//

Tujuh tahun menuju 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan: Bagaimana perkembangannya?

Semua tujuan pembangunan berkelanjutan saling berhubungan, dan perubahan dalam satu tujuan akan menimbulkan konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan pada tujuan lainnya.

Pada bulan September 2015, di bawah kepemimpinan Denmark, sidang Umum PBB dengan suara bulat mengadopsi 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG). Melanjutkan dari delapan tujuan Millenium sejak tahun 2000-an, SDG menyentuh semua aspek masyarakat global (Gambar 1). 

17 tujuan, yang terdiri dari 169 target dan 231 indikator unik, memberikan panduan kepada komunitas global melalui peta jalan keberlanjutan dari 2016-2030. Banyaknya jumlah target dan indikator tampak menakutkan, membuat individu bertanya apakah tujuan tersebut “dapat dicapai”. Ke-17 tujuan tersebut telah disederhanakan dan dikelompokkan menjadi 5 pilar yang dapat dicapai (Tabel 1).

PilarDeskripsiTPB
MasyarakatMengakhiri kemiskinan dalam segala bentuknya dan memastikan martabat dan kesetaraan1, 2, 3, 4, 5
PlanetMelindungi sumber daya alam dan iklim planet kita untuk generasi mendatang6, 12, 13, 14, 15
KemakmuranMemastikan kehidupan yang sejahtera dan memenuhi kebutuhan yang selaras dengan alam7, 8, 9, 10, 11
PerdamaianMembina masyarakat yang damai, adil, dan inklusif16
KemitraanMenerapkan agenda melalui kemitraan global yang solid17

Tabel 1: Lima Pilar SDG

Pada akhir tahun 2022, kita berada di titik tengah implementasi SDG. Oleh karena itu, patut dipertanyakan apakah kita masih berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target awal yang telah ditetapkan. Untuk lebih memahami bagaimana kita melacak kemajuan, pertama-tama kita harus membedakan antara pembangunan berkelanjutan dan keberlanjutan. Pembangunan berkelanjutan (ramah lingkungan) adalah jalan dan perjalanan yang kami tempuh, sementara keberlanjutan adalah hasil akhir. 

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan

Setiap tahun, laporan status tujuan pembangunan berkelanjutan diterbitkan. Isi laporan melacak status SDG untuk setiap negara, serta tren spesifik di beberapa negara tertentu. Baru-baru ini, saya dan kolega di Pusat Kesadaran Denmark melaporkan status tujuan pada tahun 2020. Kami telah merangkum Laporan Pembangunan Berkelanjutan versi 2022 pada Gambar 2, yang mewakili heat map/peta panas kemajuan dunia saat ini, dan Tabel 2, yang memberikan link ke laporan status dari berbagai negara.

Gambar 2. Kondisi dan tren untuk kelompok negara terpilih selected groups of countries
Asia Timur dan SelatanE_S_Asiahttps://www.focus-economics.com/ESA_Sample_Report
Eropa Timur dan Asia TengahE_Euro_Asiahttps://ilo.org/moscow/countries/lang–en/index.htm
Amerika Latin dan KaribiaLAChttps://www.worldometers.info/geography/how-many-countries-in-latin-america/
Timur Tengah dan Afrika UtaraMENAhttps://en.wikipedia.org/wiki/MENA
OseaniaOseaniahttps://www.worldometers.info/geography/how-many-countries-in-oceania/
Anggota OECDOECDhttps://oecd.org/about/
Negara-Negara Berkembang di Pulau-Pulau KecilSIDShttps://www.un.org/ohrlls/content/list-sids
Afrika Sub-SaharaAfrika
Negara-negara berpenghasilan rendahLIChttps://g2lm-lic.iza.org/call-phase-iv/list-of-lic/
Negara-negara berpenghasilan menengah ke bawahLMIChttps://worldpopulationreview.com/country-rankings/middle-income-countries
Negara-negara berpenghasilan menengah ke atasUMIChttps://worldpopulationreview.com/country-rankings/middle-income-countries
Negara-negara berpenghasilan tinggiHIChttps://worldeconomics.com/Regions/High-Income-Countries/

Tabel 2. Pengelompokan negara

Heat map pada Gambar 2 menyediakan dasbor visual yang merangkum tren terkini dari masing-masing 17 SDG tanpa membebani pembaca. Sumbu X menunjukkan SDG dan sumbu Y selanjutnya membagi analisis berdasarkan wilayah. Tren kemajuan diberi kode warna hijau, kuning, oranye, merah, dan abu-abu, masing-masing mewakili Pencapaian Sasaran, Tantangan tetap, Tantangan signifikan, Tantangan utama, dan Data tidak mencukupi. Selain itu, ada tanda panah seperti ↑, ➚, →, dan ↓, yang masing-masing mengacu pada status Berada di jalur atau mempertahankan pencapaian, Sedang Meningkat, Stagnasi, dan Menurun.

Secara keseluruhan, hasil dari heat map menunjukan bahwa kami masih berada di jalur yang benar. Namun, lebih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan di SDG 14, 15 dan 16, karena sebagian besar statusnya berwarna merah.

Selain itu, wilayah Afrika, negara berpenghasilan rendah (LIC) dan negara berpenghasilan menengah ke bawah (LMIC) juga tertinggal ketika data hilang yang diwarnai abu-abu disertakan.

