the study's findings support that CBT-I is an effective treatment for insomnia that can also promote a broad range of outcomes for people undergoing psychiatric care.
///

Bagaimana terapi perilaku kognitif dapat meningkatkan kualitas tidur Anda?

Ingin tahu tentang pengobatan insomnia yang efektif? Meskipun obat tidur dapat membantu, terapi perilaku kognitif dapat menjadi solusinya.

Apakah Anda salah satu dari sekian banyak orang yang mengalami kesulitan tidur? Jika ya, Anda mungkin akan memahami efek potensial yang ditimbulkannya, termasuk mudah tersinggung, cemas, atau suasana hati yang buruk. Insomnia, suatu kondisi yang mempengaruhi sekitar 10% orang dewasa, dapat memperburuk kondisi emosional ini, terutama ketika dipasangkan dengan gejala psikologis seperti kecemasan dan depresi. Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa insomnia juga dapat menjadi faktor risiko timbulnya kondisi kesehatan mental, termasuk depresi dan kecemasan.

Insomnia ditandai dengan ketidakpuasan yang terus-menerus terhadap tidur, sering kali dalam bentuk kesulitan untuk tidur atau mempertahankan tidur, yang menyebabkan tekanan dan gangguan di waktu siang hari. Ketika insomnia semakin parah, individu menjadi semakin terganggu dengan tidurnya, sering kali berusaha keras untuk memperbaiki situasi, yang secara paradoksal memperburuk kondisi tersebut. Hal ini menjadi siklus yang merusak.

Insomnia sebagai peluang yang terlewatkan dalam perawatan kesehatan mental

Insomnia merupakan gejala yang paling umum di antara semua gangguan mental. Secara historis, insomnia telah dianggap hanya sebagai gejala dari masalah psikologis dan bukan sebagai suatu kondisi yang berpotensi memicu masalah tersebut. Perspektif insomnia yang hanya direduksi sebagai gejala telah menyebabkan insomnia sering diabaikan dalam perawatan kesehatan. Asumsi yang dominan adalah bahwa menyelesaikan masalah yang terjadi bersamaan secara alami akan meringankan insomnia.

Namun, akumulasi penelitian yang lebih baru menggambarkan bahwa insomnia memainkan peran penting dalam perkembangan, ketekunan, keparahan, dan kambuhnya kesulitan psikologis, termasuk depresi, kecemasan, stres, penyalahgunaan zat, gangguan bipolar, dan psikosis. Oleh karena itu, penilaian dan pengobatan insomnia dalam lingkungan perawatan kesehatan mental sangat penting, terutama mengingat ketersediaan intervensi yang efektif untuk kondisi tersebut.

Kredit. Sleep Matters

Mengenai pengobatan, obat tidur sering digunakan untuk mengatasi insomnia; namun, obat tidur seringkali memiliki efektivitas jangka panjang yang terbatas dan memiliki risiko ketergantungan dan efek samping. Sebaliknya, Terapi Perilaku Kognitif (Cognitive Behavioral Therapy for Insomnia, CBT-I) umumnya mengungguli obat-obatan dalam jangka panjang dan menunjukkan gambaran efek samping yang lebih baik. Oleh karena itu, CBT-I direkomendasikan sebagai lini pengobatan utama, bahkan dalam kondisi komorbiditas.

CBT-I adalah perawatan singkat, biasanya berlangsung selama empat hingga delapan sesi, yang menargetkan proses-proses yang menyebabkan insomnia, seperti hyperarousal (ketegangan fisik, kecemasan, stres, pikiran yang sibuk), berkurangnya dorongan tidur homeostasis (tidak cukup mengantuk secara biologis untuk dapat tidur nyenyak), dan ketidaksejajaran ritme sirkadian dengan siklus tidur-bangun (mencoba tidur pada saat jam tubuh dalam kondisi terjaga).

CBT-Insomnia biasanya melibatkan; 

  1. Mengeksplorasi fakta-fakta berbasis sains tentang tidur untuk meningkatkan pemahaman tentang apa yang dimaksud dengan tidur yang sehat dan untuk belajar tentang pengaturan tidur.
  2. Menyesuaikan rutinitas tidur harian yang bertujuan untuk meningkatkan waktu tidur, mengurangi terbangun di malam hari, dan menumbuhkan hubungan yang sehat antara tempat tidur dan tidur nyenyak.
  3. Membangun pendekatan yang santai untuk tidur tanpa kecemasan dan kekhawatiran tentang tidur nyenyak. Seperti yang dikatakan oleh Dr Ree, "penting untuk diingat bahwa tidur yang sehat bukanlah tidur yang sempurna, kita semua terbangun di malam hari, dan kita semua mengalami malam yang buruk sesekali".
  4. Strategi untuk menenangkan pikiran yang sibuk dan/atau tubuh yang tegang.
  5. Strategi untuk meningkatkan energi di siang hari dan mengelola rasa lelah.

Jadi mengapa insomnia diabaikan?

Meskipun CBT-I hemat biaya dan meningkatkan hasil untuk tidur dan spektrum kondisi yang terjadi secara bersamaan, CBT-I jarang diberikan dalam rangkaian perawatan kesehatan. Hal ini mungkin sebagian disebabkan oleh bagaimana sebagian besar penelitian dalam domain ini telah dilakukan dalam pengaturan yang dikontrol dengan ketat, sehingga tidak ada informasi mengenai kemanjuran CBT-I dalam konteks perawatan kesehatan di dunia nyata. Seperti yang ditegaskan oleh Dr Ree

Semua ini mengarah pada fakta bahwa penelitian implementasi sangat dibutuhkan untuk meningkatkan ketersediaan dari apa yang telah dibuktikan secara ilmiah.

