Konflik siber mengaburkan batasan antara perang dan subversi. Operasi siber, seperti halnya subversi, bertujuan untuk memanipulasi sistem, namun tidak memiliki kekuatan fisik.
///

Bagaimana operasi siber dapat menumbangkan masyarakat?

Konflik siber mengaburkan batasan antara perang dan subversi. Operasi siber, seperti halnya subversi, bertujuan untuk memanipulasi sistem, namun tidak memiliki kekuatan fisik.

Konflik siber merupakan masalah sosial yang signifikan yang dapat menyebabkan gangguan besar pada infrastruktur penting. Pada kenyataannya, serangan siber belum mampu memenuhi kekhawatiran akan adanya 'perang siber', masih jauh dari pernyataan kiamat. Sebuah teori terbaru menunjukkan operasi siber sebagai instrumen baru yang revolusioner dalam konflik di luar perang, yang juga disebut konflik 'zona abu-abu'. Amerika Serikat telah mengembangkan strategi siber baru yang disebut 'keterlibatan terus-menerus' berdasarkan konsep konflik 'zona abu-abu' dan dirancang untuk melawan ancaman yang muncul tanpa harus berperang.

Setelah memeriksa lebih dekat dampak nyata dari operasi siber dan masing-masing hasilnya, menjadi jelas bahwa operasi siber bukanlah sarana perang atau alat baru yang revolusioner, seperti yang dikemukakan oleh penelitian saat ini. Sebaliknya, mereka adalah produk digital dari dunia bayangan operasi rahasia dan subversi. Perang adalah kekerasan yang terorganisir, yang memusatkan sebanyak mungkin kemampuan material dan daya tembak yang merusak pada lawan. Subversi melibatkan memasuki dan merusak sistem secara diam-diam untuk membuat sistem tersebut berperilaku yang tidak diinginkan, merugikan pihak yang ditargetkan dan memberikan keuntungan bagi pihak yang menghasut. Operasi siber pada dasarnya bertujuan untuk memanipulasi sistem, yang berarti mereka tidak menggunakan kekuatan fisik tetapi mengganggu sistem komputer.

Peretasan artinya menumbangkan sistem komputer

Alasannya sederhana: peretas tidak memiliki kemampuan untuk menggunakan kekuatan fisik. Mereka justru menipu sistem komputer untuk melakukan tindakan yang tidak diinginkan. Awalnya, "peretasan" mengacu pada cara yang orisinal dan kreatif untuk memecahkan masalah teknis. Asosiasi yang lebih baru tentang peretasan didasarkan pada orang-orang jahat dengan mengenakan tudung yang dengan ganas mengetikkan kode untuk membobol sistem dan menyebabkan malapetaka. Peretasan pada dasarnya adalah tentang membengkokkan aturan secara kreatif dan secara sembunyi-sembunyi membobol kunci daripada mendobrak pintu.

Peretas tidak dapat menggunakan kekerasan untuk masuk ke dalam sistem, melainkan bergantung pada desain sistem yang ada. Mereka mengeksploitasi kelemahan dalam desain ini untuk mendapatkan akses dan memanipulasi sistem untuk merugikan pengguna dan pemiliknya. Pada saat yang sama, mereka harus menghindari deteksi. Oleh karena itu, operasi siber memiliki lebih banyak kesamaan dengan operasi mata-mata tradisional yang menyamar daripada operasi perang. Sama seperti peretas, mata-mata menyusup ke dalam sistem dan membuat sistem melakukan hal-hal yang tidak seharusnya dilakukan. Mereka menargetkan sistem sosial, khususnya organisasi, sistem politik, dan masyarakat.

Mengingat sifat subversif dari operasi siber, akan sangat membantu jika kita meninjau kembali studi tentang subversi untuk memahami bagaimana hal itu penting dalam politik dunia dan strategi apa yang dapat dilakukan dalam menghadapi konflik siber. Literatur mengenai subversi mengidentifikasi tiga strategi khusus: manipulasi, erosi, dan penggulingan. Terlepas dari kepercayaan umum, operasi siber hanya dapat meniru salah satu dari strategi ini, dan mereka melakukannya dengan kendala yang sangat besar.