Perlu dicatat bahwa hasil memberikan gambaran umum dari setiap negara. Hasil ini dirata-ratakan untuk seluruh populasi, dan lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memahami perbedaan di setiap negara.

Selain itu, setiap negara dapat menggunakan metrik yang berbeda untuk menilai kemajuan, yang telah disoroti dalam Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa atau Konferensi Para Pihak UNFCCC, yang lebih sering disebut sebagai COP27, yang diadakan di Mesir pada tanggal 18 November 2022.

Melacak SDG (Tujuan Pembangunan Berkelanjutan)

Untuk studi ini, kami menggunakan metodologi urutan parsial untuk melacak kinerja 17 tujuan secara bersamaan. Metode tersebut mengabaikan negara-negara yang datanya tidak tersedia untuk semua 17 SDG.

Hasil dari analisis ini menunjukkan bahwa Asia Timur dan Selatan (E_S_Asia) dan (LIC) adalah wilayah yang paling sesuai dengan SDG. Anehnya, negara-negara berpenghasilan tinggi (HIC), jatuh ke daftar paling bawah. Lebih lanjut, dengan melihat secara spesifik tren (tanda panah), (LMIC) dan (E_S_Asia) kini menempati posisi teratas, sedangkan (HIC) dan (LIC) menempati dua posisi terbawah. (LIC) yang berada di peringkat paling bawah mungkin tidak mengejutkan karena kurangnya dana. Sebaliknya, (HIC), terlepas dari kekayaan mereka, tidak dapat memenuhi komitmen mereka, yang mengarah ke peringkat yang buruk. Ini adalah penemuan yang tidak terduga.

17 SDG bukan hanya pedoman untuk pembangunan masa depan planet kita; mereka adalah kerangka kunci untuk setiap negara, wilayah, distrik, perusahaan, organisasi, dan individu, mengamankan kemajuan, kemakmuran, dan kelangsungan hidup planet kita. Penting juga untuk ditekankan bahwa semua tujuan ini saling berhubungan, dan perubahan dalam satu tujuan akan menciptakan konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan pada tujuan lainnya. 

Pariwisata adalah contoh bagus yang menunjukkan keterkaitan SDG. Pada tahun 2016, 18% dari PDB Thailand terkait langsung dengan pariwisata, dengan lebih dari 38 juta orang berkunjung ke negara tersebut, yang mendukung SDG 8 pada pertumbuhan ekonomi. Namun, munculnya COVID-19 menyebabkan penurunan pariwisata, yang selanjutnya mengakibatkan penurunan SDG 8 serta SDG 1 (kemiskinan), tetapi meningkatkan SDG 13 dengan emisi karbon yang lebih rendah. Hasil ini disebabkan oleh penurunan penerbangan masuk dan keluar dari Thailand.

Konsensus umum adalah bahwa semua tujuan adalah sama pentingnya. Namun, kita harus menyadari bagaimana tujuan-tujuan ini saat ini diberikan beban, karena metode perhitungan yang berbeda dapat menghasilkan hasil yang berbeda. Kami ingin mendorong pemerintah dan lembaga swasta untuk menyadari perbedaan ini sambil terus meningkatkan status SDG saat ini. 

Selain itu, kami ingin mempromosikan pandangan holistik dalam menangani SDG, karena peningkatan dalam satu tujuan dapat mengarah pada peningkatan dalam berbagai tujuan lainnya. Hal ini dicontohkan dalam perusahaan Denmark, Chr. Hansen, yang memenangkan penghargaan perusahaan paling ramah lingkungan di dunia. Sebagai pemain kunci dalam industri makanan dan farmasi, perusahaan ini membudidayakan senyawa makanan dari tumbuhan, memungkinkan mereka mencapai SDG 2 (tanpa kelaparan), 3 (kesehatan dan kesejahteraan yang baik), dan 12 (produksi dan konsumsi yang bertanggung jawab). 

Sebagai catatan akhir, kami ingin mempromosikan apa yang kami yakini sebagai empat SDG paling penting untuk penelitian di masa depan: 4 (pendidikan berkualitas), 5 (kesetaraan gender), 16 (perdamaian, keadilan, dan institusi yang kuat), dan 17 (kemitraan untuk tujuan-tujuan). SDG 4 sangat penting untuk pengembangan masa depan kita; SDG 5 mempromosikan kontribusi yang lebih besar dari semua individu tanpa memandang jenis kelamin; SDG 16 menekankan pentingnya tata kelola dalam membangun perdamaian; dan SDG 17 mempromosikan kemitraan kritis antar lembaga untuk membuat semua tujuan lainnya dapat dicapai.

Dr Carlsen memiliki lebih dari 40 tahun pengalaman dalam kegiatan penelitian dan pengembangan (R&D), dukungan teknis, dan pelatihan di bidang lingkungan, mulai dari studi tentang pembuangan limbah nuklir dan senjata kimia hingga risiko
penilaian dari xenobiotik organik. Minat penelitiannya saat ini mencakup bidang-bidang seperti Keberlanjutan, 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa, perangkat model, serta pengembangan dan penerapan perangkat analisis data multi-kriteria dengan fokus khusus pada penilaian lingkungan dan ilmu sosial.