//

Bagaimana stabilitas keuangan dapat dicapai di negara-negara Balkan?

Bagaimana stabilitas keuangan dapat dipertahankan melalui dewan mata uang dan kebijakan moneter di negara-negara Balkan?

Menjaga stabilitas moneter adalah tujuan utama dari rezim dewan mata uang, terutama setelah krisis politik dan ekonomi, seperti krisis Balkan tahun 1990-an. Peran bank sentral yang sangat terbatasnya telah membuat lembaga keuangan dan pemerintah menjadi disiplin. Namun, hal ini tidak kondusif untuk pertumbuhan jangka panjang dan lapangan kerja. Kebijakan ini mengaitkan mata uang domestik dengan mata uang "patokan", yang menyebabkan kecenderungan inflasi di negara yang mata uangnya digunakan sebagai "patokan". Saat ini, tingkat inflasi yang tinggi disebabkan oleh krisis pandemi dan perang di Ukraina. Temuan ini menunjukkan bahwa inflasi di kedua negara ini dipengaruhi oleh dua faktor: kebijakan moneter yang diterapkan oleh Bank Sentral Eropa dan pola inflasi yang diamati di Persatuan Ekonomi dan Moneter (Economic and Monetary Union - EMU) (terutama karena perang Ukraina yang menyebabkan krisis energi dan pangan saat ini).

Dewan mata uang - pilihan yang baik atau tidak?

Transisi negara-negara Balkan ke ekonomi pasar berjalan agak lambat, terbebani oleh bekas luka perang, pabrik-pabrik yang hancur, dan pasar yang terpecah-pecah. Tujuan utamanya adalah untuk mencapai stabilitas keuangan di tengah fluktuasi mata uang yang substansial dan hiperinflasi sambil memastikan keamanan fiskal. Ini adalah alasan utama diperkenalkannya rezim kebijakan moneter, untuk "mematok" mata uang domestik dan memungkinkan keamanan moneter. Namun, tingkat euroisasi yang tinggi dari ekonomi Balkan Barat secara signifikan mempengaruhi efisiensi instrumen kebijakan moneter.

Selama dekade terakhir, Balkan Barat telah mengalami lanskap geopolitik yang ditandai dengan meningkatnya pengaruh dari "kekuatan besar" dan aktor-aktor regional. Negara-negara di kawasan ini memandang keanggotaan di Uni Eropa (UE) sebagai sesuatu yang tak terelakkan dan diinginkan. Namun, ketidaksepakatan internal Uni Eropa mengenai perluasan telah menimbulkan ketidakpastian dalam proses integrasi.

Analisis inflasi baru-baru ini di Persatuan Ekonomi dan Moneter (EMU) di Bosnia dan Herzegovina dan Bulgaria mendorong diskusi tentang kondisi dan alasan untuk pengenalan dewan mata uang sebagai pengaturan kebijakan moneter khusus di negara-negara Balkan. Pembentukan rezim mata uang masa depan mempertimbangkan periode masa perang, krisis nilai tukar yang mendalam, dan krisis perbankan. Namun, rezim kedua negara ini berbeda secara signifikan, yang menyebabkan variasi dalam indikator ekonomi. Benang merah di antara negara-negara yang mengadopsi dewan mata uang adalah pengalaman krisis yang parah di masa lalu. Perang saudara, keruntuhan pasar, pengeluaran pemerintah yang berlebihan, dan sanksi yang berbeda telah menyebabkan inflasi yang signifikan. Sebaliknya, Bulgaria harus menghadapi krisis keuangan yang parah yang mempengaruhi sektor perbankan dan fluktuasi negatif dalam nilai tukar.

Skema Perlindungan Deposito Uni Eropa-inflasi di bawah dewan mata uang

Penelitian ini dilakukan dengan mempertimbangkan dua aspek yang menunjukkan kekuatan dan dampak dari inflasi impor. Aspek pertama berfokus pada hubungan antara inflasi impor dan inflasi mata uang negara terkait. Negara-negara yang diamati mengalami inflasi impor yang lebih tinggi, terutama disebabkan oleh intensitas, durasi, level yang tinggi, dan penyebaran global dari perang di Ukraina.

Bagian pertama dari analisis ini menggunakan inflasi di Bosnia dan Herzegovina (BiH) dan Bulgaria sebagai variabel dependen dalam model. Neraca Bank Sentral Eropa (ECB), suku bunga deposito Bank Sentral Eropa (ECB), agregat M3 di EMU, serta di BiH dan Bulgaria, bersama dengan harga minyak dan upah di kedua negara tersebut, dianggap sebagai faktor penjelas. Temuan dari model regresi linier menunjukkan bahwa inflasi di BiH dan Bulgaria selama krisis COVID dipengaruhi oleh suku bunga ECB, M3 di ECB, dan tren inflasi di EMU. Temuan ini mengungkapkan bahwa negara-negara dengan pengaturan dewan mata uang cenderung mengimpor inflasi dan kebijakan moneter dari negara yang mata uangnya digunakan sebagai mata uang patokan.

