///

Membuka potensi realitas virtual dalam pariwisata bahari yang pintar

Smart Maritime Tourism (SMT) adalah area penelitian baru yang bertujuan untuk mengintegrasikan teknologi realitas virtual untuk mempromosikan praktik-praktik berkelanjutan bagi negara-negara maritim dan negara-negara yang berada di wilayah yang terkurung daratan.

Wisata bahari mengacu pada kegiatan waktu luang dan rekreasi di dalam atau di sekitar perairan seperti samudra, laut, sungai, dan danau. Kegiatan ini mencakup berbagai aktivitas, termasuk berlayar, berperahu pesiar, memancing, menyelam, snorkeling, dan berenang. Aktivitas-aktivitas tersebut merupakan bentuk olahraga yang sangat baik yang dapat meningkatkan kesehatan mental, mengurangi tingkat stres, dan memungkinkan Anda untuk berinteraksi dengan alam. Keindahan alam lingkungan laut juga dapat berdampak positif pada kesehatan mental, memberikan rasa tenang dan rileks yang dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Ringkasan Video Artikel: Bagaimana VR dapat melestarikan Keberlanjutan Maritim?

Salah satu manfaat signifikan dari pariwisata bahari adalah promosi pertukaran dan pemahaman budaya. Wisatawan yang terlibat dalam wisata bahari dapat berinteraksi dengan masyarakat setempat dan belajar tentang budaya, tradisi, dan cara hidup mereka. Pertukaran budaya ini dapat meningkatkan pemahaman dan rasa hormat di antara budaya yang berbeda, yang dapat membantu membangun jembatan antar negara dan berkontribusi pada kerja sama internasional.

Apa saja tantangan yang terkait dengan wisata bahari? 

Pariwisata bahari adalah pasar khusus yang menyediakan devisa tambahan bagi negara-negara maritim dan sumber lapangan kerja. Ini adalah sektor penting bagi industri pariwisata global, yang berkontribusi secara signifikan terhadap PDB wilayah pesisir dan negara kepulauan. Manfaat ekonomi dari pariwisata bahari meliputi pendapatan yang dihasilkan dari transportasi, penginapan, dan layanan jasa perhotelan serta penciptaan lapangan kerja di industri pariwisata. Selain itu, hal ini juga berdampak positif terhadap pengembangan infrastruktur, seperti marina, pelabuhan, dan layanan pelabuhan, yang dapat meningkatkan kualitas hidup penduduk. Namun, terlepas dari semua manfaat ini, penting untuk mempertimbangkan keberlanjutan bentuk pariwisata ini.

Lingkungan laut sangat sensitif terhadap aktivitas manusia, dan pariwisata dapat berdampak positif dan negatif terhadap ekosistem. Selain degradasi lingkungan, ada juga masalah pariwisata yang berlebihan dan masalah keselamatan lainnya. Berdasarkan hasil penelitian, ditemukan bahwa ada enam kelompok masalah utama yang saat ini melanda industri pariwisata bahari. Masalah-masalah tersebut diklasifikasikan sebagai (a) dukungan pemerintah dan politik, (b) masalah lingkungan, (c) kerja sama di antara para pemangku kepentingan, (d) hukum dan kebijakan pariwisata bahari, (e) masalah teknologi, dan (f) pengetahuan tentang pariwisata bahari. 

  • Dukungan pemerintah dan politik: Dukungan dan koordinasi yang tidak memadai dari pemerintah dan badan-badan politik dapat menghambat pertumbuhan dan kemajuan industri pariwisata bahari. Aspek-aspek penting seperti kerangka kerja regulasi, perizinan, perpajakan, dan pembangunan infrastruktur membutuhkan bantuan pemerintah dalam menjamin industri yang berkelanjutan dan sejahtera.
  • Masalah lingkungan: Industri pariwisata bahari sangat bergantung pada lingkungan dan sumber daya alam. Namun, hal ini juga dapat menyebabkan degradasi lingkungan melalui polusi, penangkapan ikan berlebihan, dan perusakan habitat. Oleh karena itu, mengatasi masalah ini dan mempromosikan praktik-praktik berkelanjutan sangat penting untuk memastikan kelangsungan hidup jangka panjang industri ini.
  • Kerja sama antar pemangku kepentingan: Industri pariwisata bahari terdiri dari berbagai pemangku kepentingan, termasuk operator tur, perusahaan kapal pesiar, otoritas pelabuhan, dan masyarakat setempat. Mengembangkan industri yang berkelanjutan dan sejahtera dapat dicapai dengan membina kerja sama dan kolaborasi di antara para pemangku kepentingan ini.
  • Hukum dan kebijakan pariwisata bahari: Hukum dan kebijakan pariwisata maritim sangat bervariasi di berbagai wilayah dan negara, sehingga menimbulkan ketidakkonsistenan yang dapat menimbulkan kebingungan dan kesulitan bagi para pelaku bisnis yang beroperasi di industri ini.
  • Masalah teknologi: Kemajuan teknologi, termasuk pemasaran digital dan platform pemesanan online, telah mengubah industri pariwisata bahari secara signifikan. Namun, beberapa bisnis mungkin menghadapi tantangan dalam beradaptasi dengan teknologi baru ini atau tidak memiliki akses sama sekali.
  • Pengetahuan tentang pariwisata bahari: Para pemangku kepentingan dalam industri pariwisata maritim membutuhkan pengetahuan dan kesadaran yang lebih baik. Hal ini termasuk memahami tren pasar, preferensi pelanggan, dan praktik pariwisata berkelanjutan. Meningkatkan pendidikan dan pengetahuan dapat menghasilkan tenaga kerja yang lebih terampil dan mendorong praktik pariwisata berkelanjutan.

