//

Memberikan 'mata' seperti manusia pada mobil swakemudi membantu mengurangi tabrakan

Isyarat mata yang bergerak pada mobil swakemudi memungkinkan pejalan kaki untuk memprediksi niat kendaraan yang mendekat.

Sebuah penelitian baru yang dilakukan di Universitas Tokyo menunjukkan bahwa penggunaan "mata" robotik pada kendaraan swakemudi dapat meningkatkan keselamatan pejalan kaki. Penelitian ini menggunakan permainan virtual reality (VR), di mana para partisipan harus memilih untuk menyeberang jalan di depan kendaraan yang sedang melaju atau tidak berdasarkan tampilan mata kendaraan tersebut. Studi ini menemukan bahwa ketika kendaraan dilengkapi dengan mata robot yang menatap pejalan kaki (mendaftarkan keberadaan mereka) atau sebaliknya (tidak mendaftarkan mereka), para partisipan dapat mengambil keputusan yang lebih aman dan efektif.

Kendaraan otonom atau bukan?

Kendaraan swakemudi dapat menjadi salah satu andalan industri transportasi online pada tahun 2023, seperti yang telah terlihat di Las Vegas. Akibatnya, banyak penelitian sedang dilakukan untuk mengetahui kesesuaian teknologi ini di berbagai aplikasi, seperti pengiriman paket, menyiapkan ladang untuk ditanami, atau mengantar anak ke sekolah. Beberapa penelitian juga berfokus pada keamanan mobil otonom bagi penumpang dan pengguna jalan lainnya.

Menariknya, hasil survei yang diterbitkan pada September 2022 menunjukkan bahwa 3 dari 4 orang Amerika, yang mewakili 76% populasi, mengatakan bahwa mereka akan merasa kurang aman dengan mobil swakemudi.

Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti Finlandia pada tahun 2018 meneliti pengalaman orang-orang yang melakukan perjalanan dengan kendaraan swakemudi dari berbagai jenis dalam berbagai kondisi. Hasil dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa "kepercayaan, keselamatan, dan keamanan" adalah indeks utama yang mempengaruhi "sikap positif orang terhadap penggunaan kendaraan otonom." Hasil studi tersebut menunjukkan bahwa sikap peserta terhadap kendaraan swakemudi tidak secara signifikan dipengaruhi oleh kondisi cuaca, seperti hujan lebat atau salju di musim dingin.

Salah satu perbedaan yang signifikan dengan mobil swakemudi adalah tidak ada orang di belakang kemudi sama sekali atau pengemudi mungkin lebih sering berada di kursi penumpang dan tidak memperhatikan jalan. Hal ini menyulitkan pejalan kaki untuk menentukan apakah sebuah mobil memperhatikan mereka atau tidak karena mungkin tidak ada kontak mata atau isyarat lain dari mereka yang berada di dalam.

Sebuah penelitian , yang diterbitkan pada tahun 2021, memperingatkan bahwa kendaraan otonom dan bukan objek di lingkungan sekitarnya dapat menyebabkan kecelakaan, meskipun kendaraan otonom dapat meningkatkan keselamatan di jalan raya. 

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mendokumentasikan 400 kecelakaan berbeda di Amerika Serikat antara bulan Juli 2021 dan Mei 2022 yang melibatkan atau disebabkan oleh mobil yang setidaknya memiliki sistem kontrol otomatis sebagian. Siapa pun yang terlibat dalam kecelakaan mobil mungkin perlu mengontrak pengacara cedera pribadi yang berpengalaman di San Francisco atau negara bagian lain untuk menangani kasus tersebut.

Laporan tersebut mencatat bahwa meskipun kendaraan otomatis dapat mengurangi jumlah kecelakaan di jalan raya, namun tidak demikian halnya dengan tingkat keparahan kecelakaan.

Uji coba

Para peneliti di University of Tokyo menguji apakah mata robotik dapat membantu mobil swakemudi untuk "melihat" lingkungannya dengan lebih baik dan membantu mengurangi tabrakan. "Belum ada penelitian yang cukup mengenai interaksi antara mobil swakemudi dan orang-orang di sekitarnya, seperti pejalan kaki," ujar Profesor Takeo Igarashi dari Sekolah Pascasarjana Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Informasi.

Jadi, bagaimana pejalan kaki dapat mengetahui ketika mobil swakemudi melihat mereka dan akan berhenti? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, sebuah mobil golf swakemudi dipasangi dua mata robot yang cukup besar dan dikendalikan dari jarak jauh, seperti karakter dalam film Pixar, Cars (Gambar 1). Para peneliti menguji apakah seseorang masih akan menyeberang jalan di depan kendaraan yang sedang melaju saat diburu waktu jika mata bergerak dipasang di mobil golf tersebut. 

