Apa saja faktor utama yang melanggengkan sikap saling mengasingkan dan xenofobia terhadap warga Amerika keturunan Asia, dan bagaimana kita dapat membongkar narasi berbahaya ini?
////

Dari marjinalisasi hingga menjadi resiliensi: Memahami perjalanan "Liyan" warga Amerika keturunan Asia di Amerika Serikat

Apa saja faktor utama yang melanggengkan sikap saling mengasingkan dan xenofobia terhadap warga Amerika keturunan Asia, dan bagaimana kita dapat membongkar narasi berbahaya ini?

Artikel ini ditulis oleh penulis pihak ketiga yang tidak terkait dengan The Academic. Artikel ini tidak mencerminkan pendapat editor atau manajemen The Academic, dan semata-mata mencerminkan pendapat penulis artikel.

The pandemi COVID-19 telah berdampak secara tidak proporsional dan menstigmatisasi kaum minoritas dan imigran, di mana orang Asia-Amerika di Amerika Serikat menghadapi kiasan rasis, serangan xenofobia, dan kejahatan kebencian. Diskriminasi ini berakar pada struktur sejarah, sosial, politik, dan budaya yang melanggengkan ketidaksetaraan.

Ringkasan Artikel Video

Tindakan kekerasan, seperti penembakan di panti pijat pada Maret 2021, menyoroti xenofobia yang sedang berlangsung yang dihadapi oleh orang Amerika keturunan Asia, terutama wanita Asia yang telah lama mengalami kekerasan seksual. Penelitian ini menggali marjinalisasi orang Asia-Amerika sebagai "yang lain" dan mengeksplorasi penggambaran mereka sebagai minoritas teladan. Secara khusus, penelitian ini berfokus pada langgengnya stereotip terkait penyakit dan dampak dari kebijakan ketenagakerjaan dan imigrasi terhadap komunitas ini. Dengan menyoroti faktor-faktor ini, penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan konteks historis dan isu-isu sistemik yang berkontribusi terhadap marjinalisasi orang Asia-Amerika.

Xenofobia terkait ketenagakerjaan

Xenofobia terkait ketenagakerjaan dan dampaknya terhadap kebijakan imigrasi di Amerika Serikat dapat ditelusuri hingga ke abad ke-19. Larangan Perdagangan Budak Transatlantik pada tahun 1808 menyebabkan pencarian tenaga kerja murah dari Asia. Imigran Tiongkok tiba selama masa Demam Emas, namun mereka menghadapi kesulitan ekonomi, kebencian rasial, dan kekerasan karena persaingan kerja. Pecinan mendapat stigma, dan stereotip "bahaya kuning" pun muncul. California menerapkan kebijakan imigrasi untuk melarang buruh Tiongkok, dan Pembantaian orang Tiongkok pada tahun 1871 menjadi contoh kekerasan yang menargetkan imigran Tiongkok.

Undang-Undang Pengucilan Tionghoa tahun 1882 menghentikan imigrasi orang Tionghoa, dan undang-undang berikutnya semakin membatasi hak-hak mereka. Orang Jepang, Korea, dan Hindu juga menghadapi diskriminasi dan pengucilan. Undang-Undang Magnuson tahun 1943 mencabut Undang-Undang Pengucilan Tionghoa, dan Undang-Undang Imigrasi dan Kewarganegaraan tahun 1965 bertujuan untuk menghapuskan kuota asal negara, menggeser kebijakan imigrasi AS ke arah penyatuan keluarga dan keterampilan kerja. Namun, xenofobia tetap ada, dan konsep "orang Asia-Amerika" muncul, diikuti oleh mitos minoritas teladan pada akhir 1960-an. 

