How Society, Money, and the Environment Fit Together in Energy Transition?
//

Mengisi ulang transisi energi melalui manusia, kantong, dan planet secara super cepat

Dapatkah kita terus melanjutkan dan mempertahankan transisi energi dengan mengadopsi inisiatif politik dan sosial yang penting?

Keberlanjutan dan transisi energi pada dasarnya saling terkait, yang menjawab kebutuhan mendesak akan pendekatan yang lebih seimbang dan lebih memperhatikan lingkungan terhadap produksi dan konsumsi energi. Seperti yang digambarkan pada Gambar 1, inisiatif-inisiatif ini didorong oleh berbagai pertimbangan sosial, ekonomi, dan lingkungan yang, secara bersama-sama, membentuk perkembangan menuju masa depan energi yang berkelanjutan.

Dari sisi sosial, konsekuensi dari transisi energi mencakup peningkatan kesehatan masyarakat, akses yang lebih luas terhadap energi, dan dorongan kesetaraan dalam masyarakat. Dari sisi ekonomi, peralihan ke energi berkelanjutan menciptakan peluang kerja, mengurangi pengeluaran energi jangka panjang, serta mendorong inovasi dan daya saing. Dari sisi lingkungan, transisi ke sumber energi terbarukan dan praktik-praktik berkelanjutan menghasilkan penurunan emisi karbon, konservasi sumber daya, dan peningkatan kualitas udara dan air.

Dengan memahami pengaruh mendalam dari elemen-elemen yang saling terkait ini, para pembuat kebijakan, perusahaan, dan masyarakat dapat berkolaborasi untuk mempercepat transisi menuju sistem energi yang berkelanjutan. Hal ini akan mendorong kesejahteraan sosial, kemakmuran ekonomi, dan pengelolaan lingkungan.     

Konvergensi faktor sosial, ekonomi, dan lingkungan
Gambar 1. Konvergensi faktor sosial, ekonomi, dan lingkungan
Sumber Kredit: Penulis

Ekonomi global terdampak oleh keberlanjutan dan transisi energi

Transisi menuju energi berkelanjutan, khususnya penggunaan sumber-sumber terbarukan, memiliki potensi untuk menghasilkan sejumlah besar peluang lapangan kerja baru. Industri yang bergerak di bidang energi terbarukan, termasuk tenaga surya, angin, dan tenaga air, membutuhkan tenaga kerja yang berdedikasi untuk konsepsi, instalasi, operasi, dan pemeliharaan infrastruktur energi terbarukan. Hal ini memicu lonjakan peluang lapangan kerja di berbagai sektor, seperti teknik, konstruksi, manufaktur, serta penelitian dan pengembangan. Perluasan industri-industri ini berpotensi mengkatalisasi kegiatan ekonomi, mengurangi tingkat pengangguran, dan berkontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi lokal dan nasional.

Transisi menuju energi berkelanjutan berpotensi membuka jalan untuk pengurangan biaya jangka panjang yang substansial dalam biaya yang terkait dengan produksi dan konsumsi energi. Kemajuan signifikan dalam teknologi energi terbarukan dalam beberapa tahun terakhir telah mendorong penurunan biaya. Ketika harga sumber energi terbarukan terus menurun, sumber energi terbarukan semakin menyaingi sumber energi berbasis bahan bakar fosil dalam hal daya saing. Hal ini dapat diterjemahkan ke dalam harga energi yang lebih rendah bagi konsumen, yang mencakup rumah tangga dan bisnis, sehingga mengurangi pengeluaran energi mereka dan membebaskan pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk penggunaan lainnya. Selain itu, inisiatif efisiensi energi seperti retrofit bangunan dan penerapan jaringan listrik pintar (smart grid) dapat membantu mengurangi konsumsi energi, sehingga berkontribusi lebih jauh terhadap pengurangan biaya. 

Transisi menuju energi berkelanjutan mendorong inovasi dan kemunculan teknologi mutakhir. Investasi dalam penelitian dan pengembangan di bidang energi terbarukan mendorong terobosan teknologi, menghasilkan solusi yang lebih efisien dan hemat biaya. Gelombang inovasi ini menguntungkan sektor energi dan merembes ke industri lain, mendorong pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan daya saing secara keseluruhan. 

Negara dan perusahaan yang memperjuangkan transisi energi dan berinvestasi dalam teknologi bersih dapat menjadikan diri mereka sebagai pelopor di pasar energi global. Dengan demikian, negara-negara tersebut menjadi prospek yang menarik untuk investasi, menciptakan peluang ekspor yang potensial, dan memperoleh keunggulan kompetitif dengan memimpin revolusi energi bersih. 

Namun, perlu dicatat bahwa konsekuensi ekonomi spesifik dapat berbeda berdasarkan kebijakan, strategi, dan konteks lokal yang unik di setiap negara atau wilayah yang mengalami transisi energi. 

Pengaruh sosial dari keberlanjutan dan transisi energi

Transisi ke sumber energi yang lebih bersih dan terbarukan dapat mengurangi polusi udara dan air, serta meningkatkan kesehatan masyarakat. Dengan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil - yang merupakan kontributor signifikan terhadap polusi udara dan perubahan iklim - transisi energi membantu mengurangi kondisi pernapasan dan kardiovaskular serta mengurangi kematian dini yang terkait dengan penyakit yang disebabkan oleh polusi.     

Tujuan dari transisi energi dan inisiatif keberlanjutan termasuk memastikan akses terhadap energi yang terjangkau dan dapat diandalkan untuk semua. Dengan mendukung sistem energi terbarukan yang terdesentralisasi, seperti panel surya dan jaringan listrik mini, transisi energi dapat menyalurkan listrik ke masyarakat terpencil dan kurang terlayani, sehingga dapat mengentaskan kemiskinan energi dan meningkatkan kualitas hidup. Akses terhadap energi dapat menumbuhkan peluang ekonomi, serta meningkatkan pendidikan, kesehatan, dan komunikasi, sehingga mendorong pembangunan sosial.     