Gambar 1. Hasil analisis statistik

Hasil penelitian menunjukkan bahwa inflasi EMU, perubahan M2 di BiH dan perubahan tingkat upah di BiH berdampak positif terhadap tren inflasi di BiH. Sebaliknya, variabel-variabel lain berdampak negatif terhadap inflasi di BiH. Model regresi menunjukkan bahwa faktor yang berdampak positif terhadap inflasi di Bulgaria, yaitu faktor-faktor yang mempengaruhi inflasi selama periode pengamatan, adalah inflasi di EMU dan agregat moneter M3 di Bulgaria, sedangkan faktor lainnya berdampak negatif. Kita dapat menyimpulkan bahwa inflasi EMU berdampak positif dan signifikan secara statistik terhadap negara-negara yang diamati.

Bagian kedua dari riset ini mengindikasikan bahwa konflik di Ukraina telah mengakibatkan kenaikan harga barang-barang kebutuhan pokok seperti makanan dan energi, gangguan pada perdagangan dan rantai suplai, serta peningkatan arus pengungsi. Situasi ini kompleks, dan kemungkinan akan mempengaruhi pertumbuhan biaya dan harga, mengingat Rusia dan Ukraina adalah produsen utama barang-barang. Gangguan - gangguan ini akan berdampak jangka panjang pada kenaikan harga global, terutama untuk minyak dan gas alam, yang mengakibatkan ekspektasi inflasi yang berkepanjangan.

kecenderungan di masa depan

Saat ini, indikator makroekonomi menunjukkan penurunan yang mencolok dalam metrik ekonomi, terutama investasi asing langsung dan permintaan ekspor, di negara-negara Balkan sebagai akibat dari krisis pandemi dan perang yang sedang berlangsung di Ukraina. Bersamaan dengan kebijakan moneter yang pasif, negara-negara ini diantisipasi akan menghadapi kenaikan harga tambahan, resesi yang mendalam, perlambatan pertumbuhan yang substansial, dan stagnasi pemulihan ekonomi yang berkepanjangan.

Dengan mempertimbangkan terbatasnya instrumen kebijakan moneter, kebijakan fiskal diperlukan untuk membantu memerangi inflasi dengan membatasi konsumsi saat ini. Rekomendasi umum untuk memitigasi krisis saat ini kepada pihak berwenang adalah kebijakan fiskal yang tidak terlalu ekspansif, tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk menekan inflasi dan langkah-langkah untuk menjaga stabilitas keuangan. Analisis ini menyoroti keuntungan dari sistem dewan mata uang, yang memberlakukan disiplin pada lembaga-lembaga keuangan dan menjaga stabilitas keuangan. Stabilitas dan kesinambungan fiskal, bersamaan dengan stabilitas keuangan, telah tercapai. Namun, terbukti bahwa ekonomi BiH tidak mengalami perkembangan pesat di bawah rezim dewan mata uang, seperti yang ditunjukkan. Oleh karena itu, tidak ada alasan untuk menghambat perkembangannya dan membebani operasi bisnis dengan suku bunga yang lebih tinggi. Saat ini, tingkat suku bunga lebih rendah dari rata-rata Uni Eropa, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai keuntungan.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi jurnal

Topić Pavković, B., & Šoja, T. (2023). Post-Pandemic Inflation and Currency Board Arrangements in the Balkans. Journal of Balkan and Near Eastern Studies, 1-27. https://doi.org/10.1080/19448953.2023.2167165

Branka Topić Pavković adalah seorang profesor studi ekonomi dan bisnis di Fakultas Ekonomi, Universitas Banja Luka, Departemen Teori, Analisis, dan Kebijakan Ekonomi. Beliau memiliki gelar Doktor di bidang ekonomi dan telah menjadi peneliti aktif di beberapa bidang, termasuk keuangan publik, ekonomi moneter, perbankan, dan pasar keuangan. Temuan penelitiannya telah dipublikasikan di berbagai jurnal internasional. Aspek penting dari penelitiannya adalah kolaborasi ilmiah dan partisipasi dalam berbagai proyek penelitian/konsultasi di tingkat nasional dan global, termasuk Balkan. Dia juga terlibat sebagai pakar dalam mengevaluasi proyek-proyek yang didanai oleh program-program Uni Eropa.

Tijana Soja adalah seorang profesional di bidang keuangan yang memiliki gelar Doktor di bidang Ekonomi (Teori Ekonomi, Analisis, dan Kebijakan) dari Universitas Banja Luka. Saat ini ia adalah Asisten Profesor di Universitas Travnik. Tijana memiliki pengalaman yang luas sebagai seorang ekonom, dengan keahlian dalam analisis kredit, peran sebagai penasihat, manajemen portofolio, risiko keuangan dan pasar, perencanaan bisnis, dan keterampilan analitis. Beliau memiliki pengalaman yang kuat baik itu di perbankan sentral maupun komersial, khususnya di bidang-bidang seperti analisis kredit, manajemen portofolio, investasi keuangan, instrumen keuangan, pasar cadangan devisa, risiko kredit, dan penasihat bisnis. Tijana juga aktif mengikuti berbagai seminar dan lokakarya internasional. Selain itu, beliau juga telah menulis beberapa karya ilmiah yang telah dipublikasikan di jurnal internasional terkemuka.