Manipulasi, erosi, dan penggulingan dalam konflik politik

Manipulasi berupaya mengarahkan kebijakan pemerintah ke arah yang menguntungkan pihak pelaku subversif. Hal ini dapat dicapai dengan secara langsung menyusup ke dalam pemerintahan menggunakan agen rahasia atau secara tidak langsung menggeser sentimen publik melalui propaganda dan informasi yang keliru. Pemerintah yang menjadi target tanpa sadar membuat keputusan dan melakukan tindakan yang menguntungkan pihak subversif tanpa menyadari adanya manipulasi yang terjadi di belakangnya.

Di sisi lain, erosi tidak bermaksud untuk mengubah keputusan atau tindakan tertentu secara langsung. Sebaliknya, tujuannya adalah untuk melemahkan negara yang terkena dampak dalam jangka waktu yang lama secara bertahap. Hal ini dicapai dengan merusak kepercayaan publik terhadap pemerintah, mengikis persatuan masyarakat, dan menyabotase institusi dan infrastruktur penting. Dalam skenario yang ideal, hal ini akan menggeser keseimbangan kekuatan yang menguntungkan pihak yang melakukan subversi, sehingga membuat negara tersebut tidak mampu menahan agresi lebih lanjut, sehingga membutuhkan intervensi bersenjata.

Yang terakhir, penggulingan bertujuan untuk menggulingkan pemerintah melalui kudeta internal yang difasilitasi oleh agen-agen yang menyamar dan menyusup ke dalam pemerintahan atau melalui revolusi eksternal yang dilakukan oleh kelompok-kelompok proksi yang didukung dan dikoordinasikan oleh negara yang digulingkan. Dianggap sebagai pendekatan yang paling strategis, pendekatan ini menggantikan pemerintah target dengan pemerintah yang selaras dengan kepentingan para penumbangnya. Akibatnya, hal ini mengarah pada transformasi mendasar dalam preferensi yang mendasari dan bahkan identitas negara target.

Subversi dalam strategi: Pemeriksaan realitas

Secara teori, subversi menawarkan potensi yang signifikan bagi negara untuk mencapai tujuan strategis dan mendapatkan keuntungan tanpa harus terlibat dalam perang. Akan tetapi, dalam praktiknya, subversi seringkali gagal karena memanipulasi sistem dan orang tanpa ketahuan adalah hal yang sulit. Khususnya, hal yang sama berlaku untuk operasi siber, yang sering kali terlalu lambat, lemah, atau tidak stabil untuk menghasilkan nilai strategis.

Selain kendala-kendala tersebut, operasi siber menawarkan cakupan strategis yang lebih terbatas dibandingkan dengan subversi tradisional: operasi siber hanya dapat sepenuhnya menerapkan strategi erosi. Penyusupan ke dalam pemerintahan, yang dibutuhkan oleh strategi manipulasi, berada di luar kemampuan operasi siber selama pemerintah tetap berada di luar kendali sistem komputer. Dengan demikian, infiltrasi tetap membutuhkan manusia. Kampanye disinformasi melalui platform media sosial dapat membantu mempengaruhi opini publik. Namun, bukti yang muncul menunjukkan bahwa efektivitas cara manipulasi digital tersebut kemungkinan besar tidak efektif dibandingkan dengan cara tradisional.

Menggulingkan rezim juga membutuhkan agen di dalam pemerintah atau pasukan di lapangan untuk melakukan revolusi. Keduanya berada di luar jangkauan operasi siber. Sementara itu, erosi benar-benar berada dalam cakupan operasi siber. Kemampuan mereka untuk meningkatkan efek karena keberadaan perangkat yang saling terhubung di mana-mana membuat mereka sangat berguna untuk kampanye jangka panjang untuk melemahkan pilar kekuatan musuh melalui gangguan, sabotase, dan disinformasi. Pergeseran menuju strategi keterlibatan yang terus-menerus selaras dengan peran strategis operasi siber.

