//

Siapa penemu sepak bola? Dari 'Permainan Paling Sederhana' hingga 'Permainan Paling Indah'

Siapa sebenarnya yang menemukan olahraga paling populer di dunia? Banyak yang mengaitkan dengan seorang pendeta Inggris abad kesembilan belas, John Charles Thring, yang mengembangkan kode sepak bola yang disebut "The Simplest Game."

Catatan editor: Menurut dokumen resmi FIFA, sepak bola modern ditemukan di Inggris pada tahun 1863. Namun, catatan paling awal tentang permainan yang melibatkan tendangan bola berasal dari manual militer Tiongkok yang berasal dari abad ke-2 yang disebut Tsu’Chu. Seperti biasa, artikel ini ditulis oleh penulis pihak ketiga, yang independen dari Neliti dan The Academic. Artikel ini tidak serta merta mencerminkan pendapat editor atau manajemen Neliti dan The Academic, dan semata-mata mencerminkan pendapat penulis artikel.

Kemungkinan versi awal dari apa yang akan menjadi sepak bola asosiasi, atau sepak bola, berkembang pada waktu yang berbeda dan di tempat yang berbeda di seluruh dunia. Namun, olahraga paling populer di dunia ini yang mana dimainkan dan diwasitkan di Piala Dunia FIFA di Qatar pada November 2022, berhutang banyak kepada orang Inggris abad kesembilan belas, John Charles Thring (1824-1909), seorang kepala sekolah dan pendeta yang dikenal keluarganya sebagai Charles.

Charles Thring, sebelum 1869

Pendidikan Thring di Sekolah Shrewsbury dan Cambridge

Thring masuk ke Sekolah Shrewsbury, sekolah asrama dan sekolah untuk anak laki-laki, pada tahun 1836. Kepala sekolahnya, Benjamin Kennedy, adalah seorang cendikiawan klasik terkemuka dan sekolahnya adalah yang terkemuka di Inggris karena pengajaran bahasa Latin dan Yunaninya. Thring adalah murid yang kompeten, tetapi dia lebih menonjol di lapangan daripada di kelas: dia bermain untuk tim kriket sekolah di musim panas dan menikmati sepak bola di musim dingin. Seperti semua sekolah pada periode ini, Shrewsbury memiliki kode sepak bolanya sendiri. Seperti permainan di dua sekolah terkemuka lainnya, Perguruan Tinggi Eton dan Sekolah Harrow, sepak bola didasarkan pada menendang dan menggiring bola daripada permainan penanganan dan passing yang dimainkan di Sekolah Rugby.

Pada tahun 1843, Thring melanjutkan sekolahnya ke almamater kepala sekolahnya, di Perguruan Tinggi St John di Universitas Cambridge. Sepak bola sangat populer di kalangan mahasiswa dan permainan dimainkan di Parker's Piece. Namun, dengan setiap pemain terbiasa dengan kode sekolahnya sendiri, berakhir dengan pertandingan tidak memuaskan, akan menyebabkan perselisihan tentang peraturan, dan sering berakhir dengan cedera, pertengkaran, dan kehilangan kesabaran. Beberapa upaya dilakukan untuk membentuk klub sepak bola, tetapi semuanya gagal karena tidak adanya kode seragam.

Anggota dari Asosiasi Klub Sepak Bola Universitas Cambridge (CUAFC) 1924

Sepak bola di Cambridge

Tiga tahun kemudian, dan sekarang sudah menjadi siswa senior, Thring dan seorang teman sekolahnya, Henry de Winton - yang tinggal di sebelah Universitas Trinity - membujuk mantan murid sekolah lain untuk bergabung dengan mereka dalam membentuk klub sepak bola. Mereka membujuk murid yang berasal dari sekolah yang menyukai menendang dan menggiring bola – seperti Charterhouse, Sekolah Westminster, dan Universitas Winchester selain Eton, Harrow, dan Shrewsbury – merasa mudah untuk berkompromi dengan kode, tetapi kebiasaan mantan anak laki-laki Rugby seperti meretas tulang kering , membuat tersandung pelari, dan berlari dengan bola di tangan mereka, terbukti menjadi hambatan yang terlalu besar dan proyek tersebut ditinggalkan. 

Namun, keinginan untuk bermain sepak bola tetap ada. Pada tahun 1848, sekelompok siswa Cambridge lainnya bekerja untuk menghasilkan kode umum dan menerbitkannya sebagai 'Aturan Cambridge', dan menampilkannya di Parker's Piece. Tidak ada salinan yang selamat, tetapi karena generasi siswa selanjutnya mengadakan lebih banyak pertemuan, tampaknya usaha mereka tidak memuaskan. Kesuksesan harus menunggu hingga tahun 1856, dan dibutuhkan pengecualian elemen Rugby untuk mendapatkan persetujuan. Salinan Hukum Klub sepak bola Universitas disimpan dalam arsip di Sekolah Shrewsbury.