Dr. Ree

Bukti di dunia nyata tentang manfaat mengobati insomnia

Sebuah penelitian baru-baru ini yang dilakukan di Australia, yang ditulis bersama oleh Dr Ree, menyelidiki keefektifan CBT-I dalam lingkungan perawatan kesehatan psikiatri. Penelitian ini mencakup kompleksitas yang melekat dalam penelitian di dunia nyata. Penelitian ini membedakan metodenya dengan memasukkan pasien dengan komorbiditas psikiatri yang luas dan penggunaan obat yang beragam, sehingga menawarkan validitas ekologis yang lebih besar dan penerapan pada skenario klinis di dunia nyata.

Penelitian ini melibatkan 76 pasien dengan berbagai kondisi kesehatan mental komorbiditas yang berpartisipasi dalam program CBT-I kelompok selama empat sesi. Para peserta mengisi kuesioner yang telah divalidasi, baik sebelum maupun sesudah perawatan, untuk menilai gejala insomnia, depresi, kecemasan, dan stres, di samping kualitas hidup dan fungsionalitas mereka di siang hari.

Mengobati insomnia membawa perubahan positif di luar tidur

Hasilnya menggarisbawahi efektivitas CBT-I di dunia nyata, terutama di antara pasien dengan berbagai masalah kesehatan mental. Efektivitas pengobatan ini sangat mencolok, terutama mengingat digunakannya pendekatan analisis yang bertujuan untuk mengobati - sebuah pendekatan konservatif untuk menganalisis data hasil klinis. Studi ini menemukan perbaikan substansial pada insomnia. Yang menarik, dan yang sangat penting, seperti gejala depresi, kecemasan, dan stres, serta kualitas hidup dan gangguan fungsional, juga menunjukkan peningkatan. Temuan ini sangat mendukung penerapan CBT-I dalam pengaturan klinis rutin untuk pasien dengan diagnosis yang beragam.

Keyakinan tentang tidur sangat penting untuk keberhasilan pengobatan

Selain mengevaluasi efektivitas pengobatan insomnia, para peneliti juga mengeksplorasi mekanisme yang mendasarinya. Mereka mengukur prevalensi keyakinan yang merugikan tentang tidur, seperti ekspektasi yang berlebihan tentang kebutuhan tidur (misalnya, "Saya harus tidur 8 jam setiap malam") dan asumsi yang berlebihan tentang dampak insomnia. Keyakinan semacam itu dihipotesiskan dapat menumbuhkan kecemasan terkait dengan kurangnya waktu tidur dan memperparah perilaku yang tidak membantu yang memperburuk masalah tidur (misalnya, bangun kesiangan di pagi hari setelah malam yang gelisah, dan mengkonsumsi kopi ekstra). Hardman dan timnya bertujuan untuk meniru temuan dari uji coba penelitian terkontrol di dunia nyata dengan memeriksa apakah perubahan yang lebih besar dalam keyakinan yang tidak membantu ini selama periode perawatan berkorelasi dengan keuntungan terapi yang lebih besar.

Sejalan dengan penelitian terkontrol sebelumnya, perubahan keyakinan yang tidak membantu tentang tidur memang ditemukan untuk memprediksi perubahan tingkat keparahan insomnia, yang menunjukkan bahwa mengubah keyakinan ini harus menjadi target pengobatan. Secara keseluruhan, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa CBT-I dapat menambah manfaat pada perawatan standar dalam kondisi di mana terdapat komorbiditas kesehatan mental. Temuan ini memberikan dukungan pada argumen bahwa insomnia adalah pengalaman trans diagnostik yang pengobatannya dapat mengoptimalkan hasil kesehatan mental.

Kesimpulannya, temuan penelitian ini mendukung bahwa CBT-I adalah pengobatan yang efektif untuk insomnia yang dapat meningkatkan berbagai hasil bagi orang-orang yang menjalani perawatan psikiatri. Insomnia harus dipertimbangkan secara rutin untuk mengoptimalkan perawatan bagi anggota masyarakat yang memiliki masalah kesehatan mental.

πŸ”¬πŸ§«πŸ§ͺπŸ”πŸ€“πŸ‘©β€πŸ”¬πŸ¦ πŸ”­πŸ“š

Referensi jurnal

Hardman, J. R., Rees, C. S., Bonnar, D., & Ree, M. J. (2023). Group cognitive behavioural therapy for insomnia: impact on psychiatric symptoms and insomnia severity in a psychiatric outpatient setting. Clinical Psychologist, 1-11. https://doi.org/10.1080/13284207.2022.2155034

Melissa adalah seorang dosen senior di Universitas Western Australia (UWA), di mana ia melakukan penelitian dan mengajar di bidang kedokteran pengobatan perilaku tidur. Penelitiannya berfokus pada terapi untuk insomnia, meningkatkan kesehatan tidur, dan dampak pengobatan insomnia pada berbagai domain. Selain peran akademisnya, Melissa adalah seorang psikolog klinis yang berpengalaman dan menjabat sebagai direktur dari Sleep Matters, sebuah klinik pengobatan gangguan tidur yang berlokasi di Perth.