Pariwisata bahari yang berkelanjutan

Industri pariwisata bahari memiliki potensi untuk memberikan dampak negatif terhadap lingkungan melalui kegiatan seperti penangkapan ikan berlebihan, polusi, dan kerusakan terumbu karang. Oleh karena itu, praktik wisata bahari yang berkelanjutan sangat penting untuk kelangsungan jangka panjang, termasuk mengurangi limbah, melestarikan air, dan mempromosikan praktik penangkapan ikan yang bertanggung jawab. Kepadatan pengunjung di destinasi wisata populer merupakan tantangan lain yang dapat menyebabkan degradasi lingkungan, erosi budaya, dan keresahan sosial. Banyak negara menerapkan kebijakan untuk mengelola pertumbuhan pariwisata dan mempromosikan praktik pariwisata berkelanjutan. Kebijakan-kebijakan ini dapat mencakup pembatasan zonasi, batas kapasitas, dan peraturan operator tur dan penyedia transportasi.

underwater-reef-and-fish
Kredit. Lexica Art

Pariwisata Bahari Pintar (SMT)

Kesimpulannya, mempromosikan praktik-praktik berkelanjutan dalam pariwisata bahari dapat memastikan bahwa generasi mendatang dapat menikmati manfaatnya sambil meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan dan masyarakat lokal. Untuk lebih meningkatkan industri ini, sebuah pendekatan yang diusulkan yang disebut Smart Maritime Tourism (SMT) mengintegrasikan pariwisata maritim dengan teknologi Realitas Virtual (VR). SMT menawarkan solusi yang efisien untuk masalah yang dihadapi oleh individu yang tidak dapat melakukan perjalanan karena kendala keuangan atau medis. Meskipun VR tidak dapat menggantikan pengalaman kehidupan nyata, VR dapat memberikan tingkat keterlibatan yang serupa dan memungkinkan untuk melakukan perencanaan. Selain itu, SMT menguntungkan negara-negara maritim dan negara-negara yang berada di wilayah yang terkurung daratan dengan memungkinkan mereka untuk menjelajahi daerah pedalaman maritim dan berpotensi memasuki pasar SMT. Dengan mengambil inisiatif untuk bersaing dengan negara-negara maritim di pasar ini, negara-negara yang berada di wilayah yang terkurung daratan dapat beradaptasi dengan turis yang berfluktuasi.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š

Referensi jurnal

Selvaduray, M., Bandara, Y. M., Zain, R. M., Ramli, A., & Mohd Zain, M. Z. (2022). Bibliometric analysis of maritime tourism research. Australian Journal of Maritime & Ocean Affairs, 1-27. https://doi.org/10.1080/18366503.2022.2070339

Mahendrran Selvaduray adalah seorang sarjana doktoral di Sekolah Bisnis Universitas Napier Edinburgh di Inggris, di mana ia bekerja sebagai anggota staf di Departemen Pariwisata dan Bahasa. Penelitiannya berfokus pada industri maritim, termasuk pariwisata kapal pesiar dan keberlanjutannya. Beliau menyelesaikan gelar BSc dan MSc dalam bidang Studi Maritim di Universitas Malaysia Terengganu, dan sebelumnya menjabat sebagai wakil ketua Departemen Mata Kuliah Maritim di Institut Studi Global di Nilai, Malaysia. Beliau adalah Anggota Piagam Institut Logistik dan Transportasi Malaysia (MILT) dan anggota Institut Manajemen Malaysia (MIM). Beliau telah menerbitkan berbagai karya ilmiah, terutama di jurnal yang direferensikan dan prosiding konferensi, dengan topik-topik yang berkaitan dengan pariwisata bahari, pariwisata kapal pesiar, dan industri maritim.

Yapa Mahinda Bandara adalah seorang ahli ekonomi transportasi dan akademisi di Sekolah Bisnis Universitas Edinburgh Napier, Inggris. Beliau lulus dari Universitas Peradeniya, Sri Lanka, dengan spesialisasi di bidang ekonomi dan memperoleh gelar doktoral dari Pusat Nasional untuk Pelabuhan dan Perkapalan di Perguruan Tinggi Maritim Australia, Universitas Tasmania. Minat penelitiannya meliputi penetapan harga transportasi, aplikasi ekonometrik dalam ekonomi maritim, pelabuhan, dan transportasi, SDG dan transportasi, serta industri logistik. Beliau mengajar ekonomi mikro, ekonomi makro, perdagangan internasional, kebijakan dan ekonomi transportasi, investasi dan penilaian infrastruktur transportasi, serta metodologi penelitian manajemen dan etika penelitian. Beliau adalah Anggota Chartered dari Institut Logistik dan Transportasi (CILT) Sri Lanka sejak tahun 2008 dan menjabat sebagai Wakil Presiden Pendidikan pada tahun 2021.