" 

Meningkatnya permintaan energi dan pencarian alternatif yang berkelanjutan

Seperti yang ditemukan oleh Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) pada tahun 2018, 17 juta ton limbah tekstil dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA) pada tahun tersebut, menjadikan limbah tekstil sebagai 5.8% dari total Limbah/Sampah Padat Perkotaan di AS pada tahun tersebut. Faktanya, salah satu masalah lingkungan utama industri tekstil adalah banyaknya limbah yang dihasilkan pada berbagai tahap produksi.

Sebuah studi mengungkapkan bahwa jumlah limbah padat terbanyak dalam industri tekstil dihasilkan dari limbah pemintalan, limbah benang tenun, dan potongan kain. Dengan demikian, selain logam berat dan pewarna, terdapat sejumlah besar bahan organik, fosfor, nitrogen, dan mikronutrien.

Limbah yang sebagian besar beracun ini membutuhkan pengolahan dan pengelolaan yang tepat untuk mencegah dampak terhadap lingkungan dan kesehatan masyarakat. Daur ulang bahan yang terkandung dalam limbah padat umumnya dianggap lebih unggul daripada alternatif pengolahan limbah lainnya. 

Perkembangan ekonomi sirkular telah membuat Limbah Padat terdaftar sebagai sumber energi yang dapat didaur ulang. Oleh karena itu, membuang sampah seperti itu ke tempat pembuangan akhir merupakan pemborosan sumber energi potensial. Sebuah studi menemukan bahwa endapan/lumpur ini dapat dibakar, digunakan dalam pertanian atau dikeringkan dan digunakan untuk menghasilkan energi.

Sejalan dengan hal ini, Agensi Perlindungan Lingkungan (EPA) baru-baru ini menemukan bahwa tanpa membuang limbah tekstil yang sebagian besar beracun ini ke tempat pembuangan akhir, jika semuanya didaur ulang, dampaknya terhadap lingkungan akan serupa dengan mencegah emisi karbon dioksida dari 7,3 juta mobil yang diambil dari jalan raya.

Sementara itu, Administrasi Informasi Energi AS, dalam Prospek Energi Internasional terbarunya, menyatakan, bahwa permintaan global akan energi dan emisi karbon terkait energi akan meningkat sebesar 47% pada tahun 2050, terutama di negara-negara berkembang. Oleh karena itu, inovasi teknologi atau perubahan kebijakan menjadi sangat penting, jika peningkatan permintaan yang diantisipasi tidak dapat dipenuhi oleh bahan bakar fosil.

Omelich berkata, "Kami memulai CODOGIRL untuk mengingatkan semua orang agar bersikap lebih baik terhadap dunia, dan diri kita sendiri. Tidaklah cukup hanya dengan berkhotbah tentang keberlanjutan, kita harus mewujudkannya... Dan jika kita membiarkan standar industri terus mendorong keinginan kita untuk melakukan hal yang lebih, hal itu tidak akan pernah terjadi."

Pemulihan energi dari limbah tekstil

Limbah padat yang terus menerus dihasilkan dari aktivitas manusia dianggap sebagai alternatif yang berpotensi untuk sumber energi tak terbarukan.

Sebuah studi menemukan bahwa meningkatnya minat untuk menggunakan limbah padat sebagai sumber energi tidak hanya didorong oleh motivasi lingkungan untuk mengurangi TPA atau untuk mengontrol pembentukan lindi dan emisi gas rumah kaca, tetapi juga untuk melestarikan bahan bakar fosil.

Permintaan yang konsisten akan bentuk energi alternatif untuk menggantikan bahan bakar fosil, oleh karena itu, tidak hanya memberikan keuntungan bagi lingkungan, tetapi juga keuntungan kompetitif bagi perusahaan.

Industri tekstil menghasilkan limbah padat dalam jumlah yang signifikan, yang sebagian besar berupa lumpur biologis dan lumpur primer dari sistem pengolahan air limbah, dan sisa-sisa yang dihasilkan dari proses penenunan di industri tekstil kapas.  

TPA menjadi semakin mahal dan dengan semakin terbatasnya lahan, ada kebutuhan mendesak untuk mencari solusi alternatif untuk limbah tekstil, terutama untuk pembangkit energi.

Potensi sumber energi baru yang berkelanjutan

Sebuah studi menyelidiki potensi energi dari limbah kapas dari industri tekstil sebagai sumber energi panas yang terbarukan, dibandingkan dengan bahan bakar alternatif lainnya seperti serpihan kayu dan pelet kayu. Studi tersebut menunjukkan bahwa briket kapas dapat mengurangi biaya energi hingga 80% jika dibandingkan dengan bahan bakar minyak, 75% jika dibandingkan dengan pelet kayu, dan 70% jika dibandingkan dengan serpihan kayu. Oleh karena itu, tampaknya limbah kapas dari industri tekstil dapat menjadi alternatif yang berkelanjutan secara ekonomi dan lingkungan untuk menghasilkan energi panas di masa depan.

Industri fesyen pada akhirnya memiliki kesempatan untuk menebus kerusakan lingkungan yang telah ditimbulkannya. Fesyen berkelanjutan lebih dari sekadar mendaur ulang tekstil - fesyen berkelanjutan juga memiliki potensi besar dalam produksi energi panas.