Kredit. Midjourney

Istilah "minoritas teladan" muncul selama gerakan Hak-hak Sipil untuk menggambarkan keberhasilan warga Amerika keturunan Jepang, tetapi istilah ini dikritik karena melanggengkan stereotip. Orang Asia-Amerika telah diposisikan sebagai orang yang berprestasi dan orang asing selamanya. Persepsi positif terhadap orang Asia pada pertengahan abad ke-20 mengarah pada Undang-Undang Imigrasi tahun 1965, yang semakin memperkuat citra minoritas teladan dengan mengutamakan imigran berketerampilan tinggi dan memiliki hak istimewa dari negara-negara Asia tertentu. Sementara beberapa ahli berpendapat tentang fleksibilitas asimilasi orang Asia, yang lain menekankan persepsi abadi tentang orang Asia sebagai orang asing, meskipun mereka mungkin memiliki tingkat "pemutihan" sosial yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang kulit hitam Amerika.

Pembawa penyakit

Stereotip orang Asia-Amerika sebagai pembawa penyakit dapat ditelusuri kembali ke abad ke-19 ketika klaim tak berdasar menuduh imigran Tiongkok sebagai penyebar penyakit seperti kolera dan demam kuning. Tuduhan tak berdasar ini digunakan sebagai dalih untuk membenarkan kebijakan diskriminatif, terutama Undang-Undang Pengucilan Tionghoa tahun 1882, yang melarang pekerja Tionghoa memasuki negara tersebut. Orang Asia-Amerika di Amerika Serikat telah menghadapi sejarah panjang yang meresahkan karena diperlakukan sebagai orang luar, mengalami diskriminasi, dan mengalami sentimen xenofobia.

Stereotip "bahaya kuning" muncul pada awal abad ke-20, yang dipicu oleh wabah penyakit pes di Boston. Penduduk Tionghoa di Pecinan menjadi sasaran, ditangkap, dan digambarkan sebagai najis dan tidak layak berada di AS. Diskriminasi serupa terjadi di San Francisco, di mana penduduk Tionghoa dikarantina dan menjalani vaksinasi wajib. Wabah SARS di awal tahun 2000-an memperburuk xenofobia dan diskriminasi terhadap orang Asia-Amerika, yang menyebabkan ketakutan akan karantina paksa dan kerugian ekonomi bagi bisnis milik orang Asia.

Baru-baru ini, pandemi COVID-19 membawa xenofobia dan rasisme baru terhadap warga Amerika keturunan Asia. Retorika anti-imigran dari mantan Presiden Donald Trump dan penyebutan virus ini sebagai "virus Tiongkok atau virus Kung flu" semakin meningkatkan kejahatan kebencian dan kekerasan terhadap warga Amerika keturunan Asia, yang mencerminkan sentimen anti-Tiongkok atau anti-imigran. Pengesahan Undang-Undang Kejahatan Kebencian COVID-19 pada tahun 2021 bertujuan untuk mengatasi kejahatan kebencian ini dan memfasilitasi adanya pelaporan.

Latar belakang sejarah, politik, dan budaya Amerika Serikat telah melanggengkan xenofobia dan stereotip orang Asia-Amerika sebagai orang asing. Epidemi di masa lalu, seperti cacar, H1N1, Ebola, MERS, dan COVID-19, telah menyebabkan pengkambinghitaman yang rasis terhadap etnis minoritas dan imigran. Meskipun dianggap sebagai minoritas teladan, mereka terus-menerus diingatkan akan keasingan mereka dan menghadapi keterbatasan dalam mengakses hak-hak istimewa yang diberikan kepada orang kulit putih Amerika. Orang Asia secara konsisten menghadapi diskriminasi yang meluas, mulai dari era "bahaya kuning" hingga pandemi COVID-19 saat ini. Mereka dipandang sebagai orang asing secara terus menerus, yang melemahkan gagasan tentang buta warna rasial di Amerika.

Jalan ke depan!

Singkatnya, orang Asia-Amerika telah mengalami sejarah keLiyanan, diskriminasi, dan xenofobia di Amerika Serikat, dan pandemi COVID-19 semakin memperparah masalah ini. Xenofobia sering kali dipicu oleh kerangka kerja "pengasingan", di mana kelompok dominan meminggirkan kelompok non-dominan melalui dinamika kekuasaan. Pandemi ini bukanlah krisis kesehatan pertama yang menimbulkan stigma dan xenofobia, seperti yang terlihat pada kasus-kasus sebelumnya seperti epidemi Ebola.

