//

Para peneliti semakin melindungi ide-ide mereka melalui hak paten

Hukum paten mendukung orang yang pertama kali mengajukan, dan alat bertenaga AI ini membantu para inovator untuk melindungi ide-ide mereka dan mencegah penolakan paten.

Perebutan hak atas kekayaan intelektual bukanlah hal yang jarang terjadi, bahkan di antara perusahaan-perusahaan besar yang telah berkecimpung di dunia bisnis selama puluhan tahun. Dalam beberapa kasus, perusahaan-perusahaan terkenal di dunia telah tertangkap basah dalam kasus pencurian kekayaan intelektual. Bisnis kecil yang mereka 'ambil' idenya telah dimenangkan dengan memiliki hak paten terlebih dahulu.

Pada tanggal 6 Januari 2022, raksasa teknologi Google kalah dalam pertarungan di pengadilan melawan perusahaan Amerika yang relatif lebih kecil, bernama Sonos, karena melanggar inovasi yang telah dipatenkan dalam teknologi speaker nirkabel. Awalnya, Sonos dan Google memiliki kesepakatan tentang penggunaan teknologi speaker nirkabel yang dimiliki oleh Sonos pada tahun 2005. Kesepakatan lisensi tersebut adalah untuk mengizinkan Google Play Music bekerja dengan speaker nirkabel Sonos. Namun pada tahun 2013, Google mulai membuat speaker nirkabel dan barang-barang lainnya menggunakan teknologi Sonos, mengambil keuntungan dari rintisan (startup) tersebut sementara perusahaan Sonos merugi.

Meskipun perusahaan rintisan ini memenangkan kasus melawan Google - yang melanggar lima hak paten Sonos - insiden ini menunjukkan contoh utama dari perusahaan besar yang melanggar hukum dalam menggunakan teknologi yang sudah dipatenkan oleh orang lain. Alasan utama Sonos bisa menang adalah karena Sonos memiliki paten atas teknologi tersebut. 

Menyelesaikan pertikaian hak paten 

Sering kali terjadi perselisihan mengenai hak paten di antara para kolaborator ketika memutuskan siapa yang pantas dikreditkan sebagai penemu dalam kolaborasi, perselisihan dalam kasus pelanggaran yang bersifat memangsa, dan perselisihan dengan mesin pencari paten yang tidak memberikan keamanan yang sangat dibutuhkan oleh para inovator ketika mencari kata kunci sebelum mengajukan paten.

Hukum paten mendukung orang yang pertama kali mengajukan dan menggambarkan penemuan baru dalam aplikasi mereka, dan belum tentu peneliti medapat kredit di balik ide tersebut. Hal ini dapat memberatkan banyak ilmuwan peneliti yang terburu-buru mempublikasikan temuan mereka dalam makalah yang telah ditinjau oleh rekan sejawat karena khawatir ide mereka akan diambil oleh orang lain.

typewriter showing copyright claim
Mesin ketik yang menampilkan klaim hak cipta
Kredit: Unsplash / Markus Winkler

Para peneliti semakin terdorong untuk memikirkan gambaran yang lebih besar dari pekerjaan mereka, termasuk potensi aplikasi ekonominya. Hak paten berfungsi sebagai indikasi parsial dari dampak inovasi teknologi dan sebagai prediktor bagi perusahaan rintisan untuk mendapatkan pendanaan eksternal.

"Para peneliti yang tertarik untuk mengubah hasil penelitian mereka menjadi hak paten yang berharga harus melakukan beberapa pekerjaan rumah untuk mencari tahu apa yang sudah dicapai secara komersial, dan apakah ada hak paten terkait di luar sana, sebelum menghabiskan sumber daya untuk proses paten," ujar John Collins, seorang penasihat komersialisasi di Innovation Foundry di London, dalam artikel Andy Tay yang diterbitkan di Nature

Bagi para ilmuwan yang memahami dampak dari penemuan mereka dalam mengatasi berbagai masalah, mengamankan kekayaan intelektual mereka dengan mematenkan teknologi mereka adalah langkah pertama menuju bisnis yang sukses. 

Sebelum menginvestasikan waktu, uang, dan sumber daya lainnya dalam proses paten, para peneliti yang tertarik untuk mengubah ide mereka menjadi hak paten yang berharga harus melakukan penelitian untuk menentukan apa yang sebelumnya telah dicapai secara komersial dan apakah ada hak paten serupa di luar sana. 

"Basis data paten online telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, yang merupakan kabar baik bagi para peneliti," ungkap John Gray, seorang pengacara paten yang berbasis di Inggris dan di Eropa yang berbasis di Glasgow. "Selain itu, bahkan layanan gratis pun memiliki fungsi terjemahan mesin yang canggih: ini berarti hak paten terjemahan kasar berbahasa asing pun dapat diperoleh dengan sekali klik."

