Have you ever heard of screen tourism?
///

Promosi pariwisata film di Francois Spanyol

Strategi pariwisata yang dipicu oleh film Hollywood juga beresonansi di Spanyol pada tahun 1950-an; hal ini bertepatan dengan kedatangan kontingen besar turis Amerika di kota-kota bersejarah di Eropa.

Pernahkah Anda mendengar tentang pariwisata film? Ini melibatkan negara-negara yang menggunakan produk audio-visual internasional untuk mempromosikan pariwisata dan memamerkan kecanggihan diplomatik mereka. Banyak orang mengasosiasikan pariwisata film dengan produksi Hollywood seperti “Roman Holiday” (1953), yang dibintangi oleh Audrey Hepburn dan Gregory Peck. Namun, bagaimana jika sebuah negara diktator menggunakan strategi ini untuk menarik wisatawan internasional dan mencari pengakuan dari komunitas internasional? Contoh kasusnya, pada periode yang sama ketika Hepburn dan Peck melakukan syuting di Roma, Spanyol menggunakan sinema untuk menyebarkan citra negara yang disalahpahami dan ingin membuka diri terhadap dunia serta mendapatkan pijakan dalam industri pariwisata yang sedang berkembang

Ringkasan Video Pendek: CAHAYA, KAMERA, AKSI: Keajaiban PARIWISATA FILM! #Shorts
Gambar 1. Kartun yang disisipkan dalam artikel 'Cultura turística' ('Budaya Pariwisata') yang ditulis oleh Eduardo Cativiela.
Kredit. Revista Aragón, April 1947, no. 203, hal. 27 (diambil dari Perpustakaan Virtual Aragón)

Indoktrinasi Turis dan Realitas Fiksi Spanyol

Tahun 1940-an tidak diragukan lagi merupakan masa-masa yang sulit bagi penduduk Spanyol. Terisolasi secara politik dan ekonomi, mereka diajari untuk menyambut turis melalui propaganda dan film Francois yang sering kali menampilkan flamenco dan adu banteng. Majalah-majalah wisata domestik tanpa malu-malu mengklaim bahwa para turis yang pulang ke rumah merasa takjub dengan "seni Spanyol, kelimpahan masakan kami, kesopanan Spanyol, dan yang terpenting, kedamaian yang kami nikmati." Ini adalah alasan yang tepat untuk menyembunyikan kelaparan yang terjadi pada masa pasca perang. Meskipun pariwisata bukanlah aspek yang menonjol dalam budaya Spanyol, Kementerian Informasi dan Pariwisata, yang didirikan pada tahun 1951, berusaha untuk mengubahnya. Kemungkinan diktator Franco tidak mengetahui konsep "daya tarik wisata (soft power)," yang baru akan diciptakan pada awal tahun 1990-an, namun hal ini tidak menghentikannya untuk menyajikan realitas fiksi kepada para turis dan penonton bioskop.

Gambar 2. Kartu pos 'Spanyol pandereta' untuk seorang turis Prancis pada tahun 1950-an. 
Kredit. Koleksi pribadi penulis.

Festival Cannes sebagai Etalase untuk Pembaharuan Spanyol

Lembaga yang baru dibentuk, Kementerian Informasi dan Pariwisata, mengawasi berbagai kegiatan, termasuk pariwisata, seni pertunjukan, sastra, dan sinema. Sensor yang ketat diberlakukan untuk memastikan bahwa kegiatan-kegiatan tersebut menampilkan citra Spanyol yang sesuai dengan moralitas yang berlaku, baik bagi warga Spanyol maupun wisatawan. Meskipun hal ini mudah dilakukan untuk pasar domestik, masih belum jelas apakah pasar luar negeri akan menerima aturan Franco. Pada tahun 1953, Festival Film Cannes menyediakan platform yang ideal untuk meluncurkan visi baru diplomasi Spanyol dengan menampilkan flamboyan dan kecerdasan seni Spanyol. Delegasi nasional mempersembahkan "Magic and Mystery of Flamenco," sebuah film non-fiksi yang menampilkan penari populer Antonio, berlatar belakang warisan Spanyol yang unik, serta "Welcome Mister Marshall," komedi pahit dengan referensi terbuka terhadap "Marshall Plan" Amerika Serikat. Kedua film tersebut menimbulkan sensasi di festival, dan para pembuat film Spanyol selanjutnya dituntut untuk menggabungkan unsur komedi dan spektakuler sebagai formula baru yang sukses.

Gambar 3. Pesta yang diselenggarakan oleh Delegasi Spanyol di Festival Film Cannes.
Catatan. Pesta ini dihadiri oleh lebih dari 500 orang dan termasuk partisipasi Carmen Sevilla dan Marujita Díaz.
Kredit. Primer Plano, 11 April 1954 (diambil dari Filmoteca Nacional de Catalunya).

Mengembangkan Strategi Pariwisata yang Dipicu oleh Film di Spanyol

Flamboyan dan kecerdasan saja tidak cukup untuk membangun fondasi "Merek Spanyol" yang berbasis di Andalusia. Untuk mencapai hal ini, Kementerian Informasi dan Pariwisata memutuskan untuk menerapkan teknik pariwisata berbasis film yang telah dicoba dan diuji secara internasional. Idenya adalah untuk menggambarkan aktor internasional yang terbenam dalam konteks wisata terbuka, menampilkan adat istiadat dan sumber daya Andalusia, dan menghadirkan wisatawan yang memiliki pengalaman mengikuti jejak mereka yang digambarkan dalam "Roman Holiday" dan "Summertime." Strategi ini juga menyoroti kontras budaya antara pengunjung modern dan penduduk asli tradisional, menekankan "perbedaan Spanyol" dan membina hubungan romantis di antara mereka, serta menampilkan transformasi turis setelah pengalaman mereka. Strategi ini dijalankan dalam dua tingkat: melalui film nasional dan produksi bersama, dengan beberapa nuansa yang tidak boleh luput dari perhatian.

