Digitalisation and the Circular Economy in the Textile and Clothing Industry
////

Dari benang yang compang-camping hingga mimpi digital: Melancarkan revolusi sirkular dalam dunia mode!

Bagaimana adopsi teknologi digital dapat memfasilitasi transisi menuju ekonomi sirkular dalam industri tekstil dan pakaian?

Industri tekstil dan pakaian (T&C) telah lama dikaitkan dengan praktik-praktik yang tidak berkelanjutan, kurang dalam hal daur ulang dan sirkularitas. Namun, pergeseran paradigma sedang berlangsung karena industri ini menyadari perlunya perubahan. Di sini, kami mengeksplorasi transformasi industri T&C Jerman dan menilai peran teknologi digital dalam mendukung masa depan yang lebih berkelanjutan.

Video Summary or Article

Industri tekstil dan pakaian

Industri T&C merupakan konsumen terbesar keempat untuk bahan baku primer dan air setelah industri makanan, perumahan, dan transportasi, serta penghasil terbesar kelima emisi gas rumah kaca. Selama beberapa dekade terakhir, industri ini telah menyaksikan pertumbuhan permintaan yang eksponensial, yang mengarah pada rantai pasokan global yang kompleks di mana Uni Eropa (UE) memainkan peran kunci sebagai importir dan pengguna akhir utama. Namun, ada kekhawatiran yang berkembang atas konsumsi energi dan air, penggunaan bahan kimia, produksi limbah padat, dan emisi CO2. Saat ini, sistem produksi linear dalam industri T&C menyebabkan hilangnya sumber daya yang signifikan, dengan kurang dari 1% tekstil yang didaur ulang untuk dijadikan produk baru.

Secara lebih spesifik, industri ini telah mengalami perubahan struktural yang signifikan di Jerman sejak tahun 1970-an, yang menyebabkan penurunan produksi dan lapangan kerja. Globalisasi dan perdagangan internasional memainkan peran utama dalam transformasi ini, karena perusahaan-perusahaan Jerman menghadapi persaingan yang semakin ketat. Industri fesyen menjadi saling terhubung secara global, dengan proses produksi yang tersebar di berbagai lokasi. Pergeseran ke arah internasionalisasi dan optimalisasi biaya melalui sistem berteknologi rendah dan outsourcing telah menyebabkan meningkatnya persaingan, sehingga Jerman menjadi salah satu importir tekstil terbesar.

Keberlanjutan, ekonomi sirkular, dan digitalisasi

Sebagai bagian dari Kesepakatan Hijau, Uni Eropa telah meluncurkan Rencana Aksi Ekonomi Sirkular, yang secara khusus berfokus pada sektor-sektor yang menggunakan sumber daya intensif seperti tekstil dan pakaian. Rencana ini bertujuan untuk bertransisi menuju ekonomi sirkular berkelanjutan yang memisahkan pertumbuhan ekonomi dari konsumsi sumber daya. Ekonomi sirkular berupaya melestarikan sumber daya alam, menjaga lingkungan dan kesehatan manusia, memastikan ketersediaan bahan baku, dan mengurangi emisi gas rumah kaca, sehingga menjadi instrumen yang berharga untuk perlindungan iklim. Strategi Uni Eropa untuk Tekstil Berkelanjutan dan Sirkular mensyaratkan bahwa pada tahun 2030 hanya tekstil yang tahan lama, dapat diperbaiki dan didaur ulang, yang sebagian besar terbuat dari serat daur ulang, bebas dari bahan berbahaya, dan diproduksi sesuai dengan hak-hak sosial, yang boleh beredar di pasaran. Pemerintah Jerman telah mengambil langkah-langkah untuk menerapkan strategi ini ke dalam strategi ekonomi sirkular nasionalnya.

Keberlanjutan, ekonomi sirkular, dan digitalisasi
Kredit. Midjourney

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa teknologi digital dapat mendukung transisi menuju ekonomi sirkular. Internet of Things (IoT), data besar, dan analitik, misalnya, telah diidentifikasi sebagai alat yang sangat penting dalam transisi ini, yang menawarkan fungsi-fungsi seperti desain produk yang lebih baik dan berkelanjutan, pemantauan dan pelacakan, dukungan teknis, dan pemeliharaan prediktif. Dalam industri T&C, penelusuran yang transparan dan berbagi informasi di seluruh rantai pasokan merupakan prasyarat untuk keberlanjutan dan sirkularitas. Namun, hambatan seperti ketersediaan teknologi, kelayakan ekonomi, dan keahlian digital menghambat digitalisasi secara luas di industri ini.

