//

Keruntuhan masyarakat Mediterania pada akhir Zaman Perunggu dan peran dari bencana perubahan iklim

Peristiwa iklim kuno mengajarkan kita tentang perubahan iklim masa kini dan dampaknya terhadap wilayah yang rentan seperti Mediterania yang gersang, yang membutuhkan persiapan dan adaptasi.

Zaman Perunggu Mediterania adalah masa yang penuh dengan misteri kuno, drama sosial, dan intrik politik. Tidak ada yang lebih menarik perhatian para sejarawan, arkeolog, dan paleoklimatologi dibandingkan Runtuhnya Zaman Perunggu Akhir.

Keruntuhan Zaman Perunggu Akhir adalah interval yang terjadi sekitar 3.200 tahun yang lalu ketika setiap peradaban besar di seluruh wilayah Mediterania tengah dan timur - mulai dari Italia dan Yunani, melalui Turki dan Timur Tengah, hingga ke Mesir dan sebagian Afrika Utara - mengalami destabilisasi masyarakat, yang berpuncak pada peristiwa keruntuhan masyarakat yang hampir bersamaan

Pemerintah lokal dan regional, Kaisar dan Raja, jalur perdagangan regional dan antar wilayah, dan segala sesuatu yang dulunya teratur dan perkotaan tidak lagi ada. Bahkan komunitas sekecil kota pun ditinggalkan oleh penduduknya ketika gelombang imigran dan pengungsi yang sangat besar melintasi Mediterania.

Di Mesir, para penguasa menyatakan bahwa para imigran yang datang dari seluruh Eropa dan Timur Dekat adalah para pejuang yang mengerikan yang disebut "Orang-orang Laut". Dikatakan bahwa mereka datang untuk merampok dan menghancurkan desa-desa dan kota-kota, membunuh para pria, mencuri para wanita, dan tidak meninggalkan apa pun selain kehancuran di belakang mereka

Namun, pada kenyataannya, " Orang-orang Laut" yang ilusif itu kemungkinan besar adalah cerita penuh warna dan mitos sejarah, yang diciptakan oleh para pemimpin politik Mesir Kuno untuk memastikan bahwa masyarakat mereka sepenuhnya menentang orang luar, yang pada kenyataannya hanyalah para pengungsi yang putus asa yang melarikan diri dari kerajaan-kerajaan dan kota-kota di Mediterania yang runtuh, meninggalkan rumah-rumah mereka ketika seluruh masyarakat dan peradaban itu sendiri runtuh di sekelilingnya. Persisnya mengapa Keruntuhan Zaman Perunggu Akhir terjadi telah menjadi bahan perdebatan di antara para ilmuwan, dengan fokus baru-baru ini pada perubahan iklim Zaman Perunggu sebagai pemicu potensial. Teorinya adalah bahwa ketika iklim menjadi lebih kering dan gersang, peradaban Mediterania tidak lagi dapat menggunakan pertanian untuk menghasilkan makanan untuk diri mereka sendiri dan ternak mereka, sumber air tawar mengering, dan migrasi besar-besaran terjadi, yang semuanya berakibat pada berhentinya peradaban-peradaban yang bergantung pada kebutuhan-kebutuhan dasar ini.

Sebuah Misteri Kuno

Untuk menguji teori iklim, tinjauan luas terhadap semua penelitian iklim Zaman Perunggu dilakukan, dengan mengidentifikasi 92 penelitian untuk diperiksa secara lebih rinci. Semua kumpulan data ini diuji dengan kriteria yang ketat sehingga hanya yang terbaik yang dipilih untuk analisis lebih lanjut. Dari 92 yang asli, 24 catatan iklim yang tersebar di Mediterania tengah dan timur dengan penanggalan yang paling tepat dan akurat serta hasil yang paling rinci dipilih sehingga pemahaman akhir hanya terdiri dari data dengan kualitas terbaik.

Gambar 1. Lokasi situs-situs yang menyediakan catatan palaentologi dan arkeologi di (a) Mediterania timur dan (b) Levant. Sumber: Calian Hazell (penulis)

Jenis rekaman termasuk endapan stalagmit gua, inti sedimen laut dan danau, dan singkapan sedimen darat. Stalagmit adalah rekaman karbonat yang terbentuk secara purba, yang terperangkap di dalam molekul karbon dan oksigen yang membentuknya, nilai yang tepat untuk curah hujan lokal dan suhu untuk apa pun hingga resolusi musiman selama ribuan tahun. Inti sedimen dan singkapan berguna karena mengandung serbuk sari fosil, yang menunjukkan dengan tepat pohon dan tanaman mana yang tumbuh subur pada waktu tertentu. Karena pohon dan tanaman tertentu hanya hidup dalam kondisi lingkungan tertentu, jenis dan jumlah yang ada dapat memberi tahu kita seperti apa iklim saat itu. Semua data iklim ini kemudian dapat dibandingkan secara langsung dengan situs arkeologi lokal untuk memeriksa bagaimana pergeseran masyarakat berkorelasi dengan perubahan lingkungan.

Iklim atau Primata?

Hasil penelitian menunjukkan bahwa, meski dalam beberapa kasus, situs keruntuhan arkeologi berkorelasi dengan interval pergeseran iklim yang semakin kering, namun hal ini tidak selalu terjadi. Di beberapa lokasi, kondisi yang semakin gersang tidak disertai dengan penurunan masyarakat, sementara dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, rekonstruksi iklim menunjukkan kondisi lingkungan yang lebih lembab, namun arkeologi masih menunjukkan pengabaian masyarakat terhadap kota-kota besar dan kecil. 

