/

Pemanasan multikomponen untuk pemain bola basket

Dapatkah program pemanasan yang terdiri dari beberapa komponen secara efektif mengurangi kejadian keseleo pergelangan kaki dan cedera lutut pada pemain bola basket?

Bola basket adalah olahraga tim berbasis lapangan yang populer di mana para pemainnya mengalami aktivitas berselang yang ekstensif selama latihan dan permainan, melakukan akselerasi, perlambatan, lompatan, dan perubahan arah yang diselingi dengan periode aktivitas dengan intensitas rendah hingga sedang. Eksekusi berulang dari gerakan bola basket yang eksplosif ini memberikan tekanan mekanis yang ekstensif pada ekstremitas bawah, membuat pemain rentan terhadap kekuatan yang berpotensi merusak ketika melakukan gerakan memotong, melompat, atau melambat secara tiba-tiba selama latihan dan permainan.

Mengapa Cedera Sering Terjadi di Kalangan Pemain?

Aktivitas yang paling sering menyebabkan cedera pada bola basket di sekolah menengah atas meliputi permainan umum, rebound, dan bertahan, baik pada pemain pria maupun pemain wanita. Selain itu, pembebanan dinamis selama lompatan dan pendaratan kaki, tekukan lateral, dan puntiran selama gerakan bola basket dapat membuat pemain terkena gaya geser dan tekan yang sangat tinggi yang dapat membuat pemain mengalami nyeri punggung bagian bawah. Selain itu, tabrakan, jatuh, atau penangkapan yang salah juga dapat menyebabkan cedera kepala, pergelangan tangan, tangan, dan jari di antara para pemain bola basket.

Meskipun berbagai bagian tubuh rentan terhadap cedera, sebagian besar cedera yang diderita oleh pemain bola basket telah didokumentasikan pada bagian ekstremitas bawah. Lebih tepatnya, cedera pergelangan kaki dan lutut adalah yang paling sering dijumpai dalam berbagai sampel pemain bola basket.

Dr. Emilija Stojanović dan mantan pemain bola basket tingkat internasional, memimpin tim ilmiah multidisiplin internasional yang melakukan penelitian untuk menilai efek dari program pemanasan neuromuskuler multikomponen baru terhadap kejadian cedera ekstremitas bawah pada pemain bola basket pria dan wanita.

The novel multicomponent neuromuscular warm-up protocol for trained basketball players
Tabel 1. Protokol pemanasan neuromuskuler multikomponen yang baru untuk pemain bola basket terlatih.
Catatan: Latihan 1-6 dan 17-18 melibatkan pemain untuk menyelesaikan setiap set dari garis dasar ke garis tengah, kemudian jogging atau berjalan kembali ke garis dasar untuk memulai set berikutnya; Latihan 10-16 dilakukan di area kecil (3 m x 3 m).

Penelitian kami

The desain eksperimental ini adalah untuk membandingkan insiden cedera antara pemain yang mengikuti program pemanasan pencegahan cedera dengan pemain yang mengikuti program pemanasan biasa (keterampilan teknis dengan peregangan statis) selama satu musim bola basket. Empat tim yang terdiri dari 57 pemain (pria: n = 42; wanita: n = 15) dialokasikan untuk kelompok intervensi dan empat tim yang terdiri dari 55 pemain (pria: n = 43; wanita: n = 12) dialokasikan untuk kelompok kontrol.

Bagian pertama dari program pemanasan yang baru terdiri dari enam latihan lari yang dikombinasikan dengan peregangan aktif untuk mengaktifkan sistem kardiovaskular dan jalur neuromuskuler yang relevan dengan bola basket. Bagian kedua dari program pemanasan terdiri dari 10 latihan pencegahan khusus yang berfokus pada plyometrics, kekuatan inti dan kaki, serta keseimbangan. Selain itu, setiap latihan di bagian kedua dari program pemanasan terdiri dari tiga tingkat kesulitan yang semakin meningkat untuk memberikan variasi dan pilihan perkembangan. Para pemain dapat maju ke level berikutnya dari latihan tertentu ketika latihan tersebut dilakukan tanpa kesulitan untuk volume yang ditentukan. Bagian ketiga dari program pemanasan terdiri dari dua latihan kelincahan, dengan fokus pada kualitas gerakan, yang menekankan pada stabilitas inti, kontrol pinggul, dan keselarasan lutut yang tepat selama pemanasan. Program pemanasan neuromuskuler berlangsung selama kurang lebih 20 menit. Program ini tidak mengubah durasi keseluruhan dari setiap sesi latihan dibandingkan dengan apa yang biasanya dilakukan setelah pemanasan biasa.