Peraturan Cambridge tentang “Bola Sepak”, 1856

Thring lulus pada tahun 1847, dan melanjutkan belajar untuk Tahbisan Suci, dan menjadi seorang pendeta pada tahun 1849. Dia menyelesaikan magang gerejawi dengan melayani sebagai asisten di gereja ayahnya di Alford di wilayah barat daya Somerset. Dia mendapatkan promosi ke daerah tetangga Gloucestershire pada tahun 1855 dan kemudian ke wilayah tetangganya lagi, Wiltshire, pada tahun 1857. Semua pemikiran sepak bola ditangguhkan: kebutuhan untuk membuat citranya dalam profesinya dan terlalu dini untuk diberi label 'Kristen berotot' adalah penyebab. Berawal dari publikasi pada tahun 1857 dari kisah Thomas Hughes tentang petualangan seorang anak laki-laki di Sekolah Rugby pada tahun 1840-an berjudul - Hari Sekolah Tom Brown - yang akan segera memungkinkan para pria tidak hanya bermain sepak bola tetapi juga membuat permainan seperti itu menguntungkan secara sosial. Namun pada saat itu, Thring sedang berpacaran dan merayu calon istrinya, Lydia Meredith, yang mana dinikahinya pada tahun 1858.

Sekolah Tata Bahasa Uppingham

Thring yang sekarang membutuhkan gaji yang lebih tinggi, mendapat tawaran mengajar di Sekolah Tata Bahasa Uppingham di daerah tengah Rutland yang sangat tepat waktunya baginya. Kakak laki-lakinya, Edward, adalah kepala sekolah, dan dia membutuhkan pemuda yang tidak hanya untuk mengajar murid laki-lakinya tetapi juga untuk mengawasi hingga tiga puluh anak berusia 10-18 tahun di akomodasi asrama yang dibangun khusus. Thring dan Lydia bergabung dengan sekolah tersebut pada tahun 1859 dan dengan cepat mulai membangun keluarga.

Tim sepak bola Uppingham, 1862

Olahraga Hoki telah menjadi permainan musim dingin ketika Edward ditunjuk pada tahun 1853, tetapi dengan cepat digantikan oleh sepak bola - dimainkan dengan campuran kode dari sekolah Rugby dan Eton. Pada tahun 1857, ketika peraturan pertama dicetak dan diterbitkan, dua unsur Rugby, hacking dan tripping, telah dihilangkan dan menendang serta menggiring bola menjadi yang terdepan.

Charles kemudian menemukan kode baru: Kode sepak bola Uppingham. Kode sepak bola Uppingham mirip dengan Aturan Cambridge tahun 1856, dan ini membangkitkan kembali advokasinya untuk kode umum untuk tim universitas dan klub pria. Namun dia tidak ingin meminta sekolah untuk melepaskan kode unik mereka.

Sebuah kode baru yang disebut The Simplest Game

Charles membuat tulisan pada majalah The Field pada bulan Desember 1861, pada majalah itu Charles berargumen bahwa “sangat diinginkan untuk memanusiakan permainan – aturan Rugby tentang “peretasan/menghantam” saja sudah cukup untuk membuatnya tidak layak sebagai kode untuk diadopsi secara universal. … Menendang pemain di tulang kering dengan sengaja bukanlah permainan yang adil atau jantan; bahkan, saya tidak ragu untuk menyebutnya benar-benar tidak Inggris dan biadab.” Pernyataan-pernyataan yang kuat ini disertai dengan 'salinan peraturan, yang sebagian besar mewujudkan permainan semacam itu'. Tiga surat lagi menyusul secara berurutan dan pada bulan April 1862 dia menerbitkan aturannya untuk 'The Simplest Game' dalam sebuah buklet berjudul The Winter Game dan mengiklankannya untuk dijual di majalah The Field dan Bell's Life di London dan Sporting Chronicle.

Sangat diharapkan untuk memanusiakan permainan - aturan Rugby tentang " menghantam " saja sudah cukup untuk membuat aturan ini tidak layak untuk diadopsi secara universal. ... Menendang tulang kering pemain dengan sengaja bukanlah permainan yang adil atau jantan; bahkan, saya tidak ragu untuk menyebutnya sebagai tindakan yang sangat tidak Inggris dan biadab.

John Charles Thring dalam The Field (Desember 1861)

Charles telah memodifikasi dan sangat mengurangi aturan saudara laki-lakinya untuk sepak bola Uppingham agar lebih sejalan dengan Aturan Cambridge. Dia menyebutkan target yang dituju - "TENTARA, RELAWAN, dan KLUB DESA" - dan menyarankan bahwa: "Seperti kriket di musim panas, semoga sepak bola menjadi hiburan musim dingin Nasional, melatih pemuda kita dalam kebiasaan aktivitas, kejantanan, dan kesopanan."

Tabel 1 menunjukkan karakteristik Peraturan Cambridge, sepak bola Uppingham, dan The Simplest Game.