Gambar 1: Lightning McQueen dari film animasi Pixar Cars, dalam Pixar Play Parade
Kredit: Flickr

Kelompok tersebut menciptakan empat situasi (Gambar 2): dua skenario dengan mobil yang memiliki mata dan dua skenario tanpa mata; apakah mobil tersebut melihat pejalan kaki dan akan berhenti, atau tidak melihat pejalan kaki dan akan terus melaju; ketika mobil memiliki mata, mereka akan menatap pejalan kaki dan bersiap untuk berhenti, atau mereka akan melihat ke arah lain dan tidak akan berhenti.

Gambar 2: Empat skenario
Hak cipta: Chang dkk. 2022.

Karena akan sangat berbahaya jika meminta peserta untuk memutuskan apakah akan berjalan di depan kendaraan yang sedang melaju atau tidak dalam kehidupan nyata (meskipun ada pengemudi tersembunyi dalam eksperimen ini), tim peneliti merekam skenario dengan menggunakan kamera video 360 derajat. Dengan begitu, 18 partisipan (sembilan wanita dan sembilan pria, berusia 18 hingga 49 tahun, semuanya orang Jepang) mengalami eksperimen dalam VR. Mereka diberi waktu tiga detik untuk memilih apakah mereka akan menyeberang jalan di depan mobil atau tidak setelah melalui situasi tersebut berkali-kali dalam urutan acak, dan para peneliti merekam tanggapan mereka.

Dosen dari proyek ini, Chia-Ming Chang, salah satu anggota tim peneliti, mengatakan bahwa temuan ini menunjukkan adanya perbedaan yang jelas antara kedua jenis kelamin, "yang sangat mengejutkan dan tidak terduga."

"Meskipun faktor-faktor lain seperti usia dan latar belakang mungkin juga mempengaruhi reaksi para peserta, kami percaya bahwa ini adalah poin yang penting, karena hal ini menunjukkan bahwa pengguna jalan yang berbeda mungkin memiliki perilaku dan kebutuhan yang berbeda, yang membutuhkan cara komunikasi yang berbeda di dunia swakemudi di masa depan," kata Chang.

"Dalam penelitian ini, partisipan laki-laki membuat banyak keputusan menyeberang jalan yang berbahaya (misalnya, memilih menyeberang saat mobil tidak berhenti), tetapi kesalahan ini dikurangi oleh tatapan mata mobil. Namun, tidak banyak perbedaan dalam situasi aman bagi mereka (yaitu, memilih menyeberang ketika mobil akan berhenti)," jelas Chang. "Di sisi lain, peserta perempuan membuat keputusan yang lebih tidak efisien (yaitu, memilih untuk tidak menyeberang ketika mobil akan berhenti) dan kesalahan ini dikurangi oleh tatapan mata mobil. Namun, tidak ada banyak perbedaan dalam situasi yang tidak aman bagi mereka." 

Pada akhirnya, uji coba tersebut menunjukkan bahwa bola mata menghasilkan penyeberangan yang lebih aman dan lancar bagi semua orang. 

Dalam penelitian ini, partisipan laki-laki membuat banyak keputusan menyeberang jalan yang berbahaya (misalnya, memilih menyeberang ketika mobil tidak berhenti), tetapi kesalahan ini berkurang dengan adanya tatapan mata dari mobil.

CHIA-MING CHANG, UNIVERSITAS TOKYO

Lalu, bagaimana perasaan para peserta setelah melihat mata tersebut? 

Sebagian peserta menganggapnya menggemaskan, sebagian lagi menganggapnya seram atau menakutkan. Banyak partisipan pria mengatakan bahwa mereka merasa situasinya lebih berbahaya ketika mata mereka dipalingkan. Banyak partisipan perempuan melaporkan merasa lebih aman ketika mata tertuju pada mereka.  

"Kami fokus pada pergerakan mata tetapi tidak terlalu memperhatikan desain visualnya dalam penelitian ini. Kami hanya membuat yang paling sederhana untuk meminimalisir biaya desain dan konstruksi karena keterbatasan anggaran," jelas Igarashi. "Di masa depan, akan lebih baik untuk memiliki desainer produk profesional yang menemukan desain terbaik, tetapi mungkin akan tetap sulit untuk memuaskan semua orang. Saya pribadi menyukainya. Desainnya agak lucu."

Dia percaya bahwa penelitian dan upaya tambahan diperlukan untuk memberikan keamanan dan jaminan kepada masyarakat terkait mobil swakemudi.

Para peneliti mengatakan bahwa penelitian ini memiliki keterbatasan karena jumlah peserta yang sedikit dan hanya memerankan satu skenario. Mereka juga mencatat bahwa ada kemungkinan keputusan yang dibuat dalam VR berbeda dari keputusan yang dibuat di dunia nyata.