/

Semut jarum invasif Asia ditemukan di Eropa, ancaman bagi keanekaragaman hayati

Spesies eksotik invasif dianggap sebagai salah satu penyebab utama krisis keanekaragaman hayati saat ini.

Spesies eksotik yang invasif dianggap sebagai salah satu penyebab utama krisis keanekaragaman hayati saat ini. Dalam beberapa tahun terakhir, manusia telah mendatangkan 200 spesies semut dari luar wilayah distribusi alami mereka dan beberapa di antaranya telah menjadi invasif. Perdagangan hewan peliharaan eksotik global dan perdagangan tanaman global telah membantu pengangkutan serangga-serangga tersebut. Hal ini menimbulkan berbagai pro dan kontra, dan bahkan baru-baru ini dispekulasikan dapat membantu mengatasi krisis iklim. Tidak demikian halnya dengan semut jarum Asia, atau dalam penamaan Latin disebut, Brachyponera chinensis, yang telah mengalami perluasan wilayah persebaran dalam 80 tahun terakhir.

Brachyponera chinensis

Asal-usul semut jarum Asia

Semut jarum Asia telah mengalami penyebaran selama beberapa dekade, secara alami berasal dari wilayah Cina, Jepang, semenanjung Korea, dan Taiwan. Semut ini kemudian menginvasi Amerika Serikat pada tahun 1930-an, di mana B. Chinensis dapat ditemukan di 17 negara bagian Amerika Serikat saat ini. Yang menjadi ciri khas dari semut jarum Asia adalah efek negatif dan keberadaannya terhadap semut lain di daerah invasi karena racun yang dikandungnya dapat membunuh serangga lain saat menggigit. Bagi manusia, gigitannya juga menyebabkan reaksi alergi yang menyakitkan, yang telah menjadi masalah kesehatan masyarakat karena meningkatnya kasus alergi akibat kehadiran semut ini.

Semut jarum Asia ditemukan di Eropa

Sebuah tim yang dipimpin oleh Institut Biologi Evolusioner (IBE) - sebuah perusahaan gabungan antara Consejo Superior de Investigaciones Científicas (CSIC) dan Universitas Pompeu Fabra (UPF) di Barcelona - membagikan hasil temuan perdana semut jarum Asia di wilayah Eropa. Semut yang diidentifikasi adalah semut jantan, yang tertarik pada sumber cahaya di area perumahan di Naples, Italia pada awal Juli. Setelah dilakukan evaluasi dan analisis genetik, temuan menunjukkan bahwa identifikasi terhadap B. Chinensis adalah benar dan merupakan yang pertama dari jenisnya di daratan Eropa.

Hal yang membuat B. Chinensis berbeda adalah bagaimana hasil morfologi menunjukkan bahwa spesies invasif ini berbeda dengan kelompok invasif lainnya di wilayah tersebut, termasuk divisi Dolichoderinae, Formicinae, dan Myrmicinae . Sebaliknya, semut jarum Asia termasuk dalam Ponerinae, yang dikenal sebagai semut predator, meskipun genus Brachyponera terisolasi dari jenis asli Eropa-Mediterania yang sejenis. Jika biasanya panduan wisata Anda ke Eropa meliputi tamasya, transportasi, dan landmark, semut jarum Asia mungkin merupakan daya tarik terbaru (meskipun tidak diinginkan) dalam daftar kunjungan Anda, menurut para ilmuwan yang telah memverifikasi keberadaannya di daerah tersebut. 

Konfirmasi semut jantan tersebut merupakan hasil analisis genetik oleh peneliti INPhINIT, Mattia Menchetti, di Laboratorium Keanekaragaman dan Evolusi Kupu-kupu - bagian dari IBE, yang berteori bahwa asal semut tersebut mungkin dari Amerika Serikat, atau semut tersebut berasal dari benua Eropa dan Amerika Utara dengan lokasi yang sama. Semut yang dikumpulkan juga merupakan semut jantan yang sedang terbang, yang mengindikasikan proses berkerumun dan keberadaan sarang pada tahap lanjut. Menurut Menchetti, sumber sarang bisa berada di mana saja, mulai dari daerah yang sulit dijangkau, atau di dalam koloni yang sulit ditemukan - memberikan waktu bagi serangga untuk berkembang biak tanpa terlihat.

Menchetti mengatakan bahwa barcode genetik - yang juga disebut sebagai barcode DNA - adalah aset yang sangat membantu untuk mencari spesies tertentu, yang memungkinkan sekuens DNA bertindak serupa dengan barcode unik, yang mengidentifikasi sampel yang dikumpulkan.

Perdagangan memfasilitasi penyebaran spesies asing

Semut sering kali diperkenalkan ke lingkungan baru melalui perdagangan tanaman dan globalisasi. Pergerakan dan pertumbuhan perdagangan tanaman ke kebun-kebun pribadi menutupi penemuan serangga pada tahap awal perkembangannya, sehingga ketika mereka menyebar, penemuan invasi ini cukup mengejutkan. Hal ini juga terjadi pada Brachyponera chinensis.

Menghentikan spesies invasif merupakan tantangan yang terus berkembang

Masalah dengan spesies invasif, terutama yang seperti B. Chinensis, adalah masalah yang ditimbulkannya bagi kesehatan masyarakat dan ekosistem baru mereka. Di daerah perkotaan, krisis kesehatan masyarakat sangat jelas terlihat, yang menyoroti pentingnya regulasi dan identifikasi spesies invasif yang lebih dekat dengan waktu kedatangannya. Dinas Kehutanan USDA telah mengkonfirmasi bahwa terdapat peningkatan jumlah serangga ini. Setelah spesies invasif berkembang ke dalam suatu ekosistem, kita tidak dapat membasminya tanpa sumber daya dan material yang tak terukur jumlahnya, sehingga fase laten dalam invasi menjadi faktor kunci untuk menghindari gangguan ekologi berskala besar. Beberapa wilayah telah menggunakan virus kecil untuk melawan jenis serangga invasif, seperti uji coba yang dilakukan di Atlanta untuk memerangi semut api invasif di wilayah tersebut, tetapi sebagian besar ilmuwan sepakat bahwa menghentikan invasi pada fase laten adalah kuncinya.

Fase laten didefinisikan sebagai periode yang dibutuhkan spesies invasif untuk menjadi mapan di tempat baru, membuatnya terlokalisasi. Roger Vila, peneliti utama yang terlibat dalam analisis genetik B. Chinensis, menjelaskan bahwa metode pengendalian jenis spesies invasif akan mengharuskan kita untuk "mengalihkan sumber daya ke arah biomonitoring" - suatu hal yang akan mengarahkan pada identifikasi di awal dan menghasilkan tim respons segera setelah spesies tersebut teridentifikasi. Masih belum diketahui seberapa cepat spesies ini akan menyebar ke seluruh Eropa dan mengancam ekosistem asli di seluruh benua.