/

Terapi kanker kulit yang berbeda menghasilkan penampilan estetika yang juga berbeda pasca perawatan, menurut hasil studi

Di antara beberapa pengobatan yang efektif untuk kanker kulit non-melanoma, beberapa di antaranya dapat menghasilkan penampilan kosmetik yang lebih baik setelah pengobatan.

Dalam sebuah meta-analisis terhadap 58 studi yang melibatkan 21.371 pasien, Sekolah Tinggi Kedokteran Penn State membandingkan berbagai jenis perawatan kanker kulit, dan menemukan bahwa brachytherapy dan bedah mikrografi Mohs memberikan hasil kosmetik yang lebih unggul setelah pembedahan dibandingkan dengan jenis perawatan lainnya.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Cancer, meneliti empat jenis pengobatan kanker kulit yang efektif: dua jenis pembedahan dan dua jenis perawatan radiasi. Perawatan yang berbeda memberikan tingkat keberhasilan yang sama dalam mengobati kanker, tetapi menghasilkan hasil kosmetik yang berbeda setelah perawatan.

Memeriksa berbagai perawatan pembedahan yang berbeda

Dua jenis pembedahan yang ditinjau oleh para ilmuwan adalah eksisi konvensional dan pembedahan mikrografi Mohs. Pembedahan yang pertama melibatkan pengangkatan lokasi kanker secara menyeluruh dan kemudian menjahit kulit hingga tertutup. Pembedahan eksisi adalah jenis pembedahan kanker kulit yang umum digunakan. Lapisan kulit yang tebal dipotong dengan menggunakan pisau bedah, dan kemudian luka dijahit. Jenis pembedahan ini efektif dalam mengobati kanker kulit superfisial, terutama di area dengan pelengkap kulit yang normal. Namun, pembedahan ini meninggalkan bekas luka yang terlihat pada kulit.

Pembedahan Mohs lebih terperinci. Operasi ini melibatkan dokter bedah untuk mengangkat kanker lapis demi lapis, sambil memeriksa jaringan di antara setiap lapisan dengan cermat. Hal ini dilakukan hingga kanker benar-benar diangkat. Meskipun prosedur ini efektif dalam membasmi kanker kulit, namun tidak dilakukan pada setiap kasus karena biayanya yang tinggi.

Perawatan radiasi

Selain perawatan bedah, penelitian ini juga meneliti brachytherapy dan terapi radiasi sinar eksternal (External Beam Radiation Therapy - EBRT), dua jenis terapi radiasi yang merupakan alternatif yang efektif untuk menghilangkan kanker kulit ketika tindakan pembedahan bukan menjadi pilihan.

Meskipun pembedahan umumnya digunakan sebagai bentuk pengobatan, ini mungkin bukan pendekatan yang disukai oleh beberapa pasien. Sebagai contoh, pasien yang berusia lanjut mungkin tidak dapat menjalani pembedahan karena berbagai alasan. Pada kasus lain, kanker mungkin dekat dengan organ utama seperti mata atau hidung, sehingga pembedahan menjadi terlalu rumit. Dalam kasus seperti itu, terapi radiasi mungkin merupakan pilihan yang lebih disukai.

Jenis terapi radiasi yang paling umum digunakan adalah EBRT. Terapi ini menggunakan perangkat untuk mengarahkan sinar dari luar tubuh ke jaringan kanker. Terapi ini menggunakan mesin sinar-X bertenaga tinggi untuk memberikan dosis radiasi yang terkonsentrasi ke area tertentu. Ini adalah cara pengobatan yang efektif untuk semua jenis keganasan kulit, tetapi bentuk terapi ini menyebabkan kerusakan pada jaringan sehat di sekitar area yang sedang dirawat, yang membuat penggunaannya terbatas untuk beberapa jenis kanker kulit.

Selama brachytherapy, sinar diarahkan secara dekat ke jaringan kanker. Alih-alih radiasi menembus jauh ke dalam tubuh - seperti yang terlihat pada terapi lain - radiasi pada brachytherapy hanya masuk beberapa milimeter atau sentimeter ke dalam tubuh (oleh karena itu disebut "brachy" atau "pendek").