Spanyol sebagai 'Teman Amerika'

Setelah "Pakta Madrid" pada tahun 1953, sebuah perjanjian yang mengakui Spanyol dan Francoisme sebagai sekutu Amerika Serikat, film-film Spanyol seperti "A Sprite in Jerez" (1953), "Anything Could Happen in Granada" (1954), dan "Selamat tinggal Seville" (1955) secara mencolok menampilkan turis-turis Amerika Serikat, sebuah pasar yang sangat diminati. Film-film ini menggambarkan antagonisme patriotik antara para protagonis, yang mendefinisikan hubungan Spanyol-Amerika dalam film dengan para turis. Dengan kata lain, hubungan cinta-benci yang ramah yang menyoroti jarak, keistimewaan, dan perbedaan Spanyol, sambil menampilkan rasa humor, pesona, dan kecerdasan protagonis Spanyol. Selain itu, ketiga film ini menggabungkan tiga balet spektakuler yang menampilkan kekayaan seni Spanyol dalam versi Andalusia, dengan latar belakang yang beragam seperti panen anggur sherry, legenda Hispanik-Muslim, dan arsitektur tradisional Sevilla.

Gambar 4. Para sinematografer dalam promosi 'Selamat tinggal, Sevilla'.
Kredit. Koleksi pribadi penulis.

Menarik Pasar Turis di Sekitarnya

Dalam hal produksi bersama, film-film seperti "Andalusia Nights," "Bread, Love and Andalusia," dan "Honeymoon" sangat menonjol. Film-film ini melayani tiga pasar turis yang berbeda: Prancis, Italia, dan Inggris. Film-film ini juga sedikit berbeda dari pola nasional, karena selera humornya kurang menonjol, dan benturan dengan keanehan yang eksotis lebih ditekankan. Spanyol dicirikan sebagai "tanah yang tak terduga," sebuah negara yang menarik di mana apa pun bisa terjadi. Agenda Franco menekankan dominasi perasaan di atas akal, pujian untuk wanita Andalusia, dan promosi yang disengaja untuk produk dan warisan Spanyol, semua direproduksi dengan mudah dalam produksi bersama. Seringkali, ada dua versi dari film-film ini - satu untuk orang Spanyol dan satu lagi untuk pasar luar negeri. Pementasan balet menjadi semakin spektakuler, dan partisipasi tokoh-tokoh Spanyol sebagai duta besar adalah fitur reguler dalam film-film ini.

Gambar 5. Foto dari pembuatan film "Pan, amor y Andalucía" di Plaza de España di Sevilla. 
Kredit. Koleksi pribadi penulis.

Sebagai Kesimpulan

Namun, mungkin aspek yang paling signifikan dari film-film turis pada tahun 1950-an, baik nasional maupun internasional, adalah pengakuan awal mereka terhadap pariwisata sebagai sebuah fenomena yang memiliki kekuatan untuk mengubah kehidupan para wisatawan yang sedih setelah terpapar sebentar dengan "perbedaan" Spanyol. Pada tahun-tahun awal dekade ini, transformasi ini digambarkan dengan cara karikatur dari sudut pandang penduduk asli. Namun, seiring berjalannya dekade, para pembuat film internasional mendekati puncak promosi pariwisata film dengan "Honeymoon," kombinasi cerdas dari strategi film domestik dan film yang diproduksi bersama yang memperkenalkan untuk pertama kalinya persepsi wisatawan tentang transformasi mereka. Setelah perjalanan mereka ke Spanyol, kehidupan mereka tidak akan pernah sama lagi, seperti yang akan dialami oleh jutaan turis internasional selama tahun 1960-an.

Catatan: Publikasi ini merupakan bagian dari proyek TED2021-131577B, yang didanai oleh MCIN/AEI/10.13039/501100011033 dan oleh Uni Eropa "NextGenerationEU"/PRTR

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Puche-Ruiz, M. C. (2022). Flamboyance and wit. The promotion of film-induced tourism and Andalusian-inspired ‘brand Spain’under the Ministry of Information and Tourism (1953-1959). Journal of Tourism History14(2), 167-201. https://doi.org/10.1080/1755182X.2022.2118377

Maria C. Puche-Ruiz adalah peneliti pascadoktoral di Universitas Sevilla (Spanyol). Ia memfokuskan penelitian akademisnya pada hubungan antara identitas nasional dan teritorial dan sinema, dengan penekanan khusus pada analisis film yang menggambarkan pengalaman turis dan kebijakan pariwisata di Andalusia (Spanyol), membentuk garis penelitian yang inovatif melalui analisis kualitatif dan kodifikasi melalui perangkat lunak NVivo. Kesimpulan utamanya bertujuan untuk menyoroti dampak dari daya tarik wisata (soft power) dalam film sepanjang sejarah. Dia telah menerima Penghargaan bergengsi untuk tesis terbaik di bidang Humaniora ("Pariwisata dan Identitas Teritorial. Bioskop sebagai alat untuk menganalisis Pariwisata di Andalusia [1905-1975])" dari Akademi Dokter Kerajaan Spanyol pada tahun 2020.