Kerangka kerja untuk bertransisi ke ekonomi sirkular

Sebuah investigasi baru-baru ini terhadap 29 perusahaan T&C kecil dan menengah, yang sebagian besar berbasis di Jerman, menunjukkan bahwa industri ini sedang berubah, dengan ekonomi sirkular secara bertahap menjadi prioritas strategis. Untuk sepenuhnya merangkul ekonomi sirkular, kemitraan dan investasi kolaboratif sangat penting. Perusahaan harus mendapatkan pemahaman holistik tentang rantai pasokan mereka untuk mencapai tujuan yang diuraikan dalam strategi Uni Eropa. Hal ini termasuk penerapan paspor produk digital untuk memastikan transparansi dan ketertelusuran di seluruh rantai pasokan. Perusahaan perlu mengalihkan fokus mereka di luar rantai pasokan hulu dan mempertimbangkan proses hilir seperti penggunaan, pembuangan, dan daur ulang produk, yang didukung oleh langkah-langkah yang tepat dalam pengembangan produk.

Kerangka kerja operasional yang praktis dapat membantu perusahaan bertransisi ke ekonomi sirkular (Gambar 1) dan bertindak sebagai cetak biru di tingkat atas untuk memulai dan memantau transisi tersebut.

Gambar 1. Kerangka kerja operasional untuk transisi menuju ekonomi sirkular
SDG = Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. SMAC = media sosial, seluler, analitik/big data, cloud. BRAID = blockchain, robotika, kecerdasan buatan, internet of things, fabrikasi digital.
Kredit. Wiegand dan Wynn, 2023

Cetak biru ini melibatkan penyelarasan strategi ekonomi sirkular dengan tujuan keberlanjutan yang lebih luas dan menggabungkannya ke dalam strategi bisnis secara keseluruhan. Inisiatif untuk mengubah budaya perusahaan, memulai program pelatihan, mendorong restrukturisasi organisasi, dan memperkenalkan desain ulang produk sangatlah penting. Elemen-elemen yang penting adalah kolaborasi di antara mitra rantai pasokan, perawatan akhir masa pakai, penilaian kualitas, dan transparansi data. Adopsi teknologi digital, melalui proyek percontohan dan inisiatif perubahan teknologi yang lebih luas, akan semakin memudahkan transisi ini. 

Tabel 1. Matriks daftar tindakan untuk transisi menuju ekonomi sirkular

Tabel 1 menunjukkan tindakan potensial untuk mendukung transisi ini, termasuk yang terkait dengan pengembangan produk, manufaktur, dan proses terkait. Inisiatif-inisiatif ini, meskipun tidak lengkap, membutuhkan koordinasi, referensi silang, dan kepemimpinan yang efektif dari manajemen senior perusahaan.

Kesimpulan

Peraturan pemerintah dan tekanan konsumen mendorong banyak sektor industri untuk mengadopsi tujuan dan sasaran keberlanjutan. Agar dapat bertahan dan berkembang, industri T&C harus secara radikal mengubah cara operasinya dan mempercepat transisinya ke prinsip-prinsip ekonomi sirkular. Teknologi digital dapat memainkan peran penting dalam mendesain ulang produk, mengubah praktik kerja, dan mengadopsi model bisnis baru di seluruh rantai pasokan yang diperluas untuk menciptakan masa depan yang lebih berkelanjutan bagi industri T&C.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š

Referensi jurnal

Wiegand, T., & Wynn, M. (2023). Sustainability, the circular economy and digitalisation in the German textile and clothing industry. Keberlanjutan15(11), 9111. https://doi.org/10.3390/su15119111

Tina Wiegand adalah seorang dosen di Universitas Ilmu Terapan Hof. Beliau menyelesaikan gelar ganda di bidang Administrasi Bisnis dengan fokus pada manajemen rantai pasokan dan gelar Master dengan fokus pada manajemen proyek. Beliau bekerja di industri tekstil selama lebih dari sepuluh tahun di bidang manajemen proyek dan proses, dengan tanggung jawab manajerial di bidang pembelian operasional dan strategis untuk berbagai merek perusahaan. Selain itu, ia juga memiliki pengalaman dalam proyek-proyek sistem yang signifikan. Saat ini, ia sedang mengejar gelar doktoral di Universitas Gloucestershire, Inggris, meneliti digitalisasi dan sirkularitas dalam rantai pasokan tekstil.

Martin Wynn adalah Lektor Kepala di bidang Teknologi Informasi di Fakultas Bisnis, Komputasi dan Ilmu Sosial di Universitas Gloucestershire dan meraih gelar doktoral dari Universitas Nottingham Trent. Beliau diangkat sebagai Rekan Peneliti di Universitas London Timur, dan menghabiskan 20 tahun di industri di perusahaan farmasi Glaxo dan perusahaan minuman HP Bulmer. Minat penelitiannya meliputi digitalisasi, sistem informasi, keberlanjutan, manajemen proyek, dan perencanaan kota. Buku terbarunya, Handbook of Research on Digital Transformation, Industry Use Cases, and the Impact of Disruptive Technologies, yang diterbitkan pada tahun 2022.