/

Apakah anak muda cukup aktif? Data dari sembilan cabang olahraga yang berbeda di Finlandia

Partisipasi klub olahraga memberikan kontribusi yang kuat untuk mengakumulasi jumlah aktivitas fisik yang disarankan untuk kesehatan yang baik.

Klub olahraga adalah kegiatan waktu senggang yang populer untuk anak-anak dan remaja di negara-negara Nordik. Di Finlandia, 69% anak usia 7-14 tahun aktif berpartisipasi dalam klub olahraga. Namun, tingkat aktivitas fisik dan partisipasi klub olahraga menurun seiring bertambahnya usia. 

Meskipun partisipasi klub olahraga membantu mencapai jumlah aktivitas fisik yang direkomendasikan, hanya satu dari lima remaja yang berpartisipasi dalam klub olahraga yang aktif secara fisik selama 60 menit setiap hari. 

Aktivitas fisik harian yang disarankan

Jumlah aktivitas fisik yang disarankan untuk remaja adalah minimal sekitar 60 menit aktivitas fisik sedang hingga berat/moderate to vigorous physical activity (MVPA) setiap hari. Penelitian saya di Institut UKK di Finlandia menemukan bahwa target ini dicapai oleh 85% peserta klub olahraga dan 45% non-peserta di Finlandia. Oleh karena itu, partisipasi klub olahraga sangat berkontribusi dalam mengakumulasi jumlah aktivitas fisik yang disarankan untuk kesehatan. 

Para remaja yang berpartisipasi dalam sepak bola, bola basket, dan ski lintas alam mencapai MVPA tertinggi pada hari-hari pelatihan. Dalam olahraga yang sama, pada hari-hari pelatihan, laki-laki menghabiskan lebih banyak waktu untuk aktif secara fisik daripada perempuan. Laki-laki dan perempuan yang berpartisipasi dalam olahraga ini sama aktifnya selama hari-hari non-pelatihan. 

OlahragaWaktu MVPA selama hari pelatihan (menit)Waktu MVPA selama hari non-pelatihan (menit)
Sepakbolalaki-laki 141*"
perempuan 100*”
laki-laki 63
perempuan 59
Bola lantailaki-laki 113″
perempuan 104″
laki-laki 78
perempuan 61
Bola basketlaki-laki 153*”
perempuan 109*”
laki-laki 60
perempuan 53
Hoki es #laki-laki 113″laki-laki 77
Skating #perempuan 88perempuan 66
Olahraga Senamperempuan 83perempuan 46
Lintasan dan lapanganlaki-laki 116″
perempuan 92″
laki-laki 58
perempuan 73″
Penjelajahanperempuan 99″perempuan 57 menit
Ski lintas alam #laki-laki 129*”
perempuan 100*”
laki-laki 88 menit”
perempuan 59 menit 
Bukan pesertalaki-laki 77
perempuan 71
alki-laki61 menit*
perempuan 57 menit*

Tabel 1.
Kunci: * perbedaan waktu yang signifikan antara laki-laki dan perempuan (p<0,05)
“ perbedaan waktu yang signifikan antara peserta klub olahraga dan non-peserta
# olahraga tidak selalu dilakukan dengan berjalan kaki, yang mengabaikan jumlah aktivitas fisik yang berat.

Pemantauan aktivitas fisik sebagai bagian dari pembinaan

Atlet disarankan untuk memiliki setidaknya satu hari per minggu tanpa pelatihan atau kompetisi. Persentase peserta klub olahraga yang mengumpulkan 60 menit MVPA pada semua hari kecuali satu hari pengukuran adalah 49%, dan hanya 20% yang mencapai setidaknya 60 menit MVPA setiap hari. Berjalan kaki atau bersepeda adalah cara yang baik untuk mengakumulasi MVPA pada hari-hari non-pelatihan. Hal ini dapat membantu pemulihan lebih cepat dari latihan dan menjaga kebugaran fisik. 

Diketahui bahwa aktivitas fisik secara teratur meningkatkan kebugaran fisik. Kebugaran fisik yang baik sering kali dikaitkan dengan penurunan risiko cedera dan penyakit. Dalam olahraga kompetitif, area penelitian yang penting adalah efek beban latihan dan perubahannya terhadap risiko cedera dan penyakit atlet. Pemantauan aktivitas fisik digunakan pada tingkat individu dan tim sebagai bagian dari penilaian beban pelatihan. 