Tabel 1: Karakteristik Aturan Cambridge, sepak bola Uppingham, dan The Simplest Game

Seperti kriket di musim panas, demikian pula sepak bola menjadi hiburan di musim dingin, melatih para pemuda kita untuk memiliki kebiasaan beraktivitas, kejantanan, dan kesopanan.

John Charles Thring

Sepuluh aturan Charles mungkin adalah set paling efisien yang pernah dibuat untuk sepak bola.

Berlari dengan bola di tangan dihilangkan, tidak ada lagi scrum, dan tidak adanya peretasan yang dipertahankan membuat permainan ini jauh berbeda dari yang dimainkan di Rugby dan mengantisipasi apa yang akan dipertimbangkan oleh Asosiasi Sepak Bola setahun kemudian.

Sebuah parlemen sepak bola

Sebuah surat kabar baru, the Sporting Gazette, membuka kembali debat sepak bola pada tahun 1863 dengan serangkaian surat yang mendukung seruan Charles "bahwa sepak bola akan segera, menjadi pertandingan musim dingin, menyaingi popularitas kriket".

Sepak bola mungkin akan segera menjadi permainan musim dingin yang menyaingi popularitas kriket

Sporting Gazette, 1863

Menjelang musim dingin, Charles - menandatangani sebagai JCT - menanggapi dengan menulis di surat kabar nasional, the Daily Telegraph, menyatakan bahwa: "Musim sekarang sudah tiba - sepak bola dapat dimainkan dengan jumlah yang lebih banyak daripada kriket, memberikan latihan modal dan tidak begitu bergantung pada cuaca. Tapi hukumnya sangat bertentangan sehingga tidak ada dua klub yang bisa memainkan pertandingan; namun itu adalah masalah yang sangat sederhana, jika persyaratan biasa dari permainan hanya dipertimbangkan, dan tidak ada keanehan yang diperbolehkan. … Jika sebuah parlemen dapat duduk dengan otoritas yang cukup untuk mengeluarkan undang-undang baru, langkah besar untuk membangun kembali popularitas permainan nasional lama ini akan diambil.”

Daily Telegraph, 24 September 1863

Ebenezer Morley, kapten klub Barnes di London, menjawab: "Jika" JCT "akan mengadakan pertemuan kapten dan sekretaris dari berbagai klub sepak bola di dalam dan sekitar London, mungkin tidak akan ada kesulitan dalam menyetujui serangkaian aturan untuk disebut "aturan London", berbeda dari aturan Rugby, Harrow dll. Saya sendiri seharusnya dengan senang hati menghadiri pertemuan seperti itu.”

Seorang kepala sekolah penuh waktu yang tinggal 140 km dari London tidak memiliki kemampuan yang baik untuk mengadakan pertemuan seperti itu, tetapi yang lain menerima tantangan tersebut. Perwakilan dari sekolah lain mencoba mengatur pertemuan seperti itu tetapi mengumpulkan anak sekolah dari seluruh Inggris dalam jangka waktu tertentu terbukti tidak mungkin. Siswa di Cambridge dapat bertemu dengan lebih mudah: mereka memperbarui peraturan tahun 1856 untuk membuatnya lebih sederhana. 

Namun, London perlu menjadi fokus, jadi Morley dan perwakilan dari klub dan sekolah di kota bersatu sebagai Asosiasi Sepak bola London dan mengadakan pertemuan pertama mereka pada 26 Oktober 1863.

Dalam rangkaian enam pertemuan, yang terakhir pada 6 Desember, kelompok tersebut memeriksa Aturan Cambridge yang baru dan The Simplest Game, selanjutnya menerima enam kiriman tertulis lagi dari Charles Thring, dan membahas kode umum. Aturan permainan menendang dan menggiring bola yang seragam disepakati, dan pemisahan resmi dari permainan handling dan carrying Rugby dimulai. Dalam kiriman terakhirnya, Charles bertanya apakah dia boleh menerbitkan aturan Asosiasi Sepak bola bersama Aturan Cambridge dan aturannya sendiri tentang The Simplest Game dalam edisi baru The Winter Game. Hal itu dikabulkan, dengan publikasi pada tanggal 16 Desember. Tabel 2 mencatat kesamaan.

Tabel 2: Karakteristik Permainan The Simplest Game, Aturan Cambridge, dan Hukum FA

Permainan yang Indah

Dalam sejarah awal lika-likunya yang terkenal, Asosiasi Sepak bola, dikeluarkan pada tahun 1899, Nicholas Jackson menulis bahwa Charles Thring meletakkan 'dasar di mana kode Asosiasi dibangun'. The Beautiful Game yang dimainkan di Piala Dunia FIFA berhutang banyak pada The Simplest Game.

Buku Jackson, 1899

Referensi 
Malcolm Tozer (2022) John Charles Thring: footballer, codifier, advocate, schoolmaster and priest, Soccer & Society, DOI: 10.1080/14660970.2022.2113133.

Malcolm Tozer adalah seorang pensiunan guru. Buku-bukunya termasuk Early Public School Football Codes: Puding, Perundung dan Labu (Newcastle upon Tyne: Cambridge Scholars Publishing, 2022).