Keberlanjutan dan transisi energi memiliki peran penting dalam mengatasi perubahan iklim dan membangun ketahanan iklim. Dengan mengurangi emisi gas rumah kaca, peralihan ke sumber energi berkelanjutan membantu mengurangi dampak perubahan iklim, termasuk peristiwa cuaca ekstrem dan kenaikan permukaan air laut. Selain itu, inisiatif keberlanjutan menempatkan kesetaraan sebagai tujuan utama, dengan berupaya memastikan bahwa manfaat energi bersih dan perlindungan lingkungan dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat, dengan fokus khusus pada kelompok-kelompok yang rentan dan terpinggirkan, sehingga dapat mencegah terjadinya ketimpangan sosial yang semakin parah. 

Namun, dampak-dampak ini dapat bervariasi sesuai dengan strategi dan pendekatan khusus yang digunakan dalam setiap situasi dan kondisi, serta tingkat keterlibatan dan partisipasi masyarakat. 

Memajukan kelestarian lingkungan dan transisi energi

Sumber energi terbarukan bertujuan untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, yang menghasilkan pengurangan yang cukup besar dalam emisi gas rumah kaca. Karbon dioksida dan emisi berbahaya lainnya berkurang secara signifikan dengan beralih ke sumber energi terbarukan seperti tenaga surya, angin, dan tenaga air. Hal ini berkontribusi pada mitigasi perubahan iklim dan meminimalkan dampak lingkungan yang terkait dengan produksi energi.     

Inisiatif keberlanjutan juga menyoroti pemanfaatan sumber daya secara efisien dan mendukung pelestarian ekosistem alami. Dengan memusatkan perhatian pada efisiensi energi dan mempromosikan sumber energi terbarukan, maka transisi energi membantu mengurangi ekstraksi dan konsumsi sumber daya yang terbatas, termasuk batu bara, minyak, dan gas alam. Hal ini membantu melestarikan habitat alami, menjaga keanekaragaman hayati, dan meminimalkan degradasi lingkungan yang terkait dengan ekstraksi sumber daya.     

Pergeseran ke sumber energi yang lebih bersih menghasilkan kualitas udara dan air yang lebih baik. Teknologi energi terbarukan menghasilkan polutan udara yang jauh lebih sedikit dibandingkan pembakaran bahan bakar fosil, sehingga mengurangi kabut asap, hujan asam, dan bentuk-bentuk polusi udara lainnya. Demikian juga, praktik energi berkelanjutan sering kali menggabungkan pengelolaan air yang cermat, mengurangi polusi air dan meminimalkan dampak terhadap ekosistem air. 

Namun, sangat penting untuk dicatat bahwa hasil lingkungan yang spesifik dapat bervariasi tergantung pada besarnya dan karakter upaya transisi energi dan situasi dan kondisi lingkungan setempat.          

Hambatan terhadap Keberlanjutan dan Transisi Energi:

  • Tantangan Kebijakan dan Peraturan: Kebijakan yang sudah ketinggalan zaman dan peraturan yang tidak memadai menghambat penyebaran teknologi energi terbarukan dan praktik-praktik berkelanjutan secara cepat.
  • Persyaratan Infrastruktur dan Investasi: Investasi modal awal yang besar dan akses pendanaan yang terbatas menghambat pengembangan dan penyebaran proyek-proyek energi terbarukan.
  • Tantangan Teknologi dan Pasar: Teknologi canggih, sistem penyimpanan energi yang handal, dan lingkungan pasar yang kompetitif sangat penting untuk mengintegrasikan sumber energi terbarukan secara efektif.
  • Kesadaran dan Penerimaan Publik: Kurangnya pemahaman, penolakan, dan skeptisisme tentang energi terbarukan menghambat keberhasilan implementasi. Oleh karena itu, mengedukasi masyarakat dan melibatkan para pemangku kepentingan sangatlah penting.
  • Kerjasama Global dan Kemauan Politik: Mencapai transisi yang luas membutuhkan kolaborasi internasional dan komitmen politik untuk mengatasi perubahan iklim dan mendorong target yang ambisius.

Mengatasi hambatan ini membutuhkan upaya kolaboratif untuk mendorong perubahan dalam kebijakan, infrastruktur, teknologi, dan persepsi publik. Hal ini akan memungkinkan transisi yang lancar dan sukses menuju sumber energi yang berkelanjutan dan bersih.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š

Referensi jurnal

Correia, A. G., Winter, M. G., & Puppala, A. J. (2016). A review of sustainable approaches in transport infrastructure geotechnics. Transportation Geotechnics7, 21-28. https://doi.org/10.1016/j.trgeo.2016.03.003

Tn. Rajini K R Karduri adalah seorang insinyur profesional berlisensi Texas dan seorang profesional manajemen proyek bersertifikat dengan keahlian di bidang teknik, manajemen proyek, dan bisnis. Tn. Karduri meraih gelar Sarjana dari JNTU Hyderabad, PGDACM dari NICMAR Hyderabad, dan gelar MS di bidang Teknik Sipil dari Universitas Texas, Arlington, Texas. Beliau menjabat sebagai insinyur proyek senior dan sustainability champion di Worley Group Inc. di industri Energi dan Sumber Daya. Beliau memiliki minat penelitian dalam menghasilkan produk bernilai tambah, transisi energi berkelanjutan, dan integrasi transisi energi ke dalam model bisnis.