Peretasan artinya menumbangkan sistem komputer
Kredit. Midjourney

Implikasi dan strategi untuk lanskap ancaman saat ini

Sifat subversif dari operasi siber ini mengarah pada dua implikasi utama. Pemeriksaan yang cermat terhadap sejarah subversi dan operasi rahasia sangat penting untuk memahami ancaman yang mereka timbulkan terhadap para korban dan keuntungan yang mereka tawarkan kepada para sponsor mereka. Analisis ini akan membantu dalam mengembangkan strategi pertahanan dan penyerangan yang efektif. Alih-alih sebuah fenomena teknologi baru, operasi siber merupakan cara baru untuk menjalankan strategi subversi yang sudah ada.

Selain itu, banyak jenis operasi siber yang berkisar dari spionase pasif hingga sabotase infrastruktur yang sangat mengganggu. Strategi yang efektif harus mempertimbangkan dan menyesuaikan diri dengan beragam jenis operasi dan ancaman terkait, daripada mencoba mempertahankan diri dari ancaman siber yang monolitik. Keterlibatan yang terus-menerus tidak akan mencapai tujuan ini, tetapi hal itu akan membentuk dasar yang kuat untuk mengembangkan strategi yang lebih baik untuk mencapai tujuan tersebut.

Mata-mata masih penting

Selain itu, pertanyaan yang lebih penting dan kritis berkisar pada bagaimana kemajuan teknologi informasi berdampak pada sifat dan efektivitas subversi. Saya telah melakukan hal yang sama dalam disertasi doktor dan buku saya yang akan terbit ("Subversion"), di mana saya membandingkan mekanisme dan efektivitas subversi tradisional dengan operasi siber.

Hasil yang mengejutkan mengungkapkan bahwa operasi siber menunjukkan ruang lingkup strategis yang lebih terbatas dan kurang memiliki intensitas seperti yang terlihat pada sarana tradisional. Keterbatasan ini, dan kendala operasional yang menyebabkannya, sangat penting untuk mengembangkan penilaian ancaman yang akurat - dengan masalah yang terkait dengan kurangnya kesepakatan tentang apa yang merupakan keberhasilan dan kegagalan dalam konflik siber.

Keterbatasan ini dan ketidaksesuaian dengan ekspektasi yang ada mengenai malapetaka yang dapat ditimbulkan oleh operasi siber kembali mengemuka, yang terbaru setelah invasi skala penuh Rusia ke Ukraina tahun lalu. Operasi siber Rusia telah gagal jauh dari harapan sebelum dan sejak invasi, sehingga hal ini menunjukkan keterbatasan mereka. Oleh karena itu, penting untuk tidak melebih-lebihkan ancaman ini, terutama jika dibandingkan dengan subversi tradisional yang masih relevan hingga saat ini.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š

Referensi jurnal

Maschmeyer, L. (2023). A new and better quiet option? Strategies of subversion and cyber conflict. Journal of Strategic Studies46(3), 570-594. https://doi.org/10.1080/01402390.2022.2104253

Lennart Maschmeyer adalah Peneliti Senior di Pusat Studi Keamanan di ETH Zurich. Beliau meraih gelar Doktor di bidang Ilmu Politik dari Universitas Toronto dan gelar Magister Filosofi di bidang Hubungan Internasional dari Universitas Oxford. Penelitian Lennart meneliti sifat kekuatan siber, mekanisme operasional konflik siber, dinamika strategis yang dihasilkan, serta proses produksi pengetahuan dalam keamanan siber. Dia adalah salah satu pendiri dan ketua bersama FIRST Threat Intel Coalition SIG, sebuah inisiatif yang bertujuan untuk membantu organisasi masyarakat sipil yang rentan dalam mencegah, mendeteksi, dan memitigasi serangan siber. Selain itu, beliau adalah salah satu pendiri dan ketua bersama Seminar Keamanan Siber Eropa, yang menyatukan para akademisi dan praktisi keamanan siber, menyediakan platform bagi mereka untuk mempresentasikan proyek penelitian dan menerima umpan balik.