Yang paling menarik, beberapa kumpulan data regional menunjukkan tidak adanya konsensus mengenai pergeseran iklim berskala luas secara sinkron. Jadi, meskipun kami berharap untuk melihat seluruh wilayah terkena dampak perubahan iklim dan menjadi lebih kering, seperti di Yunani dan Turki, hal ini tidak terlihat dalam data.

Gambar 2. Distribusi regional catatan iklim yang dianalisis dan sifat tren iklim sebelum dan selama Runtuhnya Zaman Perunggu Akhir. Sumber: Calian Hazell (penulis)
Catatan: Penanda lokasi digunakan untuk menunjukkan besarnya perubahan dalam catatan (ukuran penanda), durasi pergeseran ke arah peningkatan kekeringan (bayangan), dan kedekatan permulaan peningkatan kekeringan dengan interval keruntuhan (bentuk). Kotak berongga menunjukkan tidak ada pergeseran ke arah peningkatan kekeringan yang tercatat 200 tahun sebelum atau selama interval keruntuhan. Catatan arkeologi ditunjukkan dengan bintang, dengan bintang putih menandai situs yang menunjukkan ekspansi masyarakat atau kontinuitas yang tidak terbatas. Bintang hitam menunjukkan wilayah-wilayah utama yang mengalami kehancuran/penelantaran/penyusutan atau campuran dari peristiwa-peristiwa tersebut selama transisi dari Zaman Perunggu Akhir ke Zaman Besi (3180 - 3130 tahun yang lalu).

Sangat mungkin bahwa "ketahanan masyarakat" terhadap perubahan iklim, yaitu seberapa baik masyarakat dapat bereaksi dan beradaptasi terhadap perubahan yang mereka alami selama beberapa generasi, serta tingkat keparahan dan kecepatan perubahan apa pun dan bagaimana hal ini berdampak pada ketersediaan air di tingkat lokal, digabungkan dengan isu-isu lain, seperti seberapa luas dampak iklim mempengaruhi perdagangan lokal dan jaringan sosial, akan menciptakan banyak sekali skenario yang sangat kompleks dan bernuansa bagi para petani Zaman Perunggu. 

Sementara kerajaan berskala besar, kota metropolitan, dan jaringan perdagangan gagal dalam tata kelola dan kontrol administratif mereka, bagi kebanyakan orang, dampak peristiwa iklim diatur oleh adaptasi lokal, migrasi, dan respons budaya secara sukarela. Hasil penelitian ini mendukung seruan untuk pemahaman yang lebih baik tentang proses-proses yang mendasari ini dan pendekatan yang lebih holistik dalam mempelajari hubungan antara perubahan iklim dan masyarakat, serta menunjukkan perlunya lebih banyak catatan paleoklimatologi beresolusi tinggi di dekat situs-situs arkeologi untuk memahami lebih baik peran perubahan iklim dalam dinamika masyarakat Zaman Perunggu Mediterania.

Hebat, Tapi Siapa yang Peduli??

Jadi, mengapa kita harus peduli dengan berbagai peristiwa purba ini? Saat ini, kita semua rentan terhadap perubahan iklim, terutama daerah kering. Jika kedepannya perubahan iklim tidak sesuai dengan Perjanjian Paris 2015, maka iklim di Cekungan Mediterania akan bergeser dengan cara yang belum pernah terjadi sejak Zaman Perunggu Akhir. 

Publikasi terbaru menunjukkan bahwa perubahan ekosistem di Mediterania timur mungkin telah dimulai sebagai respons terhadap variabilitas iklim. Dan bukan hanya Mediterania yang menghadapi ancaman ini. Untuk memprediksi implikasi yang lebih luas dari perubahan iklim saat ini, sangat penting untuk memahami catatan iklim, perubahan lingkungan, dan dampak perubahan spesifik pada aktivitas manusia dan masyarakat dalam berbagai bentuk dan struktur. 

Dengan cara ini, untuk zaman modern, kita dapat menentukan lingkungan mana di wilayah mana yang cenderung memberikan reaksi dengan cara apa dan merencanakan berbagai persiapan, tanggapan, dan adaptasi untuk memberikan hasil terbaik dalam situasi dan skenario tertentu. Semua itu berkat pelajaran dari sejarah, asalkan kita terus melihat, mendengar, dan belajar.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Hazell, C. J., Pound, M. J., & Hocking, E. P. (2022). High-resolution Bronze Age palaeoenvironmental change in the Eastern Mediterranean: exploring the links between climate and societies. Palynology46(4), 1-20. https://doi.org/10.1080/01916122.2022.2067259

Dr. Calian Hazel saat ini bekerja sebagai Teknisi Laboratorium Senior di Universitas Northumbria di Newcastle. Pada tahun 2020, ia menyelesaikan tesis doktoralnya dan dianugerahi gelar doktor dalam bidang Ilmu Pengetahuan Bumi & Lingkungan. Selama sembilan tahun terakhir, ia telah memperoleh pengalaman yang luas dalam berbagai peran yang berhubungan dengan publik, pengawasan, manajemen, pemasaran, dan pengajaran di seluruh proyek akademisnya, membuatnya sangat terampil dan dapat ditransfer ke karier yang berbeda.