Perlu dicatat bahwa pemantauan aktivitas fisik tidak memberikan informasi tentang seberapa berat aktivitas tersebut bagi individu. Oleh karena itu, indikator ini harus digunakan bersama dengan indikator beban latihan lainnya. Studi selanjutnya direkomendasikan untuk mengevaluasi jumlah dan intensitas aktivitas fisik selama sesi pelatihan yang dipimpin oleh pelatih dan independen serta waktu di luar latihan.

Akselerometer memberikan data objektif tentang aktivitas fisik

Studi ini adalah bagian dari Studi Promosi Kesehatan Klub Olahraga Finlandia, yang menggunakan pendekatan berbasis pengaturan untuk mempelajari aktivitas promosi kesehatan dari klub olahraga dan kesehatan dan aktivitas fisik remaja yang berpartisipasi. 

Kami mengukur aktivitas fisik selama satu minggu dari 332 remaja berusia 14-17 tahun yang berpartisipasi dalam klub olahraga di Finlandia dengan menggunakan akselerometer yang dikenakan di pinggul peserta. Hasilnya akan dibandingkan dengan 139 remaja dengan usia yang sama yang bukan peserta klub olahraga. Baik olahraga musim panas maupun musim dingin, serta olahraga tim dan individu, dimasukkan dalam penelitian ini. Aktivitas fisik dilaporkan menggunakan rata-rata pergerakan eksponensial satu menit. 

Chart showing data on physical activity
Gambar 1: Perbandingan durasi pertandingan MVPA antara hari pelatihan dan non-pelatihan di antara remaja yang berpartisipasi dalam olahraga terorganisir dan non-peserta. Perbedaan yang signifikan antara hari pelatihan dan non-pelatihan ditandai dengan bintang.
s = detik.

Lamanya aktivitas fisik mencerminkan karakteristik olahraga dan jenis latihan yang dilakukan pada waktu tertentu. Misalnya, aktivitas fisik atlet yang berpartisipasi dalam olahraga ketahanan lebih lama pada hari-hari latihan daripada hari-hari non-pelatihan, dan latihan pemain bola lantai terdiri dari aktivitas fisik yang lebih pendek.

Metode yang digunakan untuk mengukur aktivitas fisik dalam studi ini mengabaikan jumlah aktivitas berat dalam olahraga yang tidak dilakukan dengan berjalan kaki, seperti seluncur es dan ski. Namun, sejumlah besar pelatihan dalam olahraga ini dilakukan dengan kaki.

Kesimpulannya, remaja yang berpartisipasi dalam olahraga yang terorganisir mengakumulasi aktivitas fisik lebih banyak daripada yang tidak berpartisipasi seperti yang diharapkan. Hal ini diamati pada mereka yang memenuhi rekomendasi aktivitas fisik dan jumlah total aktivitas fisik pada intensitas yang berbeda. 85% peserta klub olahraga mencapai rekomendasi rata-rata minimal 60 menit MVPA per hari, sementara hanya setengah dari non-peserta mencapai level yang disarankan. Dengan demikian, partisipasi klub olahraga adalah cara yang luar biasa untuk mendorong kaum muda mencapai jumlah aktivitas fisik yang disarankan untuk kesehatan.

🔬🧫🧪🔍🤓👩‍🔬🦠🔭📚

Referensi Jurnal

Toivo, K., Vähä-Ypyä, H., Kannus, P., Tokola, K., Alanko, L., Heinonen, O. J., et al. (2022). Physical activity measured by accelerometry among adolescents participating in sports clubs and non-participating peers. European Journal of Sport Science, 1–9. https://doi.org/10.1080/17461391.2022.2103740 

Dr Kerttu Toivo adalah kepala dokter di Pusat Penelitian Tampere untuk Kedokteran Olahraga di Institut UKK di Finlandia. Beliau adalah seorang spesialis di bidang Kedokteran Olahraga dan Latihan dan dokter olahraga untuk tim nasional ski lintas alam, hoki es, dan kano. Gelar doktoralnya berpusat pada pemeriksaan kesehatan berkala pada atlet muda, membandingkan kesehatan, aktivitas fisik, dan cedera olahraga antara remaja yang berpartisipasi dalam klub olahraga dan yang tidak.