/

Penggunaan Bitcoin dapat meningkatkan pemanasan global sebesar 2°C

Penambangan Bitcoin menggunakan lebih banyak daya secara global setiap tahunnya dibandingkan kebanyakan negara.

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa pada tahun 2033, suhu global dapat melonjak sebesar 2°C akibat emisi yang dihasilkan dari penambangan Bitcoin saja. Makalah penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal lingkungan yang telah ditinjau oleh rekan sejawat, Nature Climate Change.

Studi yang dilakukan oleh Universitas Hawai (UH) di Manoa mencatat bahwa jika adopsi Bitcoin (BTC) terus berlanjut dengan kecepatan yang sama dengan penemuan teknologi lainnya, maka Bitcoin dapat menjadi salah satu faktor utama yang mempercepat perubahan iklim.

Bitcoin, seperti mata uang kripto lainnya, adalah mata uang digital yang ada melalui enkripsi. Proses pembelian dan penukaran Bitcoin membutuhkan listrik dalam jumlah besar.

Sistem pembayaran non-tunai yang terdesentralisasi ini diperkenalkan pada tahun 2009. Kini, Bitcoin telah diadopsi oleh lebih dari 100.000 pedagang dan vendor di seluruh dunia sebagai sistem investasi dan pembayaran. Hal ini terutama karena Bitcoin lebih aman dan efisien daripada bentuk uang lainnya.

Penambangan Bitcoin menggunakan listrik dalam jumlah besar

Bitcoin membutuhkan perangkat keras yang berat yang berarti konsumsi listrik yang sangat besar, menurut Randi Rollins, yang turut menulis penelitian ini.

Beberapa tahun setelah penelitian ini dipublikasikan, El Salvador dan Republik Afrika Tengah mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah meskipun ada peringatan dari para pemberi pinjaman internasional. 

Transaksi Bitcoin diproses oleh sekumpulan orang yang disebut penambang. Ketika transaksi Bitcoin dilakukan, para penambang mengelompokkannya ke dalam blok-blok, yang kemudian ditambahkan ke dalam rantai, sehingga dikenal dengan istilah "blockchain". Itu merupakan buku besar publik. Mereka kemudian melakukan proses verifikasi untuk menguraikan bukti kerja yang dapat ditukarkan dengan bitcoin. 

Telah diketahui bahwa kebutuhan listrik untuk penambangan Bitcoin, proses yang melindungi jaringan Bitcoin, telah menciptakan kesulitan yang cukup besar dan diskusi yang panas tentang di mana harus menempatkan fasilitas yang menghitung bukti kerja Bitcoin. Akan tetapi, dampak lingkungan dari penggunaan listrik yang dibutuhkan masih belum banyak dibicarakan.

Penambangan Bitcoin menggunakan lebih banyak daya secara global setiap tahun daripada kebanyakan negara

Penambangan Bitcoin menggunakan lebih banyak daya secara global setiap tahunnya dibandingkan dengan kebanyakan negara. Setiap transaksi Bitcoin dikatakan menghabiskan 707 kWh. Sebagai gambaran, sebuah studi menemukan bahwa satu transaksi Bitcoin membutuhkan energi yang cukup untuk menghidupi rumah tangga di Amerika selama 73 hari.

Sebuah analisis dari Universitas Cambridge memperkirakan bahwa penambangan bitcoin menghabiskan sekitar 121 terawatt jam (TWh) per tahun. Komputer yang digunakan dalam penambangan mengkonsumsi lebih banyak energi karena panas yang dihasilkannya dan kebutuhan untuk menjaganya tetap dingin.

Penambangan Bitcoin terus berlanjut meskipun ada peringatan perubahan iklim

Terlepas dari peringatan ini, pertambangan adalah bisnis yang menguntungkan, dengan para penambang menghasilkan sebanyak $111.000 untuk setiap persamaan matematika yang diselesaikan.

Memproduksi bitcoin dengan kecepatan permintaan yang terus meningkat mengancam tujuan untuk membatasi pemanasan global di bawah 2°C. Tuntutan ini telah menciptakan diskusi ekstensif seputar kesulitan yang cukup besar dalam memutuskan dimana menempatkan fasilitas yang menghitung bukti kerja koin. 

Proses mencoba memecahkan persamaan matematika yang dapat menghasilkan bitcoin bagi para penambang melibatkan fase coba-coba. Ini seperti mencoba berbagai kunci untuk membuka kunci kata sandi. Diperkirakan ada sekitar 1 juta penambang yang ada saat ini. Ini berarti bahwa ratusan ribu atau lebih komputer sedang mencoba-coba menebak setiap detik untuk memecahkan persamaan matematika.

Sebuah tim peneliti dari UH Manoa menganalisis lokasi geografis para penambang yang menghitung melalui Bitcoin, efisiensi daya komputer yang digunakan dalam penambangan Bitcoin, dan emisi karbon dioksida yang dihasilkan dari pembangkit listrik di negara-negara tersebut. 

Para peneliti juga mempelajari bagaimana masyarakat sejauh ini mengadopsi teknologi lain. Dengan menggunakan data ini, mereka membuat model untuk memperkirakan emisi kumulatif Bitcoin jika tumbuh pada tingkat yang sama dengan teknologi lainnya. 

Berdasarkan data yang dikumpulkan, penelitian mereka memperkirakan bahwa pada tahun 2017 saja, penambangan Bitcoin mengeluarkan 69 juta metrik ton karbon dioksida. Pada tahun tersebut, Bitcoin terlibat dalam kurang dari 0,5% transaksi non-tunai di dunia.

Seiring dengan semakin luasnya penggunaan mata uang kripto, dan semakin efisiennya penambangan bitcoin, dalam satu dekade, bitcoin dapat menghabiskan listrik yang cukup untuk mengeluarkan sekitar 230 gigaton karbon.

Para ilmuwan membunyikan alarm akan dampak lingkungan dari mata uang kripto

Setelah melakukan penelitian, apa yang ditemukan oleh tim ini cukup mengkhawatirkan. Tim menemukan bahwa jika Bitcoin diadopsi bahkan pada tingkat yang sama lambatnya dengan beberapa teknologi yang diadopsi paling lambat, emisi agregatnya akan cukup untuk menghangatkan planet ini di atas 2 ° C hanya dalam waktu 22 tahun. Jika laju tersebut setara dengan laju rata-rata teknologi lainnya, maka waktu yang dibutuhkan akan lebih singkat menjadi 16 tahun.

Para ilmuwan memperingatkan pada tahun 2018 bahwa upaya untuk memperlambat perubahan iklim dapat digagalkan oleh penambangan mata uang kripto. Selama bertahun-tahun, peringatan ini tidak digubris karena pendakian dramatis mata uang kripto telah melahirkan industri bernilai miliaran dolar.

Kebutuhan manusia seperti transportasi, makanan, dan perumahan dianggap sebagai pendorong utama perubahan iklim. Para ilmuwan memperingatkan bahwa penambangan mata uang kripto dapat ditambahkan ke dalam daftar tersebut. 

Mata uang digital yang semakin populer ini membutuhkan banyak sekali energi untuk memproduksinya. Salah satu cara untuk mengurangi emisi Bitcoin adalah dengan mempelajari cara membeli BTC dalam waktu kurang dari 10 menit.

Jika ingin menghindari dampak buruk dari pemanasan global, pengembangan mata uang kripto harus berfokus pada cara-cara untuk mengurangi permintaan listrik secara kritis. Jika tidak, ini akan menjadi berita buruk bagi perubahan iklim dan semua spesies yang terkena dampaknya.