Konsep "bahaya kuning" dan ketakutan akan dominasi Asia memiliki akar sejarah yang dalam dan berkontribusi terhadap sentimen anti-Asia. Asosiasi terhadap virus dengan orang Asia mencerminkan sentimen pengasingan, xenofobia, dan rasis yang tetap ada meskipun ada persepsi bahwa orang Asia-Amerika adalah minoritas teladan. Namun, penggambaran ini mengabaikan keragaman dan perbedaan di antara kelompok-kelompok Asia. Administrasi publik pada umumnya mengabaikan kesulitan yang dihadapi oleh warga Amerika keturunan Asia dan kebutuhan untuk menghapus rasisme dan penindasan.

Untuk memerangi rasisme sistemik, mendidik dan memobilisasi masyarakat untuk perubahan sangatlah penting. Administrasi publik juga harus memeriksa ketidakadilan historis dan dampaknya terhadap kebijakan dan praktik saat ini untuk mengatasi prasangka, bias, dan diskriminasi di lembaga-lembaga kita. Menggabungkan lensa interseksional dan dekolonisasi penelitian dan pedagogi diperlukan untuk mengatasi ketidakadilan sosial yang dialami oleh orang Asia-Amerika dan populasi terpinggirkan lainnya.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Sabharwal, M., Becerra, A., & Oh, S. (2022). From the Chinese Exclusion Act to the COVID-19 Pandemic: A Historical Analysis of “Otherness” Experienced by Asian Americans in the United States. Public Integrity24(6), 535-549. https://doi.org/10.1080/10999922.2022.2120292

Meghna Sabharwal adalah seorang profesor di Program Manajemen Publik dan Nirlaba di Universitas Texas di Dallas. Penelitiannya berfokus pada manajemen sumber daya manusia publik, khususnya keragaman, kesetaraan, dan inklusi. Beliau telah menerbitkan tiga buku dan lebih dari 70 artikel dan bab jurnal yang telah diulas oleh rekan sejawat dan merupakan penerima lima Penghargaan Karya Tulis Terbaik. Sabharwal adalah Rekan Editor dari Review of Public Personnel Administration and Public Integrity dan menjadi anggota dewan editorial jurnal administrasi publik terkemuka. Beliau menerima Penghargaan Cendekiawan SDM Publik Berprestasi 2021 dari Bagian Administrasi Kepegawaian dan Hubungan Tenaga Kerja (SPALR) dari American Society of Public Administration.

Aurora adalah mahasiswa program Magister Urusan Pemerintahan di Sekolah Ilmu Ekonomi, Politik dan Kebijakan (EPPS). Baru-baru ini, ia turut menulis naskah pertamanya di Public Integrity yang berjudul, "From the Chinese Exclusion Act to the COVID-19 Pandemic: Analisis Historis Rasisme yang Dialami oleh Orang Asia-Amerika di AS" dan memenangkan penghargaan Makalah Terbaik di Konferensi COMPA 2022. Aurora meraih gelar Sarjana Seni di bidang Teater dan Studi Amerika Latin dari Universitas Smith dan gelar Magister Pendidikan di bidang Bahasa Inggris sebagai Bahasa Kedua (ESL) dan Studi Bilingual dari Fakultas Pendidikan Caldwell SMU, yang diperolehnya ketika bekerja di bidang pemrograman global di Fakultas Bisnis Cox, Universitas Southern Methodist (SMU).

Seongdeok Oh, seorang mahasiswa doktoral di bidang Manajemen Publik dan Nirlaba di Universitas Texas di Dallas, baru-baru ini ikut menulis sebuah artikel yang diterbitkan berjudul " From the Chinese Exclusion Act to the COVID-19 Pandemic: Analisis Historis Rasisme yang Dialami oleh Orang Asia Amerika di AS" di Public Integrity. Penelitiannya berfokus pada hubungan antara perilaku inovatif, kinerja organisasi, motivasi pelayanan publik, dan budaya organisasi. Beliau meraih gelar Sarjana Administrasi Publik dan gelar Sarjana ganda di bidang Jurnalisme & Komunikasi Massa dari Universitas Korea di Korea Selatan, serta gelar Master di bidang Kebijakan Publik dari institusi yang sama.