Insiden Cedera

Penelitian ini mengamati tingkat kejadian cedera ekstremitas bawah 71% lebih rendah secara keseluruhan pada kelompok intervensi dibandingkan dengan kelompok kontrol. Mengenai diagnosis spesifik, tingkat kejadian keseleo pergelangan kaki bagian bawah (74%) dan cedera lutut (68%) terlihat pada kelompok intervensi dibandingkan dengan kelompok kontrol. Lebih jauh lagi, dengan mempertimbangkan mekanisme cedera, angka kejadian cedera ekstremitas bawah non-kontak secara keseluruhan lebih rendah 74% terlihat pada kelompok intervensi dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Penyelesaian aktivitas yang terdapat dalam program pemanasan neuromuskuler, serta penelitian sebelumnya yang melaporkan manfaat ketika mengikuti program serupa, mungkin telah menurunkan tingkat kejadian keseleo pergelangan kaki tanpa adanya kontak dengan mendorong adaptasi yang mengurangi kekuatan saat melakukan pendaratan, mengubah sensor posisi sendi, mengatur gerakan goyangan dengan lebih baik pada posisi kaki tunggal, mengaktifkan berbagai kelompok otot, dan/atau meningkatkan stabilitas dinamis. Latihan multikomponen juga dapat mengoptimalkan faktor risiko intrinsik melalui pengurangan kekuatan otot, ligamen, dan kekuatan kontak, sehingga memungkinkan pergelangan kaki untuk mempertahankan stabilitas atau memperbaiki penyimpangan saat mendarat di kaki lawan selama skenario terjadinya kontak.

Program Pemanasan Multikomponen

Studi multi-tim ini menunjukkan program pemanasan multikomponen yang baru yang menghasilkan lebih sedikit cedera ekstremitas bawah non-kontak, terutama keseleo pergelangan kaki dan cedera lutut, dibandingkan dengan program pemanasan biasa pada pemain bola basket pria dan wanita tingkat regional. Program pemanasan multikomponen yang diterapkan sebelum sesi latihan tim di lapangan selama satu musim penuh memberikan efek yang baik dalam menurunkan insiden keseleo pergelangan kaki dibandingkan dengan program pemanasan biasa pada pemain bola basket pria dan wanita regional. 

Selain itu, kelompok intervensi yang melakukan program pemanasan multikomponen mengalami kecenderungan tingkat kejadian cedera lutut yang lebih rendah daripada kelompok kontrol. Data mengenai insiden cedera ekstremitas bawah non-kontak secara keseluruhan menunjukkan tingkat insiden yang lebih tinggi pada kelompok kontrol, yang mendukung keampuhan program pemanasan neuromuskuler multikomponen dalam menurunkan cedera ekstremitas bawah non-kontak. Temuan ini dapat membantu para pelatih bola basket dan staf medis dalam mengembangkan strategi pencegahan cedera yang sesuai dengan cara yang praktis dan konsisten.

Implikasi dari Program Pemanasan Multikomponen

Program pemanasan multikomponen yang diterapkan sebelum sesi latihan tim di lapangan selama satu musim penuh memberikan efek yang baik dalam menurunkan insiden keseleo pergelangan kaki dibandingkan dengan program pemanasan biasa pada pemain bola basket pria dan wanita. Selain itu, kelompok intervensi yang melakukan program pemanasan multikomponen mengalami kecenderungan tingkat kejadian cedera lutut yang lebih rendah daripada kelompok kontrol. 

Data mengenai insiden cedera ekstremitas bawah non-kontak secara keseluruhan menunjukkan tingkat insiden yang lebih tinggi pada kelompok kontrol, yang mendukung keampuhan program pemanasan neuromuskuler multikomponen dalam menurunkan cedera ekstremitas bawah non-kontak. Temuan ini dapat membantu para pelatih bola basket dan staf medis dalam mengembangkan strategi pencegahan cedera yang sesuai dengan cara yang praktis dan konsisten.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Stojanović, E., Faude, O., Nikić, M., Scanlan, A. T., Radovanović, D., & Jakovljević, V. (2023). The incidence rate of ACL injuries and ankle sprains in basketball players: a systematic review and meta-analysis. Scandinavian Journal of Medicine & Science in Sports, 10.1111/sms.14328. https://doi.org/10.1111/sms.14328

Emilija Stojanović adalah asisten profesor di Fakultas Ilmu Kedokteran, Universitas Kragujevac, Serbia. Studi tersier dan pengalaman atletisnya sebagai pemain bola basket tingkat tinggi (dengan lebih dari 300 pertandingan di liga bola basket Serbia dan Prancis, Kejuaraan Eropa Wanita FIBA U16 dan U18, serta Kejuaraan Balkan U18) telah menantang sekaligus bermanfaat, yang secara signifikan membentuk fokus penelitiannya. Didukung oleh keinginan Emilija untuk memajukan praktik-praktik dalam bola basket, penelitiannya berfokus pada peningkatan proses resep latihan dan mengoptimalkan adaptasi latihan untuk kesehatan, kebugaran, dan performa.