/

Pesepakbola profesional yang nantinya menjadi kepala pelatih kurang berhasil jika tidak bekerja sebagai asisten terlebih dahulu

Penelitian kami menyarankan bahwa pemain muda yang ambisius harus terlebih dahulu mendapatkan pengalaman melatih tingkat rendah sebelum mengambil kesempatan sebagai kepala pelatih profesional.

Pelatih muda dan ambisius yang segera mengambil kesempatan mereka sebagai kepala pelatih tanpa terlebih dahulu memperoleh pengalaman dalam peringkat kepelatihan yang lebih rendah hanya menempatkan karier kepelatihan profesional yang sukses dalam risiko. Ini adalah temuan penting dari penelitian kami di Universitas Antwerpen dan Universitas Ghent di Belgia.

Pendidikan pada jantung sebuah asosiasi sepak bola

Asosiasi Sepak Bola (FA) memainkan peran penting dalam pendidikan para pelatih. Namun beberapa FA tidak memiliki pengaturan berbasis bukti yang memungkinkan mereka untuk mengoptimalkan pendidikan yang diberikan kepada pelatih. Di Belgia, salah satu pertanyaan utama yang diangkat tentang pendidikan pelatih sepak bola adalah tentang langkah-langkah dan saran yang tersedia untuk pelatih di awal karir profesionalnya. Fenomena utama adalah bahwa pelatih tidak menjadi sukses melalui kursus teori dan praktek jika pendidikan ini tidak dilengkapi dengan pengalaman praktis yang berharga. Oleh karena itu, kombinasi yang tepat atau saran teoretis dan pengalaman praktis sangat penting bagi para pelatih yang mulai terjun ke dalam karier mereka. 

Untuk membantu meningkatkan saran yang diberikan kepada para pelatih di Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Belgia (RBFA), saya menghubungi Stijn Baert, Simon Amez, dan Marco Verheuge, untuk berkolaborasi dalam penelitian yang berfokus pada optimalisasi pengembangan pelatih sepak bola. Tujuan kami adalah menerbitkan wawasan baru ke dalam program pendidikan RBFA untuk pelatih.

Memiliki sumber data yang kaya yang melibatkan semua pelatih yang mengikuti program pendidikan RBFA adalah titik awal yang sangat baik. Data tersebut dilengkapi dengan statistik yang diperoleh dari database Transfermarket (sumber yang sering digunakan dan dapat diandalkan untuk penelitian akademik) tentang karir mantan pemain profesional yang kemudian menjadi kepala pelatih di akhir karir mereka. Berbagai model ekonometrik diestimasi setelahnya, yang mengungkapkan temuan menarik: pelatih dengan pengalaman beberapa tahun sebagai pelatih muda atau asisten pelatih di tim profesional menghasilkan hasil yang jauh lebih baik selama karir mereka sebagai kepala pelatih tim profesional daripada mereka yang menjadi kepala pelatih tepat setelah mendapatkan lencana kepelatihan mereka.

Pengembangan ekstra yang diperoleh oleh pelatih baru melalui pekerjaan mereka dengan tim junior atau sebagai asisten pelatih dalam lingkungan profesional dapat secara signifikan membantu mereka menjadi lebih sukses dalam karir mereka. Dengan memulai dari posisi yang tidak terlalu menuntut, para pelatih ini, mencoba untuk menginjakan kaki mereka dalam permainan profesional, diberikan waktu untuk bereksperimen dengan sistem, taktik, gaya bermain, dan gaya komunikasi yang berbeda, memberi mereka lebih banyak fleksibilitas saat mengambil Langkah selanjutnya ke tingkat senioritas berikutnya. 

Selain itu, para pelatih pemula ini juga mendapatkan kesempatan untuk belajar dari para pelatih yang lebih berpengalaman, memberikan nasihat ke dalam perjalanan kepelatihan mereka. Pengalaman ekstra yang dikumpulkan selama periode ini pada akhirnya memberi mereka keunggulan dibandingkan dengan pelatih yang tidak menjalani masa awal percobaan ini – sebuah pertimbangan penting ketika mereka diharapkan untuk segera meraih kesuksesan di level tertinggi. Jika kesuksesan tidak segera terwujud, yang mana sering terjadi menurut statistik, para pelatih ini memiliki kredibilitas yang jauh lebih rendah dan pengetahuan yang kurang mendalam untuk menyiapkan diri mereka sendiri untuk kesuksesan berkelanjutan dalam karir mereka sebagai kepala pelatih.