Basis data paten online telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, yang merupakan kabar baik bagi para peneliti.

JOHN GRAY, PENGACARA PATEN EROPA

Tetapi tidak semua mesin pencari dapat menelusuri database yang diperlukan dan menyajikan hasil yang sesuai dengan kebutuhan penemu dan peneliti. Untuk mencapai hal ini, mereka perlu mencari database paten yang dapat diandalkan seperti PQAI Search, membaca studi dan survei yang lebih tua, dan mengawasi berita dari para pesaing yang memiliki potensi.

Menyediakan teknologi pencarian paten yang mutakhir bagi pengguna

Perusahaan seperti Kualitas Paten melalui Kecerdasan Buatan (PQAI) bertujuan untuk membantu para inovator mencegah penolakan paten. Tidak seperti Google Hak paten, PQAI hanya menyajikan 10 hasil teratas yang akurat dan relevan yang sesuai dengan permintaan pencarian pengguna. Antarmukanya yang ramah bagi pengguna juga memungkinkan pengguna memutuskan jenis informasi apa yang akan disertakan dalam pencarian.

CEO PQAI Sam Zellner menjelaskan bahwa, meskipun mengajukan permohonan paten bisa jadi sulit dan memakan waktu, namun ditolaknya permohonan paten karena sudah ada paten lain untuk ide yang sama bisa jadi lebih menyayat hati. 

"Sebagian besar aplikasi yang diajukan di kantor paten di seluruh dunia ditolak karena para penemu ternyata hanya menciptakan ulang sesuatu yang sudah dipatenkan. PQAI membantu para penemu dalam menemukan semua inspirasi dan karya sebelumnya pada persoalan mereka, lebih baik daripada yang diberikan oleh mesin pencari lainnya," tambah Zellner.

Sebagian besar aplikasi yang diajukan di kantor paten di seluruh dunia ditolak karena para penemu ternyata hanya menciptakan ulang sesuatu yang sudah dipatenkan.

SAM ZELLNER, CEO PQAI

Mesin pencari yang didukung kecerdasan buatan memungkinkan para inovator untuk menghemat banyak waktu dalam penelitian paten dan dapat memilih untuk membuat perubahan pada ide-ide mereka sebelum mengajukan paten untuk mencegah pencurian kekayaan intelektual atau meninggalkan paten sepenuhnya.

Penemu bukanlah satu-satunya yang dapat memperoleh manfaat dari penggunaan alat bertenaga AI seperti PQAI. Pemeriksa paten diharuskan untuk melakukan pencarian terlebih dahulu secara menyeluruh sebelum memutuskan apakah akan memberikan paten, tetapi dengan begitu banyak data, tugas ini menjadi semakin menantang. 

"Ketika para peneliti menghubungi saya dengan ide-ide mereka terlebih dahulu, hal ini memberikan saya lebih banyak waktu dan kesempatan yang lebih baik untuk memahami ilmu pengetahuan tersebut, potensi dampak dari pekerjaan mereka dan tujuan kewirausahaan mereka," ujar Christina Hedberg, petugas lisensi teknologi di Institut Teknologi Massachusetts (MIT), kepada Nature. "Semakin banyak yang kita ketahui tentang penelitian tersebut dan di mana potensi penemuannya, semakin mudah untuk memutuskan apakah akan mengajukan paten."

Mempercepat proses paten

Seringkali, proyek penelitian yang brilian menjadi merana dalam makalah penelitian yang terlupakan atau repositori Github, dan hanya mengumpulkan debu (digital). Dengan membuat penelitian tersedia bagi konsumen yang sebenarnya, apa pun bahasa mereka, PQAI berupaya memberdayakan para akademisi untuk membuat perbedaan yang signifikan dengan karya mereka. 

PQAI bermaksud untuk memberikan sumber daya yang dibutuhkan oleh para ahli paten untuk melakukan pencarian yang tepat dengan menggunakan AI.

SAM ZELLNER, CEO PQAI

Melalui mesin pencari paten yang andal ini, para pencipta dan penemu dilengkapi dengan fitur dan alat canggih yang mereka butuhkan untuk mencapai kesuksesan. Mesin ini juga membantu perusahaan rintisan, usaha kecil, dan penemu yang kekurangan dana dari berbagai latar belakang dalam mengevaluasi penemuan mereka dengan tepat. Di bawah batasan anggaran yang terbatas, mesin pencari ini akan membantu mereka lebih berhasil di kantor paten. 

"PQAI bermaksud untuk memberikan sumber daya yang dibutuhkan oleh para ahli paten untuk melakukan pencarian yang tepat dengan menggunakan AI," ungkap Sam Zellner.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š