Nicholas Zaorsky, salah satu penulis studi tersebut, menguraikan bagaimana terapi radiasi memberikan penampilan kosmetik yang lebih baik pasca operasi dibandingkan dengan jenis perawatan lainnya.

"Berdasarkan analisis kami, tampaknya radiasi dapat menjadi pengobatan alternatif yang baik untuk pembedahan," kata Zaorsky. "Seharusnya tidak perlu dianggap sebagai sesuatu yang merupakan pengobatan kuno yang kemungkinan besar akan menyebabkan kanker kembali atau memiliki hasil kosmetik yang kurang baik."

Kanker kulit adalah salah satu bentuk kanker yang paling umum di Amerika Serikat, dengan sekitar satu dari lima orang kemungkinan akan didiagnosis kanker kulit pada suatu saat dalam hidupnya. Menurut The American Cancer Society, ada sekitar 5,4 juta kasus karsinoma sel skuamosa dan sel basal yang tercatat setiap tahunnya di Amerika Serikat. Meskipun jarang berakibat fatal, kanker ini memerlukan pengobatan untuk mengatasinya.

Temuan studi dan pertimbangan lainnya

Para peneliti melakukan meta-analisis terhadap 58 studi yang melibatkan lebih dari 21.000 pasien kanker kulit non-melanoma. Analisis ini mencakup data tentang jenis kanker, jenis pengobatan yang diterima oleh pasien, penilaian penampilan kosmetik dari lokasi kanker setelah pengobatan, dan tingkat kekambuhan kanker setelah satu tahun. Penampilan kosmetik setelah operasi dinilai "baik," "cukup," atau "buruk.”

Dari data yang dianalisis, para peneliti menemukan bahwa eksisi konvensional, bedah Mohs, EBRT, dan brachytherapy masing-masing mencapai peringkat kosmetik "baik" 81%, 96%, 75%, dan 98%. Dibandingkan dengan pengobatan kanker lainnya, operasi Mohs dan brachytherapy memiliki lebih banyak peringkat "baik" dan "cukup."

Keempat jenis perawatan ini memiliki tingkat kekambuhan yang serupa dan rendah, yang berarti faktor penentu lainnya harus digunakan ketika memilih jenis perawatan. Sebagai contoh, biaya pengobatan, jelas lebih menguntungkan pembedahan, yang harus dipertimbangkan ketika kondisi lain terpenuhi. Biaya radioterapi hipofraksiasi berbasis rumah sakit untuk satu lesi kulit dapat berkisar antara 2.000 dolar AS dan 8.000 dolar AS, sedangkan biaya bedah mikrografi Mohs dan eksisi konvensional jauh lebih murah, tidak lebih dari 1.000 dolar AS, tidak termasuk biaya patologi.

Tergantung pada ketersediaan perawatan, lokasi mungkin memainkan peran penting dalam memutuskan operasi atau radiasi. Faktor lain termasuk kesediaan pasien untuk menjalani prosedur bedah invasif serta waktu yang tersedia untuk perawatan. Selain itu, jika area yang terkena dampak tidak penting secara kosmetik (seperti pinggul atau batang tubuh), pasien dapat memilih prosedur pembedahan karena keuntungan lainnya.

Hal yang dapat diambil

Meskipun keempat jenis terapi kanker kulit memiliki manfaat dan kekurangannya masing-masing, semuanya sangat efektif. Namun, bedah mikrografi Mohs dan brachytherapy memberikan hasil estetika yang lebih baik. Dokter bedah dapat mempertimbangkan pelatihan estetika untuk mempelajari cara meningkatkan penampilan kosmetik pasien secara keseluruhan pasca operasi.

Temuan ini memiliki potensi untuk meningkatkan standar pengobatan kanker kulit di industri.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi 
Lee, C. T., Lehrer, E. J., Aphale, A., Lango, M., Galloway, T. J., & Zaorsky, N. G. (2019). Surgical excision, Mohs micrographic surgery, external‐beam radiotherapy, or brachytherapy for indolent skin cancer: An international meta‐analysis of 58 studies with 21,000 patients. Cancer, 125(20), 3582–3594. https://doi.org/10.1002/cncr.32371