Temuan ini masuk akal jika Anda juga mempertimbangkan para pemain sepakbola profesional. Mereka juga tidak langsung diturunkan ke tim utama klub profesional. Mereka pertama-tama menjalani pelatihan praktis dan ekstensif di akademi klub, mendapatkan pengalaman dan kepercayaan diri. Ini juga diperlukan untuk mantan pemain profesional yang juga bercita-cita untuk berkarir sebagai kepala pelatih profesional. Pengalaman bermain mereka merupakan nilai tambah yang berharga bagi mereka, tetapi bukan jaminan karier kepelatihan yang sukses. Para calon pelatih ini juga membutuhkan kesempatan untuk mendapatkan pengalaman melatih.

Para ahli dengan pengalaman mengkonfirmasi temuan tersebut

Secara kualitatif, beberapa pelatih terbaik dunia mengkonfirmasi hasil ini dari pengalaman mereka, yang selanjutnya mendukung hasil penelitian kuantitatif kami.

Raúl González Blanco, mantan striker top Spanyol dan saat ini menjadi pelatih muda di Real Madrid Castilla, berkomentar, “Jalan untuk meraih sukses sebagai pemain berbeda dengan meraih kesuksesan sebagai pelatih pemula. Pelatihan, pengetahuan, dan data semuanya penting. Namun yang terpenting, Anda harus belajar menyampaikan pesan dan nilai yang tepat kepada para pemain Anda.”

Jalan untuk meraih kesuksesan sebagai pemain berbeda dengan meraih kesuksesan sebagai pelatih pemula. Pelatihan, pengetahuan, dan data semuanya penting. Namun yang terpenting, Anda harus belajar untuk menyampaikan pesan dan nilai yang tepat kepada para pemain Anda.

Raúl González Blanco, mantan penyerang tim nasional Spanyol dan saat ini menjadi pelatih tim muda di Real Madrid Castilla

Roberto Martínez, manajer tim nasional pria Belgia dan direktur teknis RBFA, menyuarakan pendapat ini. Dia berkata, “Mendapatkan pengalaman dalam lingkungan kepelatihan di mana Anda bisa membuat kesalahan untuk belajar dan meningkatkan diri sendiri, itu yang penting.”

Marco Verheuge
Marco Verheuge menganalisis data dari lebih dari 200 pelatih untuk memperoleh temuannya
Sumber: Marco Verheuge

Ikut terlibat 

Pelatih muda yang tertarik untuk menerima lebih banyak saran dan wawasan dari kepala pelatih Belgia dapat menonton wawancara lengkap dengan Roberto, Raúl dan rekan penulis studi saya Stijn Baert..

Pelajar dan peneliti yang tertarik untuk menganalisis salah satu dari banyak pertanyaan penelitian yang menantang dapat melihat Pusat Pengetahuan RBFA dan mempertimbangkan untuk berkolaborasi.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi
Balliauw, M., Verheuge, M., & Baert, S. (2022). Which former professional football players become successful professional head coaches? Applied Economics Letters, 1–4. https://doi.org/10.1080/13504851.2022.2078776

Dr. Matteo Balliauw adalah seorang Ahli Strategi Data, Analis dan Koordinator Pusat Pengetahuan di Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Belgia (RBFA). Ia memperoleh gelar Doktor di bidang Ekonomi Terapan dari Universitas Antwerpen dan telah menerbitkan banyak artikel ilmiah di jurnal-jurnal internasional.

Matthieu De Wolf meraih gelar Master di Universitas IE di Madrid. Tesisnya berfokus pada pemasaran dalam industri olahraga. Dia telah menjalani satu semester sebagai peserta magang di Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Belgia, dengan fokus pada